Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kebahagiaan singkat orang miskin di Kumbach

Pil uang tidak mencapai Jason. Tapi jam terakhir pencuri melanda di sana, seperti yang ditangkap oleh sejarawan lokal dan pelukis Kombach Wolfgang Platt dalam lukisan cat minyak ini. Rebro: Wolfgang Platt.

COMPACH/JESSEN – Pada suatu hari yang cerah di musim gugur tahun 1821, pedagang terbang David Brill dengan dadanya mendekati Combach dekat Bidenkopf. Dan dia melihat bahwa Yakub dari Angsa, yang dia kenali selama pencarian, sedang memotong rumput tukang pos Stubb dan memanggilnya demikian: “Dengar, Yakub, bisakah aku mengandalkanmu? Aku tahu sesuatu, dan jika beberapa orang lain memercayaiku telah tiada, supaya kami dapat melakukannya.” Bicara padanya dan berbalik untuk pergi. Sementara Jacob Geese masih dalam proses menguraikan arti kata-kata ini, David Brill kembali dan mengungkapkan rahasianya sendiri: orang lain yang Anda kenal bersama saya, Anda tahu, semua Sebulan gandum membayar uang beberapa kali dari Bidenkopf ke Jessen. Kami ingin menyerang itu bersama, kami mengambil uangnya, dan jika kami berhasil, maka kami adalah orang-orang untuk hidup kami. ”

Keadaan

Dengan kata-kata ini, sock briel menurunkan benih ke gurun. Butuh beberapa waktu untuk berhasil dan kaki tangan potensial yang cukup untuk ditemukan. Tanah Kumbach subur untuk ide-ide seperti itu, karena situasi petani kecil dan buruh harian adalah bencana. Para petani dibebaskan dari perbudakan beberapa tahun sebelumnya, tetapi pada kenyataannya ini hanya perubahan dalam bentuk eksploitasi. Kerja paksa telah diubah menjadi pembayaran, pajak dan retribusi. Petak-petak tanah individu seringkali terlalu kecil untuk menyediakan makanan sehari-hari bagi keluarga.

Situasi ini diperparah oleh letusan gunung berapi Tanipura di Indonesia pada tahun 1815, yang melemparkan sejumlah besar debu dan abu ke atmosfer. Efeknya terasa di seluruh dunia. Matahari menghilang dalam kabut untuk waktu yang lama, dan 1816 menjadi “tahun tanpa musim panas.” Gandum, kentang, dan sayuran membusuk di ladang. Apa yang tersisa dihancurkan oleh dingin. Tanaman yang rusak adalah bencana bagi para petani. Tidak ada persediaan untuk musim dingin dan benih tahun depan. Hasilnya adalah serangkaian tanaman yang buruk. Banyak yang mencari keselamatan mereka dengan emigrasi.

Mereka yang tersisa menderita kelaparan dan tenggelam dalam kesengsaraan dan nasib. Dengan garis dari dongeng Brothers Grimm, mereka bisa mengatakan: “Jika hujan bubur millet, kami tidak punya sendok.” Ini hampir terjadi di kalangan petani di pedalaman. Diakui, keadaan tidak melakukan apa-apa, tetapi tanpa mereka, tidak mungkin melakukan bisnis seperti yang sekarang dalam perselisihan.

sebelum kata kerja

Setelah mengunjungi David Brill, pria yang cenderung mengambil risiko perampokan menemukan diri mereka relatif cepat. Siapa pun sendirian akan meninggalkan proyek semacam itu, tetapi dalam sekelompok orang yang berpikiran sama, suara hati nurani seseorang diam. Kekikiran yang tersisa akan diselesaikan dengan brendi yang ingin mereka bawa dan minum sebelum beraksi. Keluarga Geiz, kadang-kadang dikenal karena menghancurkan Grand Duchy, berhasil mengumpulkan sekelompok delapan anak laki-laki dari Kombach dan daerah sekitarnya. Tidak ada pencuri profesional, mereka semua setengah kelaparan, pembeli miskin yang memutuskan untuk menjadi pencuri selama sehari.

