Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kegagalan pencadangan di Indonesia: Peretas menyerahkan kunci dan meminta maaf

Kegagalan pencadangan di Indonesia: Peretas menyerahkan kunci dan meminta maaf

Akibat serangan siber yang menggunakan ransomware Brain Cipher pada tanggal 20 Juni 2024, kurangnya cadangan telah menghadirkan tantangan besar bagi pihak berwenang di Indonesia. Para penyerang kini telah merespons dan memutuskan untuk menyerahkan kunci untuk mendekripsi data kepada pemerintah Indonesia. Mereka pun meminta maaf kepada masyarakat Indonesia.








“Warga Indonesia, kami mohon maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan kepada semua orang.”Penyerang menulis dalam satu Pemberitahuan sudah dikeluarkan pada hari Senin dengan judul “Rasa hormat lebih penting daripada uang”. Di dalamnya, para peretas bersikeras bahwa serangan mereka tidak dilakukan karena alasan politik. Itu adalah hal yang sama “Uji Penetrasi dengan Permintaan Pembayaran Berikutnya” Diperdagangkan.

Kunci dan instruksi dibagikan

Akhirnya dilanjutkan pada hari Rabu Pengumuman lain Bersamaan dengan petunjuk dekripsi kunci dan data. “Kami akan menunggu hingga pihak kedua secara resmi mengonfirmasi bahwa fungsi inti dan data akan dipulihkan”, ia mengatakan. Kelompok peretas menghapus salinan datanya sendiri.

Para penyerang sebelumnya meminta uang tebusan sebesar rupee 131 miliar (sekitar 7,5 juta euro) untuk mendekripsi data. Namun, pemerintah Indonesia bersikeras bahwa mereka tidak memenuhi permintaan tersebut – meskipun faktanya belum ada cadangan data yang dibuat.

READ  Bukannya Arab Saudi? Negara ini ingin menjadi tuan rumah bersama Piala Dunia 2034




Pemanfaatan kapasitas cadangan dari pusat data yang terkena dampak sebelumnya tidak diwajibkan, sehingga sebagian besar otoritas memutuskan untuk tidak membuat cadangan karena alasan biaya.

Tindakan satu kali

Kelompok peretas tersebut menegaskan keputusan mereka untuk memberikan kunci secara gratis dibuat secara independen dan tanpa pengaruh dari jaksa. Tidak ada perselisihan dalam tim mengenai hal ini. “Kami adalah tim hebat yang semuanya mendukung keputusan seperti itu.”Tuliskan penyerangnya.

Namun, pada saat yang sama, mereka menekankan bahwa ini adalah operasi satu kali dan korban serangan mereka di masa depan tidak akan menerima kunci gratis. “Kami tidak menawar”Kata peretas.

Konfirmasi resmi bahwa kunci yang dikeluarkan benar-benar berfungsi masih menunggu keputusan. Sangat mungkin bahwa ini adalah tipuan yang digunakan tim ransomware untuk mendapatkan perhatian lebih.