Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kekerasan senjata meningkat: New York menyatakan ‘darurat bencana’

Meningkatnya kekerasan senjata
New York menyatakan “darurat bencana”

Pada tahun 2020, jumlah pembunuhan di Amerika Serikat akan meningkat secara dramatis. Penembakan menjadi berdarah setiap hari di kota-kota seperti Chicago, New Orleans dan New York. Gubernur Andrew Cuomo membunyikan alarm.

Negara bagian New York AS telah mengumumkan “darurat bencana” karena meningkatnya kekerasan senjata. “Jika Anda melihat angka-angka saat ini, Anda akan menemukan bahwa sekarang lebih banyak orang meninggal karena kekerasan senjata dan kejahatan daripada yang meninggal karena COVID,” kata Gubernur New York Andrew Cuomo pada Selasa (waktu setempat).

Direncanakan, antara lain, pembentukan satuan polisi khusus untuk memerangi perdagangan senjata api. Selain itu, Cuomo ingin menunjuk perwakilan pencegahan kekerasan senjata yang terkait dengan otoritas kesehatan. Ini dimaksudkan untuk bekerja di depan layanan sosial, penjara, pasukan polisi dan otoritas lainnya. Selain itu, gubernur mengumumkan bahwa ia akan menginvestasikan jutaan dalam program pencegahan. Menurut ini, hanya $76 juta yang harus mengalir untuk menciptakan lapangan kerja bagi kaum muda.

Dibandingkan dengan negara bagian lain, New York memiliki undang-undang senjata yang sangat ketat. Namun, senjata mudah didapat di negara bagian Pennsylvania dan New Jersey yang bertetangga. Cuomo menandatangani ketentuan hukum baru Selasa untuk memudahkan warga sipil mengajukan tuntutan hukum terhadap produsen dan dealer senjata. Produsen senjata sebagian besar dibebaskan dari tanggung jawab di seluruh Amerika Serikat. Undang-undang kedua, yang ditandatangani Selasa, bertujuan untuk mencegah penjahat yang dicari memiliki senjata.

Di New York, seperti di bagian lain Amerika Serikat, telah terjadi peningkatan tajam dalam kejahatan sejak musim panas lalu. Di kota-kota besar negara itu, jumlah pembunuhan meningkat 30 persen pada tahun 2020. Presiden Joe Biden mengindikasikan pada bulan Juni bahwa ia telah membuat proposal untuk mengurangi kekerasan senjata. Namun, oposisi Partai Republik menuduh Biden melakukan penuntutan yang lalai dan menghalangi rencananya di Kongres.

READ  Varian Delta: Dia divaksinasi dua kali melawan Corona dan masih sakit - ini mungkin alasannya