Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kekhawatiran Mesir akan eksodus massal dari Gaza

Kekhawatiran Mesir akan eksodus massal dari Gaza

Pada hari ini, seruan evakuasi kembali dikeluarkan untuk warga Gaza utara: pada pukul 4 sore waktu setempat, warga Beit Hanoun harus mengikuti jalur pelarian yang ditentukan menuju Khan Yunis, di Jalur Gaza selatan.
Khan Younis, sebuah kota yang hanya berjarak sepuluh kilometer dari perbatasan Rafah Mesir. Seruan ini juga kemungkinan akan membuat Presiden Mesir Sisi pusing. Pemerintah Mesir hanya mengkhawatirkan badai yang tak terkendali yang menimpa ratusan ribu orang dari Gaza hingga perbatasan Mesir.

Mesir sedang mempersiapkan keadaan darurat medis dari negara tetangganya, Jalur Gaza, tetapi khawatir akan terjadinya eksodus massal, menurut koresponden ZDF, Atay.

11 Oktober 2023 | 02:08 menit


Pada hari Kamis, Presiden Mesir menjelaskan ketakutannya, dengan mengatakan: “Ini adalah ancaman besar karena ini berarti likuidasi perjuangan Palestina. Penting bagi masyarakat untuk tetap teguh dan tidak meninggalkan tanah mereka.”

Sisi kemudian merujuk pada sembilan juta pengungsi yang sudah tinggal di Mesir. Mereka memberi tekanan pada perekonomian yang sudah terpuruk. Jika ratusan ribu pengungsi Palestina yang bisa tetap tinggal secara permanen bertambah, seperti yang terjadi di Yordania dan Lebanon, hal ini kemungkinan akan memperburuk situasi.

Menurut kantor berita Associated Press, seorang petugas keamanan Mesir mengatakan bahwa Mesir saat ini mengambil “langkah-langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya” untuk mengamankan perbatasan. Sebuah video yang saat ini beredar di media sosial menunjukkan apa maksudnya: Video tersebut menunjukkan balok-balok beton yang menghalangi penyeberangan perbatasan. Kami tidak dapat memverifikasi hal ini karena perbatasan tersebut adalah sebuah “lubang hitam,” kata jurnalis Mesir, dan tidak ada pers yang secara resmi diizinkan berada di sana sejak tahun 2014.

PBB sedang melakukan negosiasi dengan Israel, Mesir, dan Amerika Serikat untuk mengirimkan bantuan ke Jalur Gaza.

READ  Dinyatakan sebagai tenaga nuklir oleh hukum: Korea Utara mengizinkan dirinya sendiri melakukan serangan nuklir pertama

10 Oktober 2023 | 00:22 menit


Eksodus massal dari Gaza – kemungkinan besar akan membangkitkan ingatan kolektif pemerintah Mesir tentang apa yang terjadi pada tahun 2008. Tahun ini, pendukung bersenjata Hamas menerobos pagar perbatasan. Ratusan ribu orang mengungsi ke Semenanjung Sinai. Hingga saat ini, Sinai dianggap sebagai benteng jihadis, dan otoritas keamanan Mesir belum mampu mengendalikannya, juga karena kontingen tentara Mesir di Sinai dibatasi berdasarkan perjanjian damai dengan Israel.

Bisa dipastikan banyak senjata Hamas yang diselundupkan ke Gaza melalui Sinai. Menurut surat kabar pemerintah Al-Ahram, pihak berwenang Mesir baru-baru ini memperingatkan Hamas agar tidak mengulangi pelanggaran pagar perbatasan melalui eksodus massal.

Masyarakat Mesir saat ini menghadapi dilema: mereka ingin memungkinkan pengiriman bantuan dari Mesir ke Gaza, namun tetap memastikan bahwa perbatasan ditutup untuk masyarakat.

Para diplomat Barat kini berusaha membujuk Mesir untuk mempertimbangkan kembali masalah pengungsi. Hal ini juga berlaku untuk Annalena Baerbock, yang melakukan perjalanan ke Kairo dari Israel kemarin malam.

Selama kunjungannya ke Israel, Menteri Luar Negeri Burbock menjanjikan dukungan penuh kepada negaranya. Kini mereka ingin melanjutkan perundingan krisis Timur Tengah di Mesir.

14 Oktober 2023 | 00:19 menit


Mungkin hal ini juga berkaitan dengan harga yang bersedia dibayar oleh negara-negara Barat agar Sisi berubah pikiran. Mengingat krisis utang negara yang parah, menolak tawaran tersebut kemungkinan akan membuat presiden Mesir semakin pusing. Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi telah menyatakan kesiapannya untuk mendukung Mesir dalam merawat pengungsi.

Setidaknya orang Amerika dapat merayakan keberhasilan diplomatik hari ini: Warga negara Amerika – antara 500 dan 600 orang Amerika dikatakan berada di Jalur Gaza – akan diizinkan meninggalkan Gaza melalui perbatasan Mesir pada siang hari.

READ  Pakistan: Sharif terpilih sebagai perdana menteri