Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kecelakaan pesawat di Indonesia: Layanan darurat telah menemukan bagian tubuh setelah pesawat penumpang jatuh

Bisnis Kecelakaan pesawat di Indonesia

Petugas penyelamat menemukan bagian tubuh dalam kecelakaan pesawat penumpang

Perekam penerbangan ditemukan di pesawat penumpang yang jatuh

Setelah hilangnya pesawat penumpang Indonesia secara tiba-tiba, kini ada kepastian yang menyedihkan tentang nasibnya. Para ajudan memantau perekam penerbangan dari pesawat yang jatuh. Pencarian korban selamat dan puing-puing terus berlanjut.

Tak lama setelah lepas landas dari Jakarta, model 737 berusia sekitar 26 tahun itu menghilang dari radar. Setelah beberapa saat, penduduk pulau melihat reruntuhan dan barat. Menurut spekulasi, ledakan itu mungkin terjadi.

BBagian tubuh dan puing-puing lainnya ditemukan di laut saat mencari pesawat penumpang dengan 62 orang hilang pada hari Sabtu di Indonesia. Kepala departemen medis Polda Metro Jaya mengatakan mereka menemukan tas berisi barang-barang dan sisa-sisa manusia yang diyakini telah diambil dari pesawat. “Satu memiliki bagian tubuh,” kata Omar Shahab. Selain itu, puing-puing lain ditemukan Minggu oleh penyelam, termasuk bagian dari nomor registrasi, menurut Marsekal Udara Hadi Tajajanto, kepala kelompok bersenjata.

“Kami mendapat laporan dari tim penyelam bahwa visibilitas bawah air bagus, yang membantu menemukan banyak bagian pesawat,” tambahnya. Pambang Suryo Aji, kepala operasi di Badan Pencarian dan Penyelamatan, mengatakan layanan darurat sebelumnya telah menemukan puing-puing yang diyakini berasal dari pesawat. Namun, kecelakaan belum dikonfirmasi secara resmi.

Dua tahun setelah jatuhnya model Boeing 737 Max di Indonesia, kini ada kasus serupa. Kematian sepertinya kembali terjadi. Tapi satu demi satu.

Satu orang meninggalkan bandara Jakarta pada pukul 14:40 waktu setempat Boeing Sriwijaya Air Penerbangan 737-500. Mesinnya akan terbang dari Jakarta ke Pontianak di pulau Kalimantan dengan penerbangan domestik selama 90 menit. Menurut temuan awal, ada 56 penumpang dan enam awak di dalamnya.

Kerabat penumpang Sriwijaya Air penerbangan SJY182 yang hilang sedang menunggu kabar di Bandara Subadio di Pondicherry karena mereka kehilangan kontak dengan pesawat tak lama setelah lepas landas dari Jakarta pada 9 Januari 2021.  Sebuah Boeing 737 dengan 62 orang di dalamnya maskapai penerbangan anggaran Indonesia diduga telah jatuh ke laut tak lama setelah lepas landas dari bandara Jakarta pada 9 Januari.  (Foto oleh Louis Anderson dan Louis Anderson / AFP)

Polisi dan kerabat sedang menunggu kabar hilangnya Boeing di bandara Pontianak

Sumber: AFP

Dalam waktu lima menit setelah keberangkatan, mesin menghilang dari layar radar. Data radio menunjukkan hilangnya ketinggian pesawat secara dramatis. Mesin naik ke ketinggian sekitar 3,2 kilometer, tetapi dengan cepat kehilangan ketinggian dalam waktu 20 detik, menurut layanan industri Aviation Herald. Pesawat mengirimkan sinyal terakhir dari ketinggian 400 meter.

DWO_NEWS_Boing_sk-01_

Sumber: Infographic World / Stephanie Cock

Setelah laporan pertama hilangnya mesin, laporan puing-puing dan korban ditemukan di laut muncul. Sekitar 19 km dari Bandara Jakarta. Menurut media lokal, penduduk di pulau-pulau terdekat di luar laut dengan perahu mendengar dua ledakan dan melihat reruntuhan tak lama kemudian.

Di sini Anda dapat menemukan konten dari Twitter

Untuk berkomunikasi atau menampilkan dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Oleh karena itu, mereka mengeluarkan kursi, kabel, tas, dan celana jins dari air. Awak kapal lain menemukan airbag, bagian tubuh dan puing-puing. Ada air pada kedalaman 15 hingga 16 meter di lokasi kecelakaan. Orang yang selamat harus ditakuti seolah-olah mengatakan tidak akan ada.

Salah satu aturan dasarnya adalah jangan terburu-buru menebak penyebab kecelakaan pesawat. Pertama, Anda perlu menemukan dan membaca catatan penerbangan. Mengurangi ketinggian, seperti menyelam, tidak menunjukkan kegagalan setidaknya dua mesin atau masalah listrik. Blog industri berspekulasi tentang ledakan atau tabrakan angin sedang. Ada banyak hal yang disarankan bahwa setidaknya semuanya harus terjadi dengan sangat cepat. Karena tidak ada berita radio darurat dari kru.

Di sini Anda dapat menemukan konten dari Twitter

Untuk berkomunikasi atau menampilkan dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Dua tahun lalu, itu adalah model modern yang dibuat oleh produsen pesawat Amerika Boeing, yang jatuh dan menewaskan 189 orang. Mesin yang sekarang hilang adalah 737-500 berusia 26 tahun. Sriwijaya Air, maskapai penerbangan terbesar ketiga di Indonesia, adalah kecelakaan besar pertama. Namun, selalu ada insiden saat mendarat.

Baca lebih lajut

Bagi Boeing, ini adalah langkah lebih jauh dari krisis terburuk dalam 100 tahun sejarah perusahaan

Didirikan pada tahun 2003, maskapai ini masuk daftar hitam di Uni Eropa dari 2007 hingga 2018. Karena masalah keamanan. Pada musim gugur 2019, dilaporkan bahwa bahkan manajer keamanan pesawat telah meminta gangguan penerbangan sementara karena masalah keamanan. Kerja sama dengan maskapai Karunda pun kembali dijalin. Pada akhirnya, maskapai tidak lagi ingin hanya mempercayai model lama, bekas, dan pembelian Boeing, tetapi memesan model 737 Max yang lebih baru. Namun, mereka belum dikirim.

Dua pesawat Boeing 737 Max – di Indonesia pada 2018 dan di Ethiopia pada 2019 – menyebabkan larangan global terhadap generasi modern ini. Bandara baru-baru ini ditingkatkan, setidaknya setelah perombakan mendasar dari struktur keamanan untuk Amerika Serikat. Boeing awalnya memodelkan kontrol pesawat dan program perangkat lunak yang berkontribusi pada kedua kecelakaan melalui manuver “hidung turun” otomatis. Boeing telah setuju untuk membayar $ 1 miliar dengan Departemen Kehakiman AS. Pabrikan pesawat menipu petugas keamanan penerbangan dengan persetujuan 737-Max dan memblokir penyelidikan.

READ  Indonesia: Gajah Sumatera Langka Diracun dan Dipenggal