Heinrich Geis, saudara laki-laki Yakub, pergi ke Königsberg, di mana dia bertemu Landschuzen Fölk di sebuah penginapan. Gerobak uang selalu disertai oleh seorang prajurit darat bersenjata, dan pemilik senjata, yang sendiri membutuhkan uang, berjanji untuk mengeluarkan peluru dari pistol sehingga tidak ada perampok yang akan ditembak dan pertumpahan darah akan terhindar.

Setelah menghilangkan rintangan ini, kelompok itu melakukan upaya pertama mereka pada Hari Natal 1821 untuk mencuri transfer uang. Namun yang mengejutkan, kali ini dua pria bersenjata mengiringi kendaraan tersebut dan menghentikan proyek mereka. Saya gagal lima kali lagi. Begitu turun salju dan Anda bisa mengikuti jejak mereka, sekali lagi kereta kecil itu tidak punya uang di atasnya dan mereka mendapatkannya tepat pada waktunya. Suatu kali mereka tersesat dalam kabut dan sekali lagi kereta itu ditemani oleh sekelompok tentara yang baru direkrut. Dalam film tahun 1971 karya sutradara Volker Schlöndorff tentang pencurian surat di Subach, pedagang keliling Brill pernah bertanya: “Berapa kali Anda harus melakukan ini sebelum Anda berhasil?”

Serangan

Upaya ketujuh jatuh pada hari Minggu, 19 Mei 1822, dan secara mengejutkan berjalan lancar. Mereka berangkat dari Kumbach pada pukul sepuluh malam dan tiba sekitar pukul dua pagi di Subach dekat Mornshausen (sekarang bagian dari Gladenbach). Kemudian mereka berbaring di jembatan di sebelah kiri dan kanan jurang di hutan lebat, meminum keberanian brendi dan menunggu sedikit uang tiba. Matahari sudah tinggi ketika akhirnya mendekati dan memasuki jurang yang curam dengan cambuk pengemudi yang retak. Cadik dan Landschütz yang menyertainya dilonggarkan untuk memudahkan pekerjaan kuda. Bagian di mana gunung menyatu dengan dataran tinggi adalah apa yang orang di sini sebut “pada hal yang sama” sejak dahulu kala. Sejarawan masih memperdebatkan apakah serangan itu masih terjadi “di lubang” atau “di tempat yang sama.”

Itu tidak sepenuhnya tidak penting karena pada musim semi tahun 1822 perbatasan antara Pemilih Hesse-Kassel dan Kadipaten Agung Hesse-Darmstadt membentang di suatu tempat di sini. Itu penting untuk meratakan kerusakan. Penting bagi pencuri surat bahwa serangan itu terjadi di wilayah Electorate of Hesse, karena pada saat itu Elector of Kassel harus memberi kompensasi kepada Grand Duke of Darmstadt atas kerusakan tersebut. Jika tidak, Grand Duke diharapkan untuk mengenakan pajak baru di sekitar Bedenkopf, yang juga akan diderita oleh penduduk miskin. Inilah yang ingin dihindari oleh pencuri.

Ketika mobil mencapai ketinggiannya, mereka jatuh dari semak-semak, menembakkan senjata mereka dan mengatasi platform dan penembak. Mereka menyeretnya diikat dan disumpal di hutan. Mereka melemparkan kotak berisi uang dari mobil dan menghancurkan tutupnya dengan kapak. Mereka mengemas apa yang bisa mereka bawa ke dalam tas mereka. Mereka menyembunyikan sisa rampasan di pohon berlubang. Kemudian mereka kembali ke Kombach, di mana mereka membagi rampasan malam itu. Masing-masing dibayar 800 gulden, yang setara dengan upah harian selama sekitar sepuluh tahun.

Investigasi

Sementara itu, pria bersenjata Hamann dan Postillion Muller berhasil membebaskan diri dari belenggu. Mereka pergi ke Rollshausen (sekarang kotamadya besar Lohra) dan melaporkan serangan itu. Saat perampok bertopeng, mereka tidak akan mengenali siapa pun, tetapi dialek yang mereka ucapkan di antara mereka sendiri menunjukkan bahwa mereka berasal dari daerah tersebut.

