Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Keanekaragaman hayati: Tidak semua target perlindungan spesies PBB telah terpenuhi

Pertemuan keanekaragaman hayati PBB berikutnya dijadwalkan berlangsung di Kunming, China, pada Oktober 2021. Tujuannya besar: harus ada penerus dari target saat ini Program Keanekaragaman Hayati Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan merupakan bagian dari apa yang disebut “Target Aichi”.

dua puluh Tujuan Aichi Dinamakan setelah Prefektur Aichi Jepang, di mana pada tahun 2010 konferensi PBB berlangsung, sebelas topik membahas topik keanekaragaman hayati dan perlindungan spesies. Spesifikasi yang terukur secara konkret harus diterapkan pada tahun 2020 untuk meningkatkan perlindungan spesies global. Persatuan Konservasi Dunia kini telah mengirimkan file laporan terakhir Sebelum.

Area yang dilindungi semakin besar dan jaringan yang lebih baik

Di satu sisi, keberhasilan dapat dilaporkan, menurut World Conservation Union. Pada tahun 2020, setidaknya 17 persen wilayah daratan dan perairan pedalaman serta 10 persen wilayah pesisir dan laut dilindungi. Daerah-daerah ini berasal dari daerah yang berbeda secara ekologis yang sebagian terkait satu sama lain.

Ada perbedaan regional di sini: di Amerika Selatan dan Karibia, hingga 24 persen dari daratan dan lebih dari 18 persen wilayah pesisir dan laut telah ditempatkan di bawah perlindungan pada tahun 2020.

Namun, Axel Bolsch dari Institut Keanekaragaman Hayati di Regensburg mengatakan dalam sebuah wawancara dengan BR bahwa seseorang tidak dapat puas hanya dengan persentase yang dicapai. Dia tidak berpartisipasi dalam laporan itu.

“Tentu saja, kita juga harus mengatakan bahwa 17 persen yang diciptakan pada waktu itu tidak berbasis ilmiah. Kita tidak bisa mengatakan bahwa jika kita mencapai itu keanekaragaman hayati akan diselamatkan, itu adalah kesepakatan politik.” Axel Bolsch, ahli geologi, Institut Keanekaragaman Hayati, Regensburg

Menurut laporan tersebut, kawasan lindung sesuai dengan tujuan Aichi telah meningkat sebesar 21 juta kilometer persegi sejak 2010. Ini sesuai dengan luas tanah yang lebih besar dari Federasi Rusia. Pada dasarnya, kawasan lindung pesisir dan laut di perairan nasional masing-masing mengalami peningkatan paling besar. Namun tujuan Aichi untuk melindungi 10 persen lautan belum tercapai, sejauh ini para konservasionis baru mencapai sekitar 7,7 persen.

READ  Peningkatan pesat dalam kasus baru korona: Belanda menutup kehidupan malam lagi - Wikipedia

Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa tanggung jawab hukum di luar zona 200 mil itu berat, kata Axel Bolch: “Tetapi dari sudut pandang biologis dan lingkungan itu akan sangat penting. Area di mana tidak ada perburuan, di mana Anda mengatakan saya akan meninggalkan mereka sendirian untuk beberapa waktu sekarang. Tetapi seseorang harus memeriksanya, yang lebih sulit di perairan internasional daripada di perairan nasional.”

Tidak semua tujuan perlindungan spesies telah tercapai

Laporan sebelumnya memperjelas bahwa dunia masih perlu berbuat lebih banyak untuk melindungi spesies. Misalnya, sulit untuk tidak melindungi semua area yang sangat penting bagi keanekaragaman hayati. Menurut laporan akhir, hampir sepertiga dari kawasan ini, baik di darat maupun di lepas pantai, belum memiliki status lindung.

Selain itu, sangat sedikit data yang akan dikumpulkan tentang seberapa baik kawasan yang teridentifikasi dikelola. Ini juga penting bagi orang-orang yang tinggal di kawasan lindung seperti itu. Suatu kawasan lindung dapat mengembangkan potensi penuhnya hanya jika semua kepentingan dipertimbangkan.

Axel Bolsch: “Di banyak negara, dua taman besar telah disisihkan, tetapi sama sekali tidak ada yang memiliki kesempatan untuk mengendalikannya dengan benar. Perburuan badak terjadi terutama di taman nasional. Sesuatu dapat dilakukan di sana, untuk melengkapi taman ini dengan lebih baik sehingga mereka dapat menjalankan fungsi perlindungannya. Dan sekaligus tentunya menciptakan sumber pendapatan bagi masyarakat yang tinggal dan bekerja di sana, sehingga pada dasarnya mereka tidak melihat kebun sebagai hambatan karena tidak ada, dan membiarkan mereka memiliki lebih banyak dengan kawanan ternak mereka. Tetapi mereka memiliki sumber pendapatan yang berguna bagi mereka dan kemudian mereka juga menghargai bahwa turis mungkin datang dan membayarnya.”

READ  Vaksinasi Corona: Biontech dan Astrazeneca sangat efektif melawan kesehatan Delta

Menurut laporan tersebut, seringkali tidak jelas peran apa yang dapat dimainkan oleh masyarakat adat, misalnya, dalam melindungi suatu wilayah. Masih banyak potensi yang belum tergarap disini.

Perlindungan spesies membutuhkan pertukaran regional

Untuk spesies yang terancam punah untuk bermigrasi antara kawasan lindung, spesies ini juga harus dihubungkan bersama-sama. Tapi ini hanya berlaku untuk beberapa daerah, menurut World Conservation Union, sekitar 8 persen. Untuk mengamankan keanekaragaman hayati dalam jangka panjang, proporsi ini harus lebih besar; Target Aichi telah ditetapkan sebesar 17 persen.

Selain itu, kawasan lindung tidak dapat dianggap sebagai “pulau”. Mereka harus diintegrasikan ke dalam lingkungan mereka. Kawasan terbangun atau kawasan pertanian berdampak pada kawasan lindung. Jika keanekaragaman hayati runtuh di sini, kawasan lindung tidak akan mampu mengimbanginya dalam jangka panjang. Persatuan Konservasi Dunia mengatakan dalam laporannya bahwa lebih banyak yang harus dilakukan di sini.

Keanekaragaman hayati terus menurun

Kesimpulan dari World Conservation Union tidak terlalu optimis: keanekaragaman hayati menurun di seluruh dunia. Inilah sebabnya mengapa kawasan lindung yang dikelola lebih efektif diperlukan. Pandemi virus corona juga menunjukkan bahwa hilangnya habitat dan keanekaragaman hayati berdampak langsung pada kemanusiaan.