Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kejuaraan Dunia MotoGP di Indonesia – Martin jatuh, Bagnaia menang – Detwiler memberi pelajaran – Olahraga

Kejuaraan Dunia MotoGP di Indonesia – Martin jatuh, Bagnaia menang – Detwiler memberi pelajaran – Olahraga

  • Francesco Bagnaia menjuarai balap motor di Indonesia. Saingan terkuatnya, Jorge Martin, tumbang.
  • Di Moto3, Noah Dettwiler harus puas di posisi terakhir.

Segalanya tampak sangat baik bagi Jorge Martin di Grand Prix Indonesia. Pembalap motor Spanyol, yang untuk pertama kalinya dalam karirnya menduduki posisi teratas klasemen Kejuaraan Dunia berkat kemenangannya pada sprint race hari Sabtu, memimpin balapan dengan percaya diri. Namun sesaat menjelang pertengahan balapan, pebalap Ducati itu terjatuh ke dalam jebakan kerikil. Pembalap Spanyol itu terjatuh di tikungan 11 karena kehilangan roda depannya.

Francesco Bagnaia adalah penerima manfaat terbesar dari kecelakaan Martin. Pembalap Italia yang start di posisi ke-13 itu memimpin balapan dan melewati garis finis dengan selisih kecil. Berkat kemenangan ini, sang juara bertahan memimpin Piala Dunia, dan Bagnaia kini kembali menduduki puncak klasemen divisi satu dengan selisih 18 poin. Di belakang Bagnaia, Maverick Viñales (Spanyol) dan Fabio Quartararo (Prancis) finis di podium.

“Satu-Satunya Balapan” oleh Detwiler

Setelah finis di urutan ke-20 pada debutnya di Spielberg, nasib tidak berjalan sesuai rencana bagi pembalap motor Swiss Noah Detwiler di Grand Prix Indonesia. Pada balapan Moto3, pebalap 18 tahun asal Solothurn itu finis di urutan ke-26 dan terakhir. Dia kalah hampir 40 detik dari pemenang Diogo Moreira.

legenda:

Semakin dekat dengan dunia Moto3

Nuh Detwiler.

Rubah Segar/Pengkhianat Reinhold

Salah satu penyebab terjadinya backlog yang besar ini adalah dua kesalahan yang memakan waktu lama, seperti yang ia analisis dalam wawancara dengan SRF. “Itu adalah awal yang sangat bagus,” kata Detwiler. Saat pertempuran dimulai, pertempuran melambat. “Dua periode kemudian, ketika saya mencoba untuk kembali ke grup, saya melakukan kesalahan yang sama lagi,” kata pemain muda Swiss itu. Setelah itu dia mengalami “balapan yang sangat sepi”. Namun, itu adalah akhir pekan yang sangat mendidik baginya – juga karena dia bisa belajar bagaimana bekerja dengan tim.

Detwiler menggantikan pembalap Spanyol David Salvador yang cedera di Equipe CIP Green Power GP. Pemain asli Solothurn itu sudah memiliki kontrak sebagai pembalap reguler dengan tim yang sama selama dua tahun ke depan.

READ  Fabregas Raya Kemenangan Benteng Dalam Debut Latte Club Melek Pingusaha Indonesia