Berita Utama

Berita tentang Indonesia

ANTALYA, TURKEY - AUGUST 03: Works to extinguish the fire near Cardak neighbourhood of Manavgat district of Antalya, Turkey continue on August 03, 2021. Ground and air support works to extinguish the fire are underway. Mustafa Ciftci / Anadolu Agency (Mustafa Ciftci / Anadolu Agency)

Kebakaran Mediterania – ahli ekologi api: Perubahan iklim tidak hanya menguntungkan hutan

Kebakaran hutan masih berkobar di pantai Mediterania Turki, Italia dan Yunani. Itu adalah kebakaran terburuk di Turki dalam lebih dari satu dekade. Pada 1 Agustus, Italia melaporkan lebih dari 800 kebakaran, termasuk 250 di Sisilia saja. Di Peloponnese Yunani, penduduk dan turis harus dibawa ke tempat yang aman. Banyak desa dan hotel juga dievakuasi, beberapa melalui laut.

Petugas pemadam kebakaran di banyak resor wisata tidak beristirahat: karena kekeringan parah dan angin kencang, pekerjaan pemadam kebakaran saat ini sangat sulit. Selain faktor iklim, ada juga faktor lingkungan yang meningkatkan risiko kebakaran hutan di kawasan Mediterania.

(Foto oleh Alliance/dpa/Philip Schulze)Seberapa siap Jerman menghadapi kebakaran hutan?
1.200 hektar hutan terbakar di Mecklenburg-Vorpommern pada 2019, kebakaran hutan terbesar dalam sejarah pascaperang. Apa yang diperlukan untuk keberhasilan pencegahan kebakaran hutan?

“Intensitas lansekap telah menurun”

Johann Goldamer dari Pusat Pemantauan Kebakaran Internasional di Freiburg adalah ahli ekologi kebakaran. Dalam sebuah wawancara dengan Dlf, dia mengatakan peningkatan kebakaran dapat dikaitkan dengan berbagai penyebab: Selain perubahan iklim, faktor sosial ekonomi dan penggunaan lahan juga akan mendukung sifat mudah terbakar dan risiko kebakaran hebat.

Banyak anak muda di Mediterania meninggalkan desa dan pindah ke kota. “Ini berarti bahwa desa semakin tua dan intensitas budidaya lanskap telah berkurang,” kata Goldhamer. Akibatnya, apa yang disebut suksesi ekologis terjadi di banyak daerah. Di mana pun ada pertanian dan padang rumput yang subur, akan ada pengembangan hutan dan hutan. “Dan itu membuat lanskap ini sangat rentan atau sensitif terhadap kebakaran,” kata Goldhamer.

Tetapi bahkan jika ekosistem seperti hutan dibiarkan tak tersentuh untuk meningkatkan keanekaragaman hayati atau menyimpan karbon, mereka mungkin menjadi lebih sensitif terhadap kebakaran. “Dan ketika api datang, hasilnya adalah semua yang kamu cari sebelumnya tentang perubahan tiba-tiba hancur.”

Kebakaran hutan di pegunungan utara Lytton, Kanada, direkam pada 1 Juli 2021 (Daryl Dick/The Canadian Press via AP) (Daryl Dick/The Canadian Press via AP)Cuaca buruk – melampaui rekor panas di Amerika Utara bagian barat?
Panas ekstrem yang terjadi baru-baru ini di Amerika Utara hampir tidak terbayangkan tanpa perubahan iklim. Pemanasan global meningkatkan risiko suhu ekstrem seperti itu dan mempersingkat waktu pengembalian statistik.

READ  Imigran: Sepasang suami istri Swiss membangun rumah impian mereka di Malaysia

Wawancara lengkapnya:

Britta Vicki: Tn. Goldammer, apakah jumlah dan tingkat kebakaran hutan meningkat di negara-negara Mediterania?

Johann Goldamer: Selamat malam Bu Vicki! Ya benar-benar. Apa yang telah kita lihat selama beberapa tahun terakhir adalah peningkatan, dan itu dapat dikaitkan dengan faktor-faktor yang sangat berbeda. Tentu saja ada cuaca yang disebabkan oleh perubahan iklim. Tetapi ada juga faktor sosial, ekonomi, dan penggunaan lahan yang mendukung sifat mudah terbakar, mudah terbakar, dan risiko kebakaran hebat.

Bentang alam menjadi sensitif terhadap kebakaran melalui ‘suksesi ekologis’

bangku: Apa alasan sosial dan ekonomi?

Goldamer: Di sisi lain, kami mengamati eksodus massal dari pedesaan di wilayah Mediterania, serta di Eropa tenggara, di Balkan dan di Turki, yang mengarah pada fakta bahwa banyak pemukiman dan desa pedesaan ditinggalkan, dan metode tradisional pertanian dipraktikkan. Ditinggalkan karena penduduk yang lebih muda pindah ke kota-kota imigran. Artinya, usia desa semakin tua dan intensitas budidaya lanskap semakin berkurang.

Akibatnya, apa yang kita sebut suksesi ekologis terjadi di banyak daerah, pengembangan semak dan hutan di mana pertanian yang subur dan padang rumput sebelumnya dipraktikkan, dan ini membuat lanskap ini sangat rentan atau sensitif terhadap kebakaran. Kami tidak melihat ini hanya di Turki. Kami melihatnya di negara-negara seperti Balkan, Yunani, Spanyol, dan Italia.

