Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kekurangan chip: Postingan Apple ditutup: Apple dapat mengurangi pengiriman iPhone – Peringatan dari toko aplikasi lain | buletin

Dapat diasumsikan bahwa perusahaan California harus memperbaiki target produksinya untuk iPhone 13 baru sebesar sepuluh juta ke bawah, Bloomberg News melaporkan Selasa, mengutip sumber informasi. Apple telah memberi tahu produsennya bahwa vendor seperti Broadcom dan Texas Instruments mengalami masalah saat menyambungkan chip.

Apple, Broadcom, dan Texas Instruments awalnya tidak tersedia untuk dimintai komentar.

Apple menindaklanjuti peringatan tentang toko aplikasi lain di iPhone

Mengingat rencana aturan baru UE, Apple memperketat peringatan risiko dengan membuka iPhone ke toko aplikasi dari penyedia lain. Dalam makalah setebal 30 halaman yang diterbitkan pada hari Rabu, kelompok tersebut berpendapat bahwa pengguna akan terpapar aplikasi yang lebih berbahaya, dan bahwa Apple dapat melindungi mereka lebih sedikit.

Aplikasi di iPhone hanya dapat diinstal melalui platform internal grup. Apple menyatakan bahwa semua aplikasi dan pembaruan pada platformnya dipindai oleh perangkat lunak dan auditor manusia untuk menyaring aplikasi berbahaya. Selain itu, pengembang harus mematuhi pedoman Apple tentang perlindungan data. Dengan apa yang disebut sideloading, di mana aplikasi di iPhone dimuat dari sumber selain toko resmi, tindakan pencegahan keamanan ini telah dihilangkan, Apple memperingatkan.

Digital Markets Act (DMA), yang saat ini sedang dikembangkan di Uni Eropa, berencana untuk mengkarakterisasi pembukaan platform untuk penyedia layanan yang bersaing untuk meningkatkan persaingan. Untuk artikel dan layanan digital yang dijual melalui platform Apple, biaya 15 atau 30 persen ditanggung oleh grup. Pada perangkat Android (Alfabet C (sebelumnya Google)), ada komisi yang serupa dengan Google untuk penjualan melalui Play Store grup – tetapi toko aplikasi lain di platform juga diperbolehkan. Apple menentang rencana Uni Eropa pada awal Juni.

READ  Valve menunjukkan dengan Steam Deck apa itu Switch Pro

Dalam makalah barunya, perusahaan iPhone memperingatkan bahwa “sideloading melalui unduhan langsung atau toko aplikasi lain akan merusak mekanisme perlindungan keamanan dan privasi Apple.” Ini bukan untuk kepentingan pengguna. Apple, antara lain, berbicara tentang aplikasi palsu yang menyamar sebagai aplikasi populer dan merusak pembaruan sistem operasi. Grup ini merujuk secara khusus ke aplikasi Android berbahaya yang sedang tren dan mencoba, misalnya, untuk mendapatkan informasi login dan data lainnya. Dia mengatakan penjahat dunia maya akan memiliki lebih banyak insentif untuk menyerang iPhone jika tidak terkunci.

Kritikus Apple menunjukkan bahwa perangkat lunak dapat dimuat dari semua sumber yang mungkin ke komputer Mac grup. Apple keberatan bahwa situasinya berbeda untuk smartphone karena mengandung lebih banyak informasi pribadi. Tagihan AS untuk lebih banyak persaingan di industri teknologi juga menargetkan model bisnis. Namun, di AS, Apple baru-baru ini berhasil mempertahankan platform aplikasi iPhone-nya. Seorang hakim menolak permintaan Epic Games untuk membuka platform ke toko aplikasi lain.

Apple menguji AirPods sebagai perangkat yang sehat

Apple sedang mencari cara untuk mengubah AirPods yang populer menjadi perangkat yang sehat. Ini termasuk aplikasi untuk meningkatkan pendengaran, mengukur suhu tubuh atau memantau postur. Ini terbukti dari dokumen yang tersedia di Wall Street Journal dan orang-orang yang mengetahui rencana tersebut.

Rencana tersebut merupakan bukti lebih lanjut bahwa jajaran iPhone memiliki ambisi untuk membangun fungsi kesehatan dan kebugaran ke dalam perangkat di luar Apple Watch, di mana sebagian besar aplikasi kesehatan perusahaan sudah tersedia. Seperti dilaporkan pada bulan September, Apple juga sedang mengerjakan teknologi yang akan membantu iPhone membantu mendiagnosis depresi dan penurunan kognitif.

