Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kedelai, kelapa sawit, dan kakao: seberapa banyak hutan yang kita konsumsi rusak

Bukan rahasia lagi bagi siapa pun bahwa beberapa produk di rak supermarket tidak memiliki keseimbangan lingkungan terbaik: barang seperti kopi, kakao atau minyak sawit ditanam di pertanian, dan ternak membutuhkan padang rumput. Untuk ini, hutan yang berharga sering kali harus diberi ruang di negara-negara penghasil.

Sebuah studi sekarang meneliti seberapa banyak kawasan hutan yang dihancurkan oleh setiap konsumen melalui konsumsi mereka, dalam istilah matematika murni. Menurutnya, setiap orang di negara G7, termasuk Jerman, bertanggung jawab atas hilangnya sekitar empat pohon per tahun. Sebagian besar pohon ini ditemukan di hutan hujan, tulis peneliti Jepang Fachmagazin “Alam dan Evolusi Lingkungan”. Di Jerman, konsumsi kakao yang tinggi khususnya mengancam hutan tropis Pantai Gading dan Ghana.

Di banyak negara industri seperti Amerika Serikat, Jepang, Prancis dan Jerman, telah terjadi peningkatan luas hutan baru-baru ini, tulis para peneliti yang bekerja dengan Nguyen Tien Hwang dan Kishiro Kanemoto dari Institut Penelitian Manusia dan Alam di Kyoto. Namun, konsumsi barang konsumsi di belahan dunia lain mengakibatkan hilangnya hutan. Meskipun kaitan ini diketahui, yang mengancam konsumsi hutan di wilayah mana pun, hal ini tidak pernah diselidiki. Inilah tepatnya yang ingin dilakukan para peneliti.

Untuk periode 2001 hingga 2015, mereka menggabungkan data resolusi tinggi tentang deforestasi dan penyebabnya dengan model rantai ritel global. Evaluasi tersebut berfokus pada dua pertanyaan: Negara mana yang bertanggung jawab atas area deforestasi melalui konsumsi mereka? Dan jenis hutan apa yang tertekan terutama melalui rantai pasokan global – hutan hujan tropis atau lainnya?

Dengan menggabungkan deforestasi terkait perdagangan dengan peta kerapatan pohon di wilayah, para peneliti menunjukkan jumlah pohon dan masing-masing area pohon yang secara cermat dimiliki konsumen di negara tertentu terkait tahun 2015:

  • Di Swedia, hal ini terutama disebabkan penggunaan kayu untuk menghasilkan listrik dan panas, 22 pohon – Tapi itu kebanyakan saham lokal.

  • Di Cina dan India menentangnya Kurang dari satu.

  • Ayo Amerika Serikat Lima pohon untuk satu orang.

  • Itu ditemukan di Jerman, Prancis, Inggris Raya, dan Jepang masing-masing Sekitar setengahnya.

READ  Influencer Lea C. telah dideportasi dari Bali - Berlin BZ

Negara-negara terakhir meninggalkan 91 hingga 99 persen jejak ekologis mereka di negara lain dalam hal deforestasi, dengan hutan tropis menyumbang 46 hingga 57 persen pada 2015. Secara umum, tekanan dari deforestasi sangat tinggi, menurut para peneliti.

Hutan tropis ini khususnya membutuhkan perlindungan yang lebih baik karena sangat penting bagi keanekaragaman hayati dan iklim. Para ilmuwan menulis bahwa upaya transnasional yang lebih baik diperlukan untuk membuat rantai ritel dan dampaknya terhadap hutan lebih terlihat dan mengaturnya.

Hannes Bucher dari Öko-Institut di Berlin berbicara tentang presentasi yang mengesankan. “Informasi tentang efek konsumsi di masing-masing negara di negara yang sama dan di luar negara membantu untuk lebih memahami dampak bisnis kami.” Tetapi untuk pemantauan keberlanjutan global, kita juga harus memperhatikan penawaran yang ditawarkan.

Florian Zapple dari Ludwig Maximilian University Munich (LMU) juga menilai hasil tersebut kuat. Dia menekankan bahwa “pemantauan yang intens dan fokus yang lebih kuat pada kerusakan lingkungan dan sosial, misalnya dalam perjanjian perdagangan, akan menjadi penting.” Pengurangan konsumsi daging di negara-negara industri akan berdampak besar pada penggundulan hutan, karena budidaya makanan ternak dan penggembalaan menempati wilayah yang sangat luas. “Selain itu, ini juga akan berdampak terbesar pada iklim,” kata Zabell.