Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kazakhstan: Menggunakan pasukan Rusia dapat merugikan Putin

  • DariStefan Schul

    Menutup

Pengerahan pasukan CSTO di Kazakhstan dianggap sukses oleh Presiden Rusia Vladimir Putin. Namun, ini mungkin mahal baginya.

ALMATI / MOSCOW – Vladimir Putin membuat fashion. Ketika kepala enam negara aliansi militer CSTO berkumpul untuk video KTT pada Senin (10 Januari 2022), sebuah gelas plastik ditutup di sebelah Belarusia Alexander Lukashenko. Rekannya dari Rusia telah membawa bejana minum bersamanya untuk waktu yang lama, diduga karena takut akan pembunuh beracun. Presiden Kazakh KassymShomart Tokayev memiliki toples dengan penutup di sebelahnya.

Putin, Lukashenko, dan Tokayev saat ini dianggap sebagai tokoh kunci dalam Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO). Koalisi yang dipimpin Moskow sedang dibahas sebagai versi baru dari Pakta Warsawa. “Blok militer-politik untuk solusi militer bagi masalah kediktatoran yang bersahabat,” tulis pembangkang Rusia Alexander Podrapink di portal pengasingan Belarusia “Belsat”.

Seperti anggota oposisi Kazakh, dia juga khawatir Tokayev harus membayar bantuan senjata yang diberikan oleh pasukan CSTO, yang sebagian besar terdiri dari Rusia, dengan hilangnya sebagian kedaulatan negara. Di Kazakhstan, kata Podrabinek, skema yang sama sekarang diterapkan seperti pada tahun 1968 di Cekoslowakia, ketika protes anti-komunis ditekan oleh unit-unit Pakta Warsawa. Dan tajuk utama Radio Soboda adalah tajuk utama Putin: “Putin menang paling banyak.”

Kerusuhan di Kazakhstan: ratusan kematian diduga di Almaty saja

Tetapi pada hari Selasa, Tokayev berbohong kepada semua kritikus: Kazakh mengumumkan bahwa divisi CSTO, yang sebagian besar terdiri dari Rusia, telah berhasil menyelesaikan misinya di Kazakhstan dan penarikannya akan dimulai pada hari Kamis. Memang, pemberontakan yang dimulai dengan protes atas kenaikan harga gas dan menyebabkan pertempuran jalanan berdarah di selatan Republik Asia Tengah telah dipadamkan.

READ  Pakar menggambarkan kekerasan terhadap Floyd sebagai "dibenarkan"

Menurut polisi, hampir 10.000 orang telah ditangkap pada hari Selasa, dan beberapa ribu terluka. Pihak berwenang melaporkan 164 kematian pada hari Senin tetapi kemudian membantah jumlah itu lagi. Mengingat antrean di depan kamar mayat, pekerja media berasumsi bahwa ratusan orang tewas berada di kota Almaty saja.

Pasukan Rusia di Kazakhstan memiliki pengaruh

Banyak pengamat percaya bahwa tentara Kazakh dan Garda Nasional memadamkan pemberontakan itu sendiri. Namun penampilan pasukan terjun payung Rusia dari unit CSTO juga berpengaruh. “CSTO telah menguasai bandara dan hal-hal vital lainnya di Almaty,” kata Yuri Solosobo, pakar Moskow di Kazakhstan, dari Frankfurter Rundschau. “Jika tidak, pesawat dari Afghanistan yang membawa pendukung dan senjata mereka akan mendarat di sana.” Tetapi di atas segalanya, kemunculan pasukan CSTO akan memberikan keberanian baru bagi pasukan keamanan yang sebagian terdemoralisasi.

Solosopov percaya bahwa Kepala Keamanan Negara, Karim Maximov, yang telah ditahan sejak itu, dan rombongannya berada di balik eskalasi protes. Wakilnya juga ditangkap, dan sejumlah perwira senior tampaknya bunuh diri.”

Seorang pekerja kota memperbaiki trotoar di depan Balai Kota Almaty yang terbakar.

© dpa

Para konspirator memiliki kontak dekat dengan pemodal, penjahat dan kerabat dari presiden yang hilang Nursultan Nazarbayev. Mereka akan membawa ribuan pemuda, miskin, sebagian besar penduduk desa yang berpikiran Muslim ke jalan-jalan. Juga Kazakh dan Asia Tengah lainnya dengan pengalaman gerilya dari Suriah. “Jika mereka memiliki kebebasan beberapa hari lagi, Kazakhstan akan menjadi Suriah atau Afghanistan lagi.”

Kazakhstan dapat merugikan Rusia

Bahkan jika Tokayev sekarang mengirim sekutu pulang, bahaya ini tidak berarti sepenuhnya dihilangkan. Pada KTT video CSTO, kepala negara Tajikistan Emomali Rashmon berbicara tentang 6.000 teroris yang bersembunyi di lebih dari 40 kamp pelatihan Afghanistan di perbatasan selatan wilayah perjanjian militer. Dari sana, ide-ide ekstremis “Negara Islam” menyusup ke republik-republik Asia Tengah. Ahli Solosopov khawatir bahwa efek destabilisasi ini dapat menembus Rusia melintasi perbatasan dengan Kazakhstan. “Jutaan orang Asia Tengah juga tinggal dan bekerja di sini,” Komsomolskaya Pravda memperingatkan.

READ  Krisis Ukraina: Keluarga diplomat AS harus meninggalkan Kiev

Kazakhstan mungkin masih sangat merugikan Rusia. Dalam beberapa hari terakhir, sekitar 2.500 tentara CSTO telah dikerahkan di sana, dan total tenaga kerja adalah 3.500 orang. “Infrastruktur CSTO harus dikembangkan,” kata Solosopo. Pakar lain di Kazakhstan dan Rusia juga berharap Vladimir Putin akan menemukan dana untuk peningkatan yang signifikan. (Stefan Schul)