Berita Utama

Berita tentang Indonesia

kata luksemburg

(Associated Press) – Separatis di provinsi Kaledonia Baru Prancis tidak mau mengakui hasil referendum kemerdekaan bagi kepulauan Pasifik Selatan itu. Pemungutan suara, di mana 96,5 persen responden memilih untuk tetap bersama Prancis pada hari Minggu, adalah “batal demi hukum”.kata Presiden Kongres Roch Wamitan. Sebuah boikot kemerdekaan membayangi pemilihan: kurang dari 44 persen dari 185.000 pemilih yang memenuhi syarat memilih.

sudah di Dua referendum pada 2018 dan 2020 Sebagian besar telah berbicara menentang pemisahan diri – Namun, ini hanya 56,4 dan 53,3 persen pada saat itu. Kesepakatan Nouméa 1998 memberikan hingga tiga suara sebagai bagian dari dekolonisasi Kaledonia Baru. Wamitan adalah salah satu penandatangan pada saat itu. Ini bukan referendum ketiga kami. Kami percaya hanya ada dua referendum tentang legitimasi hukum dan politik, 2018 dan 2020. Ini adalah referendum negara Prancis dan pendukungnya di Kaledonia Baru, bukan milik kita“, tegas Wamitane. Separatis telah menyerukan boikot sebelum pemilihan. Karena pandemi Corona dan dekat dengan pemilihan di Prancis, mereka menyerukan pemungutan suara untuk ditunda.”Kami tidak mengerti mengapa presiden Prancis tidak mengizinkan kami‘ Jadi, Wamytan.

Kepala negara Prancis Emmanuel Macron melihat hasilnya sebagai pengakuan terhadap bangsa Prancis. Berbicara kepada orang-orang Kaledonia Baru, dia berkata: “Prancis bangga menjadi tanah air Anda.” Namun, Macron mengakui bahwa pemilih di wilayah luar negeri yang strategis dan penting itu tetap terpecah. Dalam fase transisi hingga Juni 2023, status baru Kaledonia Baru akan disiapkan.

READ  Coronavirus Live Index: Poll +++ 03:05: Loading lebih tinggi dari tahun pandemi pertama +++