Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kebun binatang harimau yang terkenal di Thailand ditutup karena Corona

pandemi corona

Pattaya (dpa) – Di Thailand, objek wisata terkenal harus ditutup 24 tahun kemudian setelah pandemi virus corona: Kebun Binatang Harimau Sriracha di dekat Pattaya tidak lagi dapat beroperasi setelah ditutup selama beberapa bulan.

The Pattaya Mail, mengutip pemilik, melaporkan bahwa hampir 5.000 hewan, termasuk harimau, buaya, unta dan gajah, pada awalnya akan dipindahkan ke area lain taman.

Kebun binatang ini dibuka pada tahun 1997 oleh seorang mantan peternak babi dan buaya. Kadang-kadang ada 1,5 juta turis per tahun, kebanyakan Cina, India, Vietnam, Indonesia, dan Rusia.

Tidak ada pengunjung asing

Sejak gelombang Corona pertama tahun lalu, pemerintah telah mencoba segalanya untuk menghasilkan pendapatan, termasuk menjual “makanan jalanan” dan tiket masuk gratis sementara kepada pengunjung. Tetapi karena tamu asing masih tidak diizinkan untuk hadir dan jumlah infeksi terus meningkat, kuncian adalah satu-satunya cara, menurut operator.

Kebun Binatang Harimau Sriracha bukannya tanpa kontroversi. Pada tahun 2004, Animal Welfare Institute, sebuah organisasi non-pemerintah AS, melaporkan bahwa harimau dan gajah di taman itu digunakan dalam pertunjukan sirkus. Sebuah organisasi Inggris mengkritik pada tahun 2016 bahwa anak kucing besar berada dalam kondisi yang buruk dan harimau muda dipisahkan dari induknya hanya dua hingga tiga minggu setelah lahir.

© dpa-infocom, dpa: 210715-99-391467 / 2

READ  Merayakan ulang tahun ke-60 Barack Obama | DOMRADIO.DE