READ  THQ Nordic: Remake, Outcast 2, Jagged Alliance 3, dan banyak lagi

Saat ini tidak jelas apakah Apple akan mengembangkan fungsi pendengaran khusus baru untuk AirPods atau apakah fungsi earbud yang ada akan dipasarkan sebagai alat bantu dengar. AirPods Pro berkualitas tinggi sudah menawarkan fungsi peningkatan pendengaran, termasuk fungsi Amplifikasi Percakapan, yang diperkenalkan minggu lalu, di mana volume dan kejelasan orang berbicara di depan orang yang memakai headphone dibantu oleh amplifikasi.

Fungsionalitas AirPods tambahan yang dibayangkan tidak diharapkan untuk tahun depan. Ini mungkin juga akan dihapus sepenuhnya dan tidak pernah dirilis ke pasar, kata orang-orang yang mengetahui rencana perusahaan tersebut.

Seorang juru bicara Apple menolak berkomentar.

Apple sudah mengembangkan prototipe untuk AirPods, yang dapat mengukur suhu tubuh pemakainya di telinga, menurut dokumen yang dilihat oleh majalah tersebut. Termometer bisa menjadi yang kedua di perangkat Apple, asalkan sensor suhu yang diharapkan untuk Apple Watch versi 2022 dipicu.

Sejauh fungsi ergonomis yang direncanakan, AirPods akan bersandar pada sensor gerak earbud dan memperingatkan pemakainya jika mereka harus membungkuk di bahu mereka. Kemudian dia dapat memperbaiki situasinya dengan cara yang ditargetkan, menurut dokumentasi dan orang yang akrab dengan ide tersebut.

Jika AirPods Anda juga berfungsi sebagai alat bantu dengar, ini bisa sangat meningkatkan jangkauan produk ini. Para ahli mengatakan jutaan orang menderita gangguan pendengaran, termasuk banyak yang cacatnya tidak terlalu parah dan tidak dapat diubah.

Peraturan baru dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, yang diharapkan akan selesai tahun depan, akan memungkinkan penjualan langsung alat bantu dengar kelas baru yang lebih murah kepada pelanggan dengan gangguan pendengaran ringan hingga sedang.

READ  Undangan pernikahan yang memalukan benar-benar gagal

Menurut perkiraan dari Pusat Pendengaran dan Kesehatan Masyarakat Cochlear di Universitas Johns Hopkins, sekitar 28 juta orang Amerika mengalami gangguan pendengaran ringan, tetapi hanya 5% dari mereka yang menggunakan alat bantu dengar. 12 juta lainnya mengalami gangguan pendengaran sedang, tetapi hanya 37 persen dari kelompok ini yang memiliki alat bantu dengar.

AirPods lebih murah daripada alat bantu dengar tradisional

Nicholas Reed, seorang audiolog di Johns Hopkins, menganggap AirPods sebagai alat bantu dengar yang dijual bebas adalah perubahan besar yang potensial. Penyumbat telinga Apple di mana-mana dapat membantu memecah stigma penuaan yang terkait dengan alat bantu dengar tradisional. Mereka juga akan jauh lebih murah daripada alat bantu dengar tradisional.

Karena masa pakai baterai AirPods tidak cukup untuk sepanjang hari, mereka mungkin tidak cocok untuk semua orang dengan gangguan pendengaran.

AirPods mendominasi pasar global untuk headphone Bluetooth dan, menurut peneliti pasar di Strategy Analytics, diperkirakan menghasilkan $12,8 miliar dalam penjualan pada tahun 2020 — lima kali lipat dari perangkat kedua, Bose.

Dengan sensor built-in, mikrofon, pengeras suara, dan prosesor mutakhir, AirPods Pro sudah berisi sebagian besar teknologi yang menurut para ahli diperlukan untuk membantu orang dengan gangguan pendengaran ringan atau sedang.

Saham Apple turun 0,42 persen menjadi $140,91 di perdagangan Nasdaq pada hari Rabu.

Bangalore / Cupertino / New York (Reuters / dpa-AFX / Dow Jones Newswires)

Lebih banyak berita tentang Apple Inc.

Sumber gambar: IgorGolovniov / Shutterstock.com, NoDerog / iStock