Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kecelakaan kereta gantung di Italia: “hukuman yang sangat berat” mengancam – penyelidik khawatir pejabat akan melarikan diri

  • DariFelix Durach

    Menutup

Setelah kecelakaan kereta gantung akhir pekan di Danau Maggiore, tiga orang ditangkap Rabu malam. Jaksa menjelaskan latar belakangnya. Berita Ticker.

  • 14 orang tewas dalam kecelakaan kereta gantung pada hari Minggu di Danau Maggiore, Italia *.
  • Pada hari Rabu, tiga tersangka ditangkap yang dikatakan sengaja merusak rem darurat di kereta gantung (Lihat pesan asli dari 26 Mei).
  • Antara lain, pertanyaan mengapa kereta gantung itu akhirnya rusak masih belum terjawab (Lihat pembaruan 26 Mei, 20:30.)
  • Para tersangka sudah mengaku (Lihat pembaruan dari 26 Mei, 11:05)

Pembaruan dari 27 Mei, 15:15: 14 orang tewas dalam kecelakaan mobil kabel yang tragis di Italia, dan seorang anak laki-laki berusia 5 tahun tetap berada di sebuah klinik dengan luka serius. Menurut Kantor Kejaksaan Verbania, tiga pria yang ditangkap di Italia utara menghadapi hukuman “sangat berat” jika terbukti bersalah. Ada juga risiko melarikan diri, menurut surat perintah penangkapan untuk ketiganya, yang dikeluarkan oleh media Italia pada hari Kamis
Dikutip.

Dia menambahkan bahwa “perilaku sembrono” menyebabkan kematian 14 orang dan cedera serius pada seorang anak berusia lima tahun.
Terus. Kepala perusahaan kereta gantung dan dua karyawan senior ditangkap Rabu malam. Pada hari Kamis, kapten Carabinieri Luca Jiminal mengatakan, menurut kantor berita ANSA, bahwa perekam data kereta gantung, yang disebut “kotak hitam”, telah diamankan. Ini adalah perangkat yang merekam semua aspek teknis seperti kecepatan, pergerakan, dan ayunan gondola.

Sementara Eitan kecil terus berjuang untuk hidupnya di sebuah klinik di Italia, keluarganya dimakamkan di Israel, tanah airnya.
Pasangan Amit (30) dan Tal (26) dan putra mereka yang berusia dua tahun Tom dimakamkan di pemakaman dekat Sikron Jakov di utara negara itu, situs berita Israel Walla melaporkan pada hari Kamis. Banyak karangan bunga pemakaman ditempatkan di kuburan.

Peti mati kelima korban dipindahkan ke Israel pada hari Rabu. Anak berusia lima tahun Eitan, yang kehilangan orang tua dan saudara laki-lakinya, adalah satu-satunya yang selamat dari kecelakaan yang menewaskan 14 orang itu. Menurut laporan media, kepala keluarga itu belajar kedokteran di Pavia, selatan Milan, selama beberapa tahun. Pemakaman kakek-nenek Tal dijadwalkan pada hari Jumat.

Kecelakaan kereta gantung di Italia: rem darurat rusak – “Cuaca bagus, musim dimulai”

Pembaruan dari 27 Mei, 11:25: 14 orang terluka parah dalam kecelakaan kereta gantung di Italia, dan hari ini, Rabu, ada tanda-tanda tragis dari kecelakaan itu. Kecelakaan kereta gantung yang fatal di Danau Maggiore tampaknya disebabkan oleh penghentian sistem keselamatan yang disengaja. Seperti yang diumumkan polisi Italia pada hari Rabu, tiga perwakilan terkenal dari perusahaan operator kereta gantung telah ditangkap, dilaporkan bertanggung jawab atas penutupan sistem pengereman darurat yang disengaja. Menurut laporan media, perangkat pengereman sudah rusak pada 26 April, hari operasi kereta gantung dilanjutkan, karena masalah teknis.

READ  Karditis setelah vaksinasi mRNA: Pakar AS: kemungkinan kontak

Menurut pemberitaan media Italia, ketiga tersangka tersebut disebut-sebut sudah melakukan pengakuan. Ditutup dengan keyakinan bahwa “kabel tidak akan pernah robek”. Penyiar Italia RAI 3 juga mengklaim telah belajar dalam sebuah wawancara dengan penyidik, pemiliknya dikatakan telah menerima risikonya. “Pemiliknya berkata, ya, itu masalah. Tapi tidak serius.” fokus Saya sebutkan, menurut penyiar. “Cuacanya bagus, musim sudah dimulai, tapi kami akan tetap membuka pintu kami. Itu tidak akan seburuk itu. Jika lengkungan ada di dalam, kami tidak punya masalah. Selama interogasi, pemilik mengatakan dia mengetahui masalahnya . Dia mungkin meremehkan masalahnya. “

Kecelakaan Kereta Gantung Di Italia: Bukankah Kabel Berubah Dalam 23 Tahun?

