Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kasus iklim dari Indonesia: Swiss harus membayar ganti rugi

Kasus iklim dari Indonesia: Swiss harus membayar ganti rugi

Warga Pulau Bari menggugat produsen bahan bangunan Holcim. Dia harus bertanggung jawab atas bagian CO2-nya.

Pabrik semen Holcim AG di Hover Foto: Imago

Bagi banyak orang, perubahan iklim adalah hal abstrak yang hanya akan menjadi penting di masa depan. Perubahan itu sudah nyata dan mengancam Asmania dan Eddy Mulyono. Mereka tinggal di Pulau Bari Indonesia, tempat air naik. Mereka sekarang ingin menuntut perusahaan semen Holcim, salah satu penghasil emisi karbon dioksida industri terbesar di dunia, atas kerugian.

Bari terletak 20 kilometer di utara Jakarta. Asmania menjalankan wisma di sana untuk turis lokal dan asing, dan Mulyono bekerja sebagai nelayan. Keduanya mengatakan pendapatan mereka telah turun secara signifikan selama beberapa tahun terakhir sebagai akibat dari perubahan iklim – dari sekitar 250 euro per orang per bulan menjadi sekitar 150 euro. Sekarang mereka berkeliling Eropa untuk mempromosikan situasi mereka.

“Badai meningkat, cuaca menjadi lebih tidak terduga, kami menangkap lebih sedikit ikan,” jelas Muliono di kantor ECCHR Berlin, organisasi bantuan hukum internasional yang mendukung kasus tersebut. Juga, permukaan laut naik. Menurut Azmania, “Pada 2019, sekitar satu hektar dari bekas pulau kami seluas 42 hektar terendam.”

Kebisingan yang lebih sedikit memiliki konsekuensi yang signifikan: bangunan di dekat pantai terancam, sumur minum menjadi asin dan ladang untuk menanam makanan menyusut.

Mengapa Holcim?

Karena itu Asmania, Mulyono, dan dua warga Bari lainnya menuntut Holcim AG membayar ganti rugi atas kerusakan yang ditimbulkan. Mereka juga menuntut uang untuk tindakan rehabilitasi guna melindungi properti mereka dan pulau dari naiknya permukaan air. Ketiga, kelompok tersebut harus memastikan bahwa ia mengurangi emisi karbon dioksida yang merusak iklim hingga 60 persen pada tahun 2040.

READ  Kecelakaan kereta api tragis di Indonesia - Sedikitnya empat orang tewas

Tapi mengapa penggugat dan pendukungnya memilih Holcim? Bagaimana Anda bisa membenarkan secara hukum bahwa entitas tunggal ini bertanggung jawab atas naiknya permukaan laut di lepas pantai Indonesia? Miriam Saage-Maass, seorang pengacara di ECCHR, menjelaskan alasannya: Grup yang berbasis di Zug, Swiss adalah produsen semen terkemuka di dunia dan salah satu dari 50 perusahaan dengan emisi CO tertinggi.2-Emisi global. Bahkan jika beberapa orang bertanggung jawab atas kerusakan pada saat yang sama, hanya satu pencemar yang dapat dituntut secara hukum, kata Sage-Mass.

Perusahaan menyumbang 0,42 persen emisi CO2 dunia dari industri antara tahun 1750 dan 2021, kata gugatan itu.2 disebabkan Oleh karena itu, Holcim harus menanggung bagian yang proporsional dari biaya ganti rugi. Karena tanggung jawab parsial grup dan biaya hidup yang rendah dibandingkan dengan Eropa, jumlah yang harus dibayarkan relatif sederhana. Misalnya, untuk mendirikan rumah panggung penggugat dan membeli pabrik desalinasi air untuk masing-masingnya, Sage-Mass menghitung sekitar 2.500 euro per orang.

Namun, pengacara ingin mendorong hukum dan menetapkan tanggung jawab hukum perusahaan atas kerusakan iklim. Misalnya, pada tahun 2021, pengadilan Belanda memerintahkan perusahaan minyak Shell untuk mengurangi emisinya. Seorang petani Peru menggugat perusahaan energi RWE setelah gletser mencair.

Holcim tidak mau mengomentari kasus yang sedang diproses di pengadilan wilayah di Zug. “Perlindungan iklim adalah prioritas utama Holcim,” kantor pers menjelaskan. Pemohon menunjukkan bahwa emisi Grup terus meningkat.