Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kekhawatiran Senat AS: Pelapor memperingatkan kekurangan di Boeing

Kekhawatiran Senat AS: Pelapor memperingatkan kekurangan di Boeing

Senat AS khawatir
Pelapor memperingatkan kekurangan di Boeing

Setelah dua kecelakaan dan ratusan Boeing 737 Max meninggal, maskapai ini dalam kesulitan sekali lagi. Menurut sebuah laporan media, seorang insinyur mencatat kurangnya keselamatan dan kualitas Dreamliner dan berbicara tentang budaya “berisiko” perusahaan.

Menurut laporan Spiegel, Boeing Aviation sedang dikenai tuduhan serius tentang kekurangan dalam budaya keselamatannya, termasuk produksi pesawat jarak jauh 787. Antara lain, hal ini dikemukakan oleh seorang insinyur dari pabrikan Amerika dalam pengaduan kepada FEMA Administrasi Penerbangan, disajikan oleh “Spiegel”. “Manajemen senior Grup Boeing masih tidak bertanggung jawab atas efektivitas sistem mutu,” majalah itu mengutip dari surat 25 Oktober. Budaya perusahaan ini “tidak kondusif bagi keselamatan esensial produk penerbangan”. Sebaliknya: itu “berbahaya”.

Pria tersebut berasal dari Jerman dan seorang insinyur senior di Boeing di Seattle yang bertanggung jawab atas kontrol kualitas beberapa pemasok pesawat jarak jauh 787 (“Dreamliner”). Teknisi itu juga membuat pernyataan kepada Senat AS, yang akan diterbitkan dalam sebuah laporan pada hari Senin.

Dan majalah itu melanjutkan, bahwa tuduhan itu menimpa Boeing pada waktu yang tidak tepat. 787 saat ini mengalami penundaan pengiriman besar-besaran karena komponen yang rusak. Dalam laporan Senat AS, draft yang tersedia untuk SPIEGEL, link ke pernyataan Beekebuller disarankan. “Menurut Dr. Martin Pickpoller, masalah rantai pasokan 787 disebabkan oleh tekanan tenggat waktu dan oleh karena itu secara langsung terkait dengan masalah produksi saat ini dari pesawat ini,” kata laporan itu.

Boeing menolak tuduhan Bickebollers dan pelapor lainnya terhadap Spiegel. Seorang juru bicara perusahaan mengatakan keselamatan dan kualitas adalah prioritas utama di Boeing. Perusahaan menanggapi informasi dari pelapor dengan serius dan menyelidiki tuduhan dengan hati-hati. Mengenai masalah teknis saat ini dengan 787, itu sedang dalam proses menyelesaikan penyelidikan rantai pasokan dan terus berhubungan dengan FAA. “Berdasarkan analisis, tidak ada temuan yang menimbulkan risiko keselamatan bagi penerbangan armada operasional,” kata juru bicara Boeing seperti dikutip.

READ  Sebuah rumah sakit di Chernihiv: "cedera yang tidak kami ketahui sebelum perang"