Update 26 Mei, 20.30: Masih banyak pertanyaan yang belum terselesaikan tentang tragedi kereta gantung di Italia. Sistem pengereman darurat sekarang pasti akan dilewati oleh garpu (lihat pembaruan dari 15:45). Namun, pertanyaan tentang bagaimana memutus kabel kabin tetap terbuka. Operator kereta gantung sepertinya mengandalkan hal ini saat mematikan sistem pengereman darurat. Menurut surat kabar Italia pencetakan Kabel tersebut dikatakan tidak berubah dalam 23 tahun. Jadi, di satu sisi, para penyelidik takut diabaikan dan di sisi lain, keausan akibat kelembapan selama bertahun-tahun. Kantor Kejaksaan Verbania mencoba menjelaskan lebih lanjut masalah ini dengan penyelidikannya.

Penangkapan setelah kecelakaan kereta gantung di Italia: Rem darurat tampaknya sengaja dimatikan

Pembaruan dari 26 Mei, 15:45: Setelah kecelakaan tragis di Danau Maggiore, tiga perwakilan terkenal dari perusahaan operator kereta gantung ditangkap Rabu. Anda harus bertanggung jawab atas penghentian sistem pengereman darurat secara sengaja. Para tersangka mengaku (Lihat pembaruan dari 26 Mei 1105).

Menurut informasi dari kantor berita Italia, perwakilan dari Carabinieri Cicognani menjelaskan alasan penutupan sistem pengereman berbahaya stasiun radio Radiotre. “Terjadi kerusakan kereta gantung, dan tim transportasi tidak menyelesaikan masalah atau hanya terselesaikan sebagian,” kata Cicognani. “Agar tidak memutuskan sambungan, mereka memutuskan untuk meninggalkan ‘garpu’ yang mencegah rem darurat bekerja.”

Presiden perusahaan Luigi Nerini, direktur kereta gantung Gabriel Tadini dan direktur operasi kereta gantung Enrico Peruccio, menurut Syconanes, mengakui bahwa rem darurat sengaja dihentikan. Jaksa Agung yang bertanggung jawab atas Olympia Bossi mengatakan pada konferensi pers bahwa itu adalah keputusan yang “sepenuhnya disengaja” untuk tetap mengoperasikan kereta gantung. Benar saja, garpu untuk memotong rem darurat tidak digunakan pertama kali pada hari Minggu.

READ  Belarus: Rezim Lukashenko ingin menyalahkan teman Protasevich atas kejahatan ini

Bossi mengatakan, menurut media Italia, terdakwa mengetahui bahwa rem darurat telah dihentikan sejak 26 April, hari operasi kereta gantung dilanjutkan. Penutupan diputuskan atas dasar keyakinan bahwa “kabel tidak akan pernah robek”.

Kecelakaan kereta gantung di Danau Maggiore: satu-satunya orang yang selamat dari koma buatan

Update dari 26 Mei pukul 12:45: Bahkan pada hari ketiga setelah kereta gantung menabrak Danau Maggiore, Italia masih menatap cemas pada anak berusia lima tahun itu, yang merupakan satu-satunya dari 15 narapidana yang selamat dari kecelakaan di Whitsunday. Pada Rabu pagi, dokter yang merawat mungkin telah melepas selang pernapasan anak berusia lima tahun itu, setelah itu bocah itu dikatakan telah sadar sebentar. Tapi dia masih di bawah pengaruh obat itu, menurut kantor berita Jerman (dpa), merujuk ke dokter. “Bibi dan psikiaternya ada bersamanya.”

Dalam beberapa jam ke depan, bocah Israel, yang kehilangan orang tua dan saudara laki-lakinya dalam kecelakaan itu, harus bisa bangun dari koma buatan. Anak berusia lima tahun itu adalah satu-satunya yang selamat dari kecelakaan dengan seorang anak lagi. Keduanya dibawa dengan helikopter penyelamat ke sebuah klinik di Turin, di mana seorang anak lainnya meninggal malam itu karena luka-lukanya.

