Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kelima hewan ini terancam punah

Di dunia modern kita, semakin banyak spesies hewan yang terancam punah. Entah habitat mereka menjadi sangat kecil atau orang-orang memburunya.

Dasar-dasarnya singkat

  • Spesies hewan yang terancam punah dilindungi secara ketat secara internasional.
  • Para ahli memperingatkan: Tidak banyak spesies hewan yang terancam punah seperti sekarang ini.

Selalu ada perubahan sifat. Namun belum pernah ada begitu banyak spesies hewan yang terancam punah oleh tindakan satu spesies, manusia.

Terutama hewan langka atau cantik yang berkurang karena perburuan trofi. Di tempat lain, hutan primitif ditebang dalam skala besar dan hewan dicuri dari habitat aslinya.

Terakhir, perubahan iklim akan mengakhiri banyak spesies hewan.

Kelima spesies hewan ini terancam punah secara langsung:

Bergorelas

Ini diketahui melalui peneliti monyet yang bersemangat Diane Fossey dan film “Gorillas im Nebel”: Gorila gunung yang hidup di Afrika Timur dan pada tahun 1950-an dianggap di ambang kepunahan.

Ini karena penguntitan yang tak kenal ampun. Saat ini, sekitar 1.000 gorila gunung bermukim di Gunung Api Virunga dan Hutan Bwindi.

Terlepas dari keberhasilan ini, populasinya masih sangat kecil sehingga gorila gunung masih terancam punah.

Harimau

Harimau terancam punah di mana-mana. Satu spesies mengalami perburuan keras dan cagar alam menyusut khususnya: Para ilmuwan belum pernah melihat harimau China selatan selama hampir 20 tahun.

Penduduk hutan pegunungan subtropis dan lembab di Cina hanya melaporkan penampakan sesekali. Oleh karena itu, harimau ini secara resmi dianggap “hampir punah”.

Saat ini terdapat 72 hewan yang hidup di kebun binatang yang ingin diangkut oleh para konservasionis.

Panda

Beruang panda hitam dan putih adalah simbol universal perlindungan spesies. Saat ini, hanya sekitar 3.000 hewan liar yang hidup di area seluas sekitar 6.000 kilometer persegi.

Panda terancam punah karena meningkatnya degradasi kawasan pemukiman alami.

Orangutan

Orangutan Sumatera tergolong dekat dengan manusia. Ia hidup di hutan hujan tropis dan hutan pegunungan di pulau Sumatera. Tetapi terlalu sering, mereka harus membuka jalan untuk perkebunan kelapa sawit dan disinfeksi yang keras.

7.300 spesimen saat ini masih hidup. Orangutan yang menjadi tunawisma ditempatkan di pusat penyelamatan dan terkadang dapat dibawa kembali ke alam liar di suaka margasatwa.

Penyu sisik penyu

Sayangnya, penyu sisik sering ditangkap di pukat-hela (trawl) udang besar dan mati kesakitan.

Alasan lain untuk penurunan besar-besaran spesies hewan adalah perburuan dan penggunaan waduk untuk suvenir dan perhiasan.

Saat ini hanya ada sedikit spesimen asli di laut sekitar Madagaskar, Indonesia, dan Karibia.

Lebih lanjut tentang topik ini:

Sifat perubahan iklim berburu binatang


READ  Pasar Pembalut Luka Basah Global Akan Mencatat Pertumbuhan Cepat, Analisis Tren Hingga 2029