Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kelima dampak perubahan iklim ini sangat berbahaya bagi anak-anak

Kelima dampak perubahan iklim ini sangat berbahaya bagi anak-anak

2 September 2023 pukul 18:032 September 2023 pukul 19:34

Krisis iklim cepat atau lambat akan berdampak pada kita semua dan tidak dapat dihindari. Meskipun dampak perubahan iklim di Swiss sejauh ini hanya bersifat “mengganggu”, jutaan orang di negara lain menghadapi dampak perubahan iklim setiap hari.

Hal ini paling berdampak pada kelompok paling rentan dalam masyarakat kita: anak-anak. Lebih dari dua miliar orang hidup di dunia ini – banyak di antaranya sangat terkena dampak perubahan iklim. UNICEF menerbitkan laporanApa dampak paling serius pada anak-anak:

Tornado

Pada bulan Maret 2023, Badai Freddie adalah badai tropis terkuat yang pernah tercatat di Belahan Bumi Selatan.Foto: ZVG untuk UNICEF

Mereka tinggal hampir di seluruh dunia 400 juta Anak-anak di daerah yang berisiko terkena siklon tropis. Badai khusus ini membawa risiko langsung, termasuk cedera serius dan kematian, runtuhnya dan hancurnya layanan kesehatan penting, air dan sanitasi, serta pengungsian sejumlah besar orang.

Benjamin yang berusia dua belas tahun memperkuat atap gubuk orang tuanya sebelum meninggal

Benjamin yang berusia dua belas tahun memperkuat atap gubuk orangtuanya sebelum Freddie lewat.Foto: ZVG untuk UNICEF

Selain itu, angin topan sering kali menghancurkan sekolah atau membuat jalan sekolah tidak dapat dilalui. Di banyak belahan dunia, begitu seorang anak putus sekolah, kemungkinan untuk kembali bersekolah sangat rendah, menurut UNICEF.

Banjir

Bencana lingkungan

Desa Aziz Jatoi di Pakistan terendam seluruhnya saat musim hujan lebat pada September 2022.Foto: ZVG untuk UNICEF

Akibat kondisi cuaca ekstrem akibat perubahan iklim global, risiko banjir terus meningkat. Meningkatnya curah hujan, badai hebat, dan gletser yang terus mencair meningkatkan risiko banjir di wilayah sungai.

Namun situasi juga semakin buruk di pesisir laut. Waduk air tawar yang diasinkan dengan air laut tidak hanya mempengaruhi kualitas air minum dan kesehatan masyarakat yang meminum air tersebut, tetapi juga mempengaruhi sistem irigasi di kawasan pertanian.

Fasilitas kesehatan penting juga rusak akibat banjir. Dampaknya: penduduk yang terkena dampak terkena, antara lain, peningkatan risiko penyakit diare. Totalnya ada di seluruh dunia 570 juta Anak-anak sangat terkena dampak banjir.

polusi udara

Bencana lingkungan

Dhaka, Bangladesh terkena dampak polusi udara yang parah.Foto: ZVG untuk UNICEF

Menurut UNICEF, sekitar 90% anak-anak di seluruh dunia menghirup udara yang mengandung polutan tingkat tinggi setiap hari. Hampir setiap detik anak satu miliar (!) Hal ini dipengaruhi oleh tingkat polusi udara yang sangat tinggi.

Udara yang tercemar adalah penyebab utama berbagai penyakit – pneumonia, asma, kanker paru-paru, dan penyakit jantung, dan masih banyak lagi. Pada tahun 2016 saja, sekitar 600.000 anak meninggal karena penyakit yang disebabkan oleh polusi udara.

Noreen dan Nausheen tinggal di sebelah pabrik semen – itulah sebabnya mereka selalu sakit, kata ayah mereka.

Noreen dan Nausheen tinggal di sebelah pabrik semen – itulah sebabnya mereka selalu sakit, kata ayah mereka.Foto: ZVG untuk UNICEF

Hal ini antara lain disebabkan oleh fakta bahwa anak-anak lebih sensitif terhadap polusi udara dibandingkan orang dewasa: paru-paru dan otak mereka masih berkembang, sistem kekebalan tubuh mereka masih berkembang, dan saluran pernapasan mereka lebih mudah ditembus.

panas

Bencana lingkungan

Bidikan ini menunjukkan lahan pertanian kering di Indonesia. Hal ini terkait dengan penurunan kuantitas dan kualitas pangan.Foto: ZVG untuk UNICEF

Musim panas tahun 2023 sangat panas – Juli adalah bulan terpanas yang pernah tercatat secara globalSituasinya sepertinya tidak akan membaik. UNICEF memperkirakan bahwa dalam waktu 30 tahun, lebih dari dua miliar anak akan terkena dampak gelombang panas yang lebih lama, lebih panas, dan lebih sering.

Sudah ada disekitarnya 830 juta Anak-anak menderita gelombang panas. Dibandingkan orang dewasa, anak-anak kurang mampu mengatur suhu tubuhnya; Bayi dan anak kecil adalah kelompok yang paling berisiko mengalami kematian akibat cuaca panas.

Kelangkaan air

Bencana lingkungan

Di wilayah Somalia di Etiopia, sumur air menjadi semakin kecil dan langka.Foto: ZVG untuk UNICEF

Menurut UNICEF, 920 juta anak terkena dampak kelangkaan air. Kebutuhan air di 36 negara sudah jauh lebih tinggi dibandingkan sumber air terbarukan yang bisa disediakan. Dalam beberapa dekade mendatang, kenaikan suhu, kekeringan, kenaikan permukaan air laut, dan banjir akan mempengaruhi kualitas dan ketersediaan cadangan air.

Bukhari Aden dari Ethiopia melakukan perjalanan beberapa jam setiap hari untuk mendapatkan air bagi ternak dan keluarganya.

Bukhari Aden dari Ethiopia melakukan perjalanan beberapa jam setiap hari untuk mendapatkan air bagi ternak dan keluarganya.Foto: ZVG untuk UNICEF

Pada tahun 2040, hanya sekitar 600 juta anak – satu dari empat anak di seluruh dunia – yang akan tinggal di wilayah dengan sumber daya air yang langka. Siapa pun yang memiliki sedikit atau tidak punya akses terhadap air bersih harus menggunakan air yang terkontaminasi. Hal ini dapat memicu berbagai penyakit.

(Dana Bersama untuk Anak/UNICEF)

Ganggang coklat mencemari lautan dari Karibia hingga Afrika

1/11

Ganggang coklat mencemari lautan dari Karibia hingga Afrika

Sumber: Associated Press / Associated Press / Israel Malam

Seberapa besar sebenarnya kenaikan permukaan air laut – dan apa ancamannya jika hal ini terus berlanjut?

Video: Watson

Anda mungkin juga tertarik pada:

Setelah kudeta di Gabon, penguasa militer yang baru berjanji untuk memimpin negara tersebut menuju demokrasi yang lebih besar. Brice Oligwe Nguema mengatakan di televisi pemerintah pada Sabtu malam bahwa penutupan semua lembaga negara adalah tindakan sementara. “Ini tentang menata ulang negara tersebut agar lebih demokratis,” kata Nguema. Namun Nguema tidak mengumumkan langkah konkrit atau jadwal penyelenggaraan pemilu baru.

READ  Penyakit pita kuning di Thailand: kematian karang di surga penyelam