Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Keajaiban Bern: Juara Dunia Pendakian Azzurro – Pendakian

Keajaiban Bern: Juara Dunia Pendakian Azzurro – Pendakian

Matteo Zurloni sendiri hampir tidak bisa mempercayainya. © Ansa / Anthony Annex

Hari-hari ini, Kejuaraan Panjat Tebing Dunia terakhir akan diadakan di Bern. Dari sudut pandang Italia, Kamis malam ada sensasi ketika seorang atlet dari negara bagian boot dinobatkan sebagai juara dunia dalam panjat cepat.

Rekor terbaik pribadi, rekor Italia, rekor Eropa, gelar Kejuaraan Dunia dan, yang tak kalah pentingnya, kualifikasi untuk Olimpiade 2024 di Paris: Matteo Zurloni melakukan semuanya dalam waktu satu jam. Cukup mengejutkan, satu-satunya pebalap Italia berusia 21 tahun menjadi juara dunia panjat cepat di Swiss barat. Sebagai perbandingan: hasil terbaik Piala Dunia sejauh ini untuk artis vertikal dari dekat Milan adalah tempat kedelapan.

Tapi Kamis malam, Zurloni membentur tembok dengan cara “Spiderman” terbaiknya. Kerumunan kagum lagi dan lagi bahwa papan yang masih kosong melemparkan satu demi satu pesaing keluar dari turnamen. Di babak perempat final melawan Peng Wu dari China, misalnya, Azzurro mencetak rekor Eropa dengan catatan waktu hanya 5,02 detik. Dia mencapai final, hanya rintangan Jianbao Long, juga dari China, yang menunggu. Tapi tidak seperti pemuda Italia itu, saraf Asia tegang pada saat genting: awal yang salah.

Podium dari kiri ke kanan: Jinbao Long, Matteo Zurloni dan Ahmed Adi Molyono. © Ansa / Anthony Annex

Sejak saat itu, ada perasaan yang luar biasa bagi komunitas pendakian Italia, tetapi juara dunia yang baru saja dinobatkan itu telah memikirkan langkah lebih jauh: “Yang paling saya sukai adalah tiket ke Paris, dan saya juga sangat senang. dengan waktu yang belum pernah saya capai.” Kita berbicara tentang partisipasi dalam Olimpiade 2024 di Prancis, di mana pemain berusia 21 tahun itu telah lolos dengan menjadi starter di final.

Perasaan Luar Biasa dengan Matteo Zurloni. © Ansa / Anthony Annex

READ  Penjualan barang Azerbaijan ke Indonesia meningkat sebesar 64% - AZERTAG

Sementara itu, Rahmad Adi Mulyono dari Indonesia membawa pulang medali perunggu dalam perebutan tempat ketiga melawan Rishat Khibullin dari Kazakhstan. Di kategori putri, Rita Kusuma Dewi Disak dari India menang, mengalahkan Emma Hunt dari AS di final. Medali perunggu diraih oleh Aleksandra Miroslav dari Polandia. Tidak ada South Tyrolean di awal dalam kecepatan mendaki.

Rekomendasi