Hutan perawan ‘lebih sensitif terhadap api’

bangku: Tapi ini seolah-olah dua kepentingan bertabrakan, karena demi konservasi alam, lanskap pertanian yang ditinggalkan seringkali jauh lebih baik dan lebih kaya spesies.

Goldamer: Ini benar sekali. Tapi banyak hal yang bertabrakan di sini. Sementara kami umumnya menganjurkan di sini, di Eropa Tengah dan Jerman, bahwa beberapa ekosistem, termasuk hutan, dibiarkan tak tersentuh untuk meningkatkan keanekaragaman hayati, atau untuk meningkatkan penyimpanan karbon, di sisi lain, inilah masalahnya. Kemudian situs menjadi lebih reseptif dan sensitif terhadap api. Dan ketika api datang, hasilnya semua yang Anda cari sebelumnya tentang perubahan tiba-tiba hancur.

READ  Bagaimana Indonesia berjuang melawan reputasinya sebagai pendosa iklim

            (Ludger Wittkau) (Ludger Wittkau)Meningkatnya risiko kebakaran hutan mengancam keberhasilan penghijauan
Menanam pohon sebagai penyimpan alami karbon dioksida? Dengan latar belakang meningkatnya risiko kebakaran hutan di Eropa, para peneliti melihat reboisasi skala besar sebagai hal yang kritis – dan merekomendasikan tindakan lebih lanjut.

bangku: Artinya, terus terang, kebun zaitun tidak terbakar secepat hutan pinus?

Goldamer: Ini sepenuhnya benar dan di sini kita memiliki poin penting. Contoh kebun zaitun atau penanaman pohon ek yang sangat intensif, di mana hutan dipelihara dan digembalakan secara sistematis dengan segala cara – ini adalah hal-hal yang tidak saling bertentangan.

Jika Anda memiliki banyak pohon dan penggembalaan hutan sedang dilakukan di bawah stok bangunan ini, itu berarti bahwa situs-situs tersebut, yang digunakan secara ekstensif, kami sebut hutan tanaman, cenderung tidak rawan kebakaran. Dengan ditinggalkannya penggunaan ekstensif seperti itu, risiko kebakaran yang sangat dahsyat meningkat. Kami melihatnya di mana-mana di Mediterania dan di daerah tetangga.

Goldmer: Minat pada pertanian sedang tumbuh

bangku: Seperti apa lanskap yang fleksibel itu? Anda tidak dapat membawa semua orang muda kembali ke pedesaan sehingga mereka dapat menjalankan pertanian dan tanah lagi.

Goldamer: Sangat menyenangkan, dan pandemi telah melakukan banyak hal di sini. Kami memperhatikan di Mediterania, di Eropa tenggara, dan dibandingkan di sini di Jerman, bahwa pandemi telah menyebabkan pemikiran ulang, bahwa banyak yang meninggalkan daerah perkotaan yang ramai, kepanasan, berisik, mahal dan kembali ke pedesaan.

Pada awalnya, ini tidak berarti bahwa pengelolaan lahan intensif akan dilakukan di sana lagi. Jika saya membawa laptop saya ke pedesaan dari kota dan membuka kantor saya di sana, penggunaan lahan tidak akan berubah pada awalnya. Namun, kami melihat minat generasi muda untuk kembali bertani dan menggembala perlahan-lahan meningkat lagi, sehingga pandemi dan semua perkembangan di kota-kota besar yang padat ini dapat menyebabkan pemikiran ulang. Sinyal menit pertama dapat dilihat di sana.

READ  DGAP-Berita: FUCHS Memperluas Netralitas CO2

Kebakaran Hutan Alaska (@imago/imagebroker)South Fairbanks, kebakaran hutan Alaska (imago/imagebroker)Kebakaran di daerah yang sebelumnya tidak diketahui
Johannes Fleming dari Copernicus Atmospheric Monitoring Service di Delph mengatakan bahwa kebakaran di Kutub Utara dan kebakaran hebat di Indonesia dan Australia – ini menunjukkan bahwa kondisi untuk terjadinya kebakaran berubah karena perubahan iklim.

“Hutan adalah masalah besar”

bangku: Sudah ada pembicaraan di Turki tentang aforestasi. Di daerah apa aforestasi masuk akal sama sekali?

Goldamer: Penghijauan adalah masalah besar. Mari kita ambil Portugal sebagai contoh. Ini adalah negara di mana tepatnya perubahan penggunaan lahan ini, eksodus massal dari pedesaan, telah menyebabkan pembangunan bidang besar perkebunan kayu putih dan pinus – dengan argumen memperkuat ekonomi di sini, industri pulp, dll. Justru hutan-hutan inilah yang terbakar dengan hebat dan merusak.

Saat ini, kebijakan pemerintah Yunani yang sama untuk melakukan penghijauan daripada berpikir sebaliknya dan sistem penggunaan lahan tradisional, seperti yang baru saja saya sebutkan, penanaman zaitun, spesies pohon lain, bersama dengan penggembalaan domba atau kambing atau sapi tradisional, yang telah telah diperkenalkan kembali Dan dia tidak mengatakan bahwa kita sekarang sedang membangun pertanian hutan besar di sini. Di Turki kita melihat persis bahwa, pada saat ini, hutan pertanian ini terbakar secara besar-besaran dan hebat.

Pernyataan lawan bicara kami mencerminkan pandangan mereka sendiri. Deutschlandfunk tidak menganggap pernyataan yang dibuat oleh lawan bicaranya dalam wawancara dan diskusi sebagai miliknya sendiri.