Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kekalahan pemilu adalah kasus penipuan: Donald Trump ingin kembali berkuasa dengan cara ini

Diperbarui 28 Okt 2021, 20:05

  • Bahkan setahun setelah kekalahan pemilihannya di tangan Joe Biden dalam perebutan presiden Amerika Serikat, Donald Trump curang.
  • Strategi Trump tetap sangat berbahaya bagi petahana. Survei membuktikan itu berhasil.
  • Trump merasa kuat dalam tekadnya untuk mengubah situasi politik di kepala negara sekali lagi.

Anda dapat menemukan lebih banyak artikel tentang Donald Trump di sini

Membuka jalan bagi tuduhan penipuannya Donald Trump Ya, belum ada suara yang diberikan. Jauh sebelum pemilihan presiden pada 3 November 2020, petahana saat itu terus mengklaim lawannya Joe Biden Anda hanya bisa kalah jika gagal. Sampai hari ini, Trump mengakui kalahkan dia Tidak seorang pun, sampai hari ini, mengklaim bahwa dia secara curang kehilangan kemenangannya. Dia secara sistematis merusak kepercayaan dalam demokrasi di Amerika Serikat – sementara dia sendiri tampaknya bersiap untuk kembalinya dia.

Lebih dari 30.000 pernyataan palsu oleh Donald Trump

Hubungan kontradiktif Trump dengan kebenaran telah didokumentasikan dengan baik, dan pemeriksa fakta Washington Post telah membuktikan 30.573 pernyataan salah atau menyesatkan selama empat tahun masa jabatannya. Tuduhan Trump tentang dugaan kecurangan pemilu menutupi semua kebohongan lain dalam dimensinya. Kritikus Republik berbicara tentang “kebohongan besar”. Pengadilan, pejabat pemilu, dan bahkan jaksa agungnya yang setia William Barr – tidak satu pun dari mereka yang mendukung tesis penipuan, di mana Trump tidak memberikan bukti dan yang bertujuan untuk Badai di Capitol dipimpin oleh para pengikutnya pada 6 Januari.

Penggemar Donald Trump di bawah kakinya

Tetapi sulit bagi para pendukung Trump tersumpah untuk terguncang dalam kesetiaan mereka kepada Nibelung karena kurangnya bukti. Jajak pendapat memberi kesan kerusakan yang telah dilakukan Trump – dan terus dilakukan – terhadap demokrasi tradisional Amerika: Dalam jajak pendapat CNN September, 78 persen dari Partai Republik mengatakan Biden tidak secara sah memenangkan pemilihan. Juga luar biasa, jumlah itu naik daripada turun: Pada bulan April, 70 persen dari Partai Republik yang disurvei mengatakan.

READ  Mitch McConnell mendesak Joe Biden untuk memberikan lebih banyak dukungan kepada tentara Afghanistan

Dugaan kecurangan pasca pemilu adalah “racun” bagi demokrasi

Kritikus khawatir bahwa tindakan Trump dapat menguntit Partai Republik, mengubah setiap kekalahan pemilihan menjadi kasus penipuan. Tren awal ke arah ini telah dicatat dalam upaya yang gagal untuk memilih gubernur Demokrat California. Wartawan David Brook baru-baru ini memperingatkan di New York Times bahwa tuduhan palsu penipuan pemilu dapat menjadi “bagian integral dari strategi politik Partai Republik”: “Setiap pemilihan yang kalah dari Partai Republik ditantang dengan kebohongan, dan setiap kemenangan Demokrat didelegitimasi. Itulah racunnya. demokrasi.”.

Strategi Donald Trump bisa menjadi bumerang

Ini adalah strategi yang sangat berisiko bagi Trump – untuk demokrasi secara keseluruhan, tetapi juga untuk partainya. “Jika kami tidak menyelesaikan kecurangan dalam pemilihan presiden 2020 (yang telah kami dokumentasikan secara komprehensif dan kategoris), Partai Republik tidak akan memilih pada 2022 atau 2024,” sebuah email yang dikirim ke pendukung Trump baru-baru ini dibaca.

Tujuan utama Partai Republik adalah untuk memenangkan mayoritas di Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat dalam pemilihan kongres dalam satu tahun. Tapi ini hanya akan berhasil jika partai memobilisasi pendukungnya – tidak jika mereka tinggal di rumah. Trump terus memiliki dampak luar biasa pada jutaan pemilih. Pemimpin kelompok Senat Republik Mitch McConnell mengatakan CNN“Saya berharap pemilu 2022 akan menjadi referendum tentang kinerja pemerintah saat ini dan bukan persiapan untuk indikasi apa yang bisa terjadi pada 2020.”

Apakah Donald Trump mencalonkan diri sebagai presiden lagi?

Trump sudah berpikir jelang pemilihan kongres tahun depan, yakni pemilihan presiden 2024. Indikasinya, dia akan mencalonkan lagi semakin banyak. “Mantan Presiden Trump memberi tahu hampir semua orang yang mendengarkan dia akan mencalonkan diri lagi pada 2024 – dan jajak pendapat demi jajak pendapat menunjukkan sebagian besar Partai Republik ingin menghiburnya dan memilihnya,” tulis berita Axios. NS “Washington PostDia menyebutkan bahwa penasihat bisa membujuk Trump untuk menunggu sampai setelah pemilihan kongres untuk mengumumkan pencalonan – sehingga dia tidak akan mundur, jika Partai Republik gagal mencapai tujuan mereka.

READ  Pidato pertama Mullah Ashvand: PM Taliban menuntut rasa terima kasih

Joe Biden menjadi semakin tidak populer

Trump kemungkinan didorong oleh kesulitan yang dihadapi Biden saat ini: proyek-proyek besar dihancurkan dalam pertempuran intra-partai, pandemi virus corona belum teratasi, dan penarikan pasukan AS dari Afghanistan telah berakhir dalam kekacauan — dan ini hanya beberapa dari situs konstruksi. Tingkat penerimaan Biden telah turun hampir sepuluh poin sejak menjabat, dan hanya 43% yang puas dengan pekerjaannya. Ini adalah nilai terendah pada tahap yang relatif awal dari masa jabatannya sejak Presiden Gerald Ford (1974 hingga 1977) – dengan satu pengecualian: Trump melakukan yang lebih buruk empat tahun lalu. (dpa/hau)

Setelah kematian mantan Menteri Luar Negeri AS Colin Powell, Donald Trump mengejeknya. Presiden AS Joe Biden kini telah mengambil kesempatan ini untuk mengomentari pendahulunya – yang sebelumnya ia hindari.