Italia: kecelakaan kereta gantung di Danau Maggiore – tersangka dengan pengakuan pertama mereka

Update 26 Mei, 11:05: Menurut laporan media, para tersangka sudah melakukan pengakuan pada Rabu pagi. “Mereka mengaku telah merusak rem darurat,” kata seorang penyelidik dari stasiun televisi Italia RAI 3 seperti dikutip.

Kecelakaan kereta gantung di Danau Maggiore: penyebab ditemukan – ‘diketahui sekitar satu setengah bulan yang lalu’

Pembaruan dari 26 Mei, 11 pagi: Seperti orang Italia Portal Corriere della Sera Menurut laporan, tiga orang yang ditangkap adalah pemilik operator kereta gantung Ferrovi del Mutaroni, serta manajer layanan dan direktur operasi. Anda harus waspada terhadap rem darurat pada gondola.

Seberang bild.de Kapten Carabinieri Alberto Ciccani membenarkan bahwa penangguhan rem darurat dimaksudkan untuk mencegah masalah lain. Sistem pengereman bermasalah selama satu setengah bulan. Kadang-kadang kabin melakukan pengereman di antara poros, maka orang harus memanjat menara secara manual dan mengoperasikan sistem secara manual, “Cicognani stresses”. Jika busur merah (perangkat yang melewati rem darurat, Mengatasi. Dr. merah.) Itu dia, aktif, lalu masalah pengereman sedang diselesaikan. Itu sudah diketahui satu setengah bulan yang lalu. “

READ  Partai Republik menggulingkan Blaise Cheney - 'dihapuskan'

Operator bahkan menyewa perusahaan untuk menyelesaikan masalah tersebut. Namun, reformasi tersebut tidak dilaksanakan. Menurut keadaan investigasi saat ini, penutupan jangka panjang karena pekerjaan kemungkinan besar akan dicegah.

Kecelakaan Kereta Gantung di Danau Maggiore: Tiga Penangkapan di Italia – Rem Darurat Mungkin Telah Dirusak

Pesan asli, tertanggal 26 Mei:

Stresa – Akibat kecelakaan kereta gantung akhir pekan di Danau Maggiore yang menewaskan 14 orang, kemungkinan akan ada tiga penangkapan semalam dari Selasa hingga Rabu. Seperti koran Italia pencetakan Berkaitan dengan kantor kejaksaan, para tahanan dikatakan sebagai kepala perusahaan yang mengoperasikan dan dua insinyur yang dikatakan telah bekerja di kereta gantung.

Danau Maggiore (Italia): Jaksa melaporkan penangkapan tiga orang setelah kecelakaan kereta gantung

Menurut Jaksa Agung Olympia Bossi, analisis gambar menunjukkan bahwa rem darurat, yang seharusnya menghentikan kereta gantung secara otomatis jika kabel putus, telah dirusak. Bahkan jika keadaan pastinya belum diselidiki, Kejaksaan berasumsi bahwa manipulasi itu dilakukan untuk menghindari perombakan sapu yang berkepanjangan.

Surat kabar tersebut mengutip “sistem memiliki cacat dan harus ditangani dengan intervensi radikal dan itu berarti penutupan yang lebih lama, jika tidak terlalu lama.” Koran Southgerman Jaksa Bossi. Untuk menghindari kerusakan ekonomi akibat penguncian, gondola kemudian dirusak.

Danau Maggiore: Untuk mencegah perbaikan yang berlarut-larut? Tampaknya rem darurat kereta gantung telah dirusak

Untuk ini, semacam garpu dipasang pada mekanisme rem gondola, yang dibatalkan. Menurut laporan, para pejabat telah mengetahui masalah tersebut sejak akhir April. Sejak dibukanya kembali operasi kereta gantung setelah pemadaman paksa di Italia akibat pandemi Corona, gondola dikatakan beroperasi tanpa sistem rem darurat. Seperti seluruh industri pariwisata, pengoperasian kereta gantung juga menderita karena kurangnya pendapatan akibat wabah tersebut.

Ketika kabel gondola putus pada hari Minggu, gondola meluncur tanpa kendali menuju ngarai dan bertabrakan dengan pohon dengan kecepatan tinggi. 14 dari 15 narapidana tewas. Anak laki-laki berusia lima tahun adalah satu-satunya yang selamat. (fd) * Merkur.de adalah demo dari IPPEN.MEDIA

Rubriklistenbild: © Piedmontese Alpine dan Speleological Rescue / dpa