Otoritas kehakiman Jiessen mengambil alih penyelidikan dan mempercayakan masalah ini kepada hakim kriminal berpengalaman Denmark. Dia segera pergi ke “pedalaman”, begitu daerah sekitar Bidenkopf disebut, dan menawarkan hadiah untuk petunjuknya. Dia memimpin penyelidikan Gladenbach. Jika pelanggar adalah petani dari daerah setempat, mereka tidak akan bisa membiarkan uang itu beristirahat, tetapi akan segera menghabiskannya dan dengan demikian membuat keributan. Banyak petunjuk dan arkeologi menunjuk ke Kumbach. Salah satu dari mereka membeli mobil, yang lain tiba-tiba memiliki arloji saku, yang ketiga mengambil tur di kedai minuman, yang keempat mampu membayar apa yang disebut pajak hubungan dan mengumumkan pernikahannya.

Enam bulan setelah kejahatan, hakim kriminal Danes mengambil tindakan dan membawa tersangka pertama ke penjara pengadilan di Jissen. Merasa bersalah, salah satu dari mereka membuat pengakuan tertutup dan memberikan nama-nama mereka yang terlibat. Tujuh dari delapan orang yang terlibat dalam perampokan itu kini ditahan dan telah diinterogasi secara menyeluruh oleh Denmark. Dia memiliki seorang sekretaris bernama Karl Franz yang berasal dari Lech. Dia dengan hati-hati menjaga protokol dan pada tahun 1825 menerbitkan sebuah buku kecil berjudul “The Robbery of the Post in the Subach”. Dia menyediakan model untuk The Surprising Wealth of the Poor at Kumbach karya Schlöndorff, dan kami juga memperoleh pengetahuan kami terutama dari volume kecil ini, yang diterbitkan pada tahun 1978 oleh Jonas Verlag di Marburg.

Hanya mentor Brill yang cukup pintar untuk menghindari penangkapan. Dia adalah satu-satunya yang tidak terikat oleh tanah dan tidak memiliki keluarga. Dia mendapatkan lisensi penjualnya dan melintasi perbatasan berikut. Dia dikatakan telah membuat kekayaannya di Amerika sebagai produsen penyimpanan. Fakta bahwa David Brill adalah seorang Yahudi menyebabkan anti-Semitisme berkobar di kalangan petani. Mereka menjadikannya kambing hitam: “Rakyat kita harus duduk, dan Brill von Dixbach yang penuh kebencian, yang bertanggung jawab atas segalanya, berpaling.” Dua dari tersangka tidak menerima kesalahan mereka dan bunuh diri saat berada dalam tahanan.

pertimbangan

Pengadilan Jisin menjatuhkan hukuman mati atas kejahatan perampokan dengan pedang. Lima pencuri yang tersisa dieksekusi satu kali di Gießen pada Oktober 1824 setelah permohonan amnesti yang dikirim ke Darmstadt ditolak. Di alun-alun pasar, tempat warga Jisin membeli buah dan sayur hari ini, vonis dijatuhkan oleh pihak berwajib. Hakim Danes mengucapkan hukuman dan mematahkan tongkat pada semua orang – tongkat kayu asli, seperti kebiasaan pada waktu itu. Kemudian kerumunan besar dibawa ke lokasi eksekusi, yang berada di suatu tempat di tempat yang sekarang disebut Marburger Strasse. Orang-orang yang tidak tahan sesuatu lebih lama bertahan untuk waktu yang lama pada awalnya. Kemudian mereka berusaha untuk melarikan diri, tetapi gagal dan menyebabkan fakta bahwa keadaan menelan mereka dengan lebih brutal. Sekarang pedalaman itu sunyi lagi.

Sepuluh tahun kemudian, seorang mahasiswa muda Giessen bernama Georg Büchner, didorong oleh kerusuhan petani di Upper Hesse pada tahun 1830, dan Pendeta Wedge dari Potsbach mengguncang para petani dengan slogan “Perdamaian pondok, berperang melawan istana.” Tetapi para petani menyerahkan pamflet berbahaya itu kepada pihak berwenang, dan “Hessischer Landbote” jatuh ke dalam kegelapan Hessian Atas, yang tenggelam lagi setelah pertumpahan darah Södel.

READ  Kelima hewan ini terancam punah