Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kebijakan Tidak Jelas Penyebab Kontroversi Impor Beras Indonesia: Jakarta Post

Jakarta (Jakarta Post / ANN): Presiden Joko Widodo pada hari Jumat (26 Maret) menyerukan diakhirinya pembahasan yang sia-sia tentang rencana impor beras pemerintah.

“Memorandum of Understanding (Keterlibatan) kami dengan Thailand dan Vietnam adalah tindakan pencegahan mengingat ketidakpastian. [surrounding rice production] Covit-19 disebabkan oleh infeksi, ”kata Djokovic dalam sebuah laporan televisi.

Menjamin masyarakat tidak akan ada impor beras hingga Juni, dia mengatakan telah menginstruksikan menteri keuangan agar menyediakan dana kepada Badan Logistik Negara (BLOC) untuk menerima beras yang dijual oleh petani dengan harga yang ditetapkan oleh pemerintah untuk tambalan nasional. Saham.

Diskusi yang sensitif secara politik tidak akan terjadi jika Menteri Perekonomian Terpadu Erlanga Hartardo dan Menteri Perdagangan Mohammed Ludfi ​​menjelaskan program impor beras secara sederhana dan ringkas seperti yang dilakukan Presiden.

Seharusnya mereka sadar bahwa beras, makanan pokok 270 juta rakyat negeri itu, merupakan komoditas politik.

Menyebutkan impor beras tanpa penjelasan yang jelas akan menimbulkan kesenjangan emosional dan irasional antara politisi, menteri, dan analis – seperti yang terjadi selama beberapa minggu terakhir.

Petugas Ombudsman Yoga Hendra Fathika juga menuding ada kesalahan manajemen dalam proses pengambilan keputusan skema impor beras.

Nota kesepahaman dengan Thailand dan Vietnam, satu-satunya eksportir beras di Asia, masuk akal mengingat peran kunci beras dan perkiraan global penurunan produksi pangan. Oleh karena itu, pemerintah harus melakukan tindakan pencegahan.

Skema impor beras serupa dengan yang sering dilakukan pemerintah di masa lalu ketika pasar keuangan tidak menentu.

Pemerintah menandatangani perjanjian pinjaman dengan Bank Dunia dengan syarat hanya akan meminjam jika diperlukan.

Jika pinjaman tidak diambil, pemerintah hanya akan membayar sejumlah kecil jaminan – tetapi ini hanyalah tindakan pencegahan.

READ  Facebook, Google merencanakan kabel bawah laut baru untuk menghubungkan Singapura, Indonesia dan Amerika Utara

MoU tersebut hanyalah perjanjian kehati-hatian untuk memastikan ketersediaan beras impor saat dibutuhkan di saat-saat darurat.

Menteri Perdagangan Thailand Zurin Laksanavicit membenarkan bahwa kesepakatan tersebut terikat oleh dua syarat: volume produksi di kedua negara dan harga beras dunia.

Laksanavisit menjelaskan bahwa ada kesepakatan serupa antara Indonesia dan Thailand antara tahun 2012 dan 2016, namun Indonesia hanya mengimpor 925.000 ton – bukan jumlah yang disepakati selama periode tersebut.

Namun, dalam lima tahun terakhir belum ada kesepakatan impor beras sejak pemerintah Indonesia mencanangkan kebijakan swasembada beras.

Memulai negosiasi kesepakatan impor ketika negara tersebut sudah menghadapi defisit akibat penurunan produksi yang tidak terduga bisa menjadi bencana bagi Indonesia yang mengkonsumsi lebih dari 30 juta ton beras setahun.

Pelajaran terbesar dari bruha impor beras adalah bahwa pemerintah harus menyiapkan penjelasan yang detail dan jelas setiap kali akan diumumkan langkah tersebut.

Hingga publik masih mencurigai bahwa data resmi produksi dan konsumsi beras tidak dapat diandalkan, skema impor apa pun akan kontroversial karena impor pangan berlisensi selama ini terkena dampak korupsi yang parah. – Jaringan Berita Jakarta Post / Asia