Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kedatangan yang divaksinasi di luar negeri dibebaskan dari karantina dua minggu di Korea Selatan

Kedatangan yang divaksinasi di luar negeri dibebaskan dari karantina dua minggu di Korea Selatan

Penumpang tiba di Bandara Internasional Incheon, sebelah barat Seoul, pada hari Minggu. Yonhap melalui The Korea Herald / Asia News Network

Seoul – Orang yang telah divaksinasi COVID-19 di luar negeri akan dibebaskan dari karantina wajib selama dua minggu setibanya di Korea Selatan pada Kamis.

Kebijakan baru ini berlaku untuk warga negara Korea dan orang asing ketika mereka memasuki Korea untuk melakukan pekerjaan penting atau melayani kepentingan umum, untuk tujuan akademis atau kemanusiaan, atau untuk mengunjungi keluarga dekat mereka.

Sebelumnya, per 5 Mei, Korea hanya mengesampingkan aturan isolasi diri bagi orang yang divaksinasi di Korea.

Untuk dibebaskan dari aturan karantina, pelancong harus divaksinasi penuh setidaknya dua minggu sebelum perjalanan mereka. Anda juga harus divaksinasi dengan vaksin yang disetujui WHO – Pfizer, Janssen, Moderna, AstraZeneca, Covidshield, Sinopharm atau Sinovac.

Untuk mendapatkan pengecualian, pelancong harus mengisi formulir aplikasi sebelum keberangkatan dan menyerahkan dokumen yang relevan kepada misi diplomatik Korea di luar negeri. Ini termasuk sertifikat vaksinasi, pernyataan tertulis, dan dokumen yang membuktikan kekerabatan.

Semua pelancong juga harus menyerahkan hasil tes PCR COVID-19 negatif dalam waktu 72 jam setelah keberangkatan. Jika tidak, mereka harus dikarantina selama dua minggu setelah kedatangan mereka.

Namun, pengunjung dari 21 negara berisiko tinggi dengan jumlah kasus COVID-19 yang tinggi tidak boleh melewati karantina.

Pada Rabu, negara-negara tersebut adalah Afrika Selatan, Brasil, Malawi, Botswana, Mozambik, Tanzania, Republik Suriname, Eswatini, Zimbabwe, Bangladesh, Guinea Khatulistiwa, Chili, Paraguay, Uruguay, Kolombia, Argentina, Malta, India, Indonesia, Pakistan dan lain-lain. Filipina.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan pengecualian baru diperkenalkan dengan mengingat warga yang tidak dapat melihat keluarga mereka karena kasus COVID-19 yang berkepanjangan, serta tingkat vaksinasi yang meningkat.

READ  Outlook Ekonomi Dunia IMF: Pertumbuhan Global dengan Variasi Besar

Anggota keluarga dekat adalah pasangan, leluhur atau cucu langsung, dan leluhur atau cucu langsung dari pasangan. Saudara tidak termasuk. Ketika ditanya apakah pemerintah akan membebaskan saudara kandung yang berkunjung dari karantina, pejabat tersebut mengatakan bahwa dia akan mempertimbangkan untuk melakukannya, dengan mempertimbangkan situasi karantina.

Sejak aplikasi dimulai awal minggu ini, misi di luar negeri telah dipenuhi dengan aplikasi. Misi Korea di Amerika Serikat menerima 5.000 aplikasi pada hari Senin, hari mereka dibuka.

Lanjut membaca

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi.

ikut serta dalam Lebih banyak pertanyaan Akses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul lainnya, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh dari jam 4 pagi, dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000