Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Weizenernte in der Ukraine: Das Land gehört zu den grössten Exporteuren der Welt.

Kelangkaan bahan membuat makanan lebih mahal | konsumsi perusahaan

Bahan-bahan yang sudah mahal untuk produksi pangan menjadi lebih mahal sebagai akibat dari krisis Ukraina. Pertama dan terpenting adalah gandum, yang harganya telah naik lebih dari 20% sejak awal tahun dan mencapai level tertinggi baru sejak 2012. Ini terjadi di lingkungan di mana kegagalan panen dan masalah rantai pasokan telah menekan biaya input dan membuat makanan lebih mahal selama berbulan-bulan.

Ketergantungan bahkan lebih besar untuk pembuat roti Arista yang hebat. Di Swiss saja, ratusan juta croissant, roti, dan roti kepang diproduksi setiap tahun dan ribuan ton tepung diproses. Spesialis on-demand beku menulis: “Kami menggunakan kontrak pembelian forward untuk mengamankan pengiriman dengan harga yang diketahui dan disepakati dalam konsultasi dengan pelanggan. Jika ini tidak terjadi, pelanggan terkena kurs spot yang berlaku setelah berakhirnya kontrak atau perpanjangan. Upaya yang dilakukan untuk menginformasikan pelanggan tentang risiko pasar saat perpanjangan Kontrak.

Ekspor Ukraina ke timur

Rusia dan Ukraina menghasilkan seperempat dari ekspor gandum global, dengan Ukraina menanam sebagian besar gandum lunak untuk membuat roti. Negara pelanggan terbesar adalah Mesir, Indonesia dan Bangladesh. Pada awal 2014, ketika Rusia mencaplok Krimea, pasar gandum global bereaksi dengan harga premium yang besar (lihat grafik).

READ  Korea Selatan, Jet KF-21: Kamuflase yang lebih baik dari Eurofighter dan lebih murah dari F-35