Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Keluarga Film ZDF di Großenhainer Kino | Schsische.de

Grossenhayn. Jika seseorang melakukan perjalanan, mereka dapat mengatakan sesuatu. Itu tidak cukup untuk Salima Oudeville dan Timo Gotze. Semua yang dialami pasangan muda Bad Schwalbach, Hesse dalam tur Asia mereka diabadikan dalam beberapa jam materi film. Cukup banyak pengalaman, kesaksian yang menarik, visi jam-jam yang menyenangkan tetapi juga kepahitan, dan yang tak kalah pentingnya, momen-momen yang sangat pribadi, yang pada akhirnya menghasilkan sebuah dokumentasi yang menarik. Salah satu yang bahkan dilaporkan di ZDF pada “Hello Deutschland” pada akhir September dan sekarang dapat dilihat secara penuh di bioskop Großenhain dengan keluarga yang hadir.

Sebuah keluarga memulai petualangan yang luar biasa pada November 2016. Setelah kelahiran putri mereka, Emilia, tukang kebun wiraswasta baru saja pindah ke apartemen yang lebih besar bersama istrinya Salima. Karena dia sering berada di jalan selama berhari-hari merawat klien, dia secara naluriah merasa bahwa waktu yang akan sering dihabiskan keluarga terlalu singkat.

Jadi bersama-sama mereka dengan berani memutuskan apa yang tidak akan berani dilakukan oleh banyak pasangan lain dalam situasi yang sama: keduanya sekarang berusia 40 tahun berhenti dari pekerjaan mereka, perabotan dan mobil, menjual perabotan dan pakaian yang tidak perlu. Kontrak Empat Tembok yang baru saja didirikan untuk melakukan perjalanan melalui Asia untuk jangka waktu yang tidak ditentukan telah dibatalkan.

Bahkan jika banyak teman dan kenalan mengatakan mereka gila untuk pindah ke dunia dengan seorang anak berusia lima bulan, mereka masih mendengarkan suara hati mereka dan meninggalkan Jerman. “Itu adalah tingkat kehati-hatian tertentu dan masih ada sampai sekarang! Tapi kami pikir setidaknya bisa direncanakan dengan baik,” Salima Audville mengakui.

READ  19 Tahun Setelah Serangan Bali: Pengadilan Teror Guantanamo Dimulai

Rencana utamanya adalah melakukan perjalanan sampai batas tertentu sebagai turis, hanya untuk beberapa bulan. Tidak ada yang bisa menebak bahwa itu akan menjadi beberapa tahun. Seperti pada hari libur reguler sebelumnya, orang-orang melihat landmark yang relevan di negara-negara seperti India, Kamboja, Malaysia, dan Thailand.

Dilengkapi dengan kamera DSLR yang dibeli sebelum keberangkatan, yang dapat digunakan untuk mengambil foto dan video, pertama-tama saya ingin membuat semacam buku harian perjalanan. Timo Götze mengungkapkan: “Kami ingin merekam untuk putri kami bagaimana perjalanannya ketika dia masih bayi dan anak kecil. Tetapi pada akhirnya ada begitu banyak pengalaman menarik dan pertemuan menyentuh yang mengumpulkan lebih dari 300 jam materi video .”

Keluarga tersebut melakukan perjalanan ke enam negara berbeda dengan tuk-tuk. Total, ia menempuh jarak 6.014 kilometer dengan kendaraan khusus. © Salima Oudefel dan Timo Götze

Dengan tuk tuk – becak otomatis – Anda akan menempuh jarak total 6.014 kilometer. Karena di beberapa titik lebih dibutuhkan. Jangan hanya menggores permukaan turis, tetapi secara sadar berusaha untuk terhubung dan hidup dengan penduduk setempat daripada terisolasi di hotel.

Para petualang menghabiskan lebih dari setengah waktu perjalanan mereka di Sri Lanka. Di sana mereka bertemu orang-orang yang kehilangan orang-orang terkasih dalam tsunami 2004, mereka bekerja di perkebunan kelapa, dan sekolah biksu mengundang mereka untuk tinggal bersama mereka selama beberapa minggu. Anda menemani seorang penyelam kerang ke pekerjaannya di laut dan secara tidak sengaja menemukan diri Anda di surat kabar lokal karena undangan ke pemakaman untuk Macan Tamil yang telah meninggal – sebuah kelompok separatis bersenjata yang berjuang untuk tanah air merdeka bagi orang Hindu Tamil di timur laut. Srilanka.

Salima Oudefel dan Timo Götze dengan putri mereka Emilia sebagai tamu dari keluarga penyelam kerang, yang pelancongnya dapat lebih mengenal pekerjaan mereka di laut.

Salima Oudefel dan Timo Götze dengan putri mereka Emilia sebagai tamu dari keluarga penyelam kerang, yang pelancongnya dapat lebih mengenal pekerjaan mereka di laut. © Salima Oudefel dan Timo Götze

Film berdurasi 113 menit yang diproduksi sendiri dan dibiayai sendiri, tidak hanya menampilkan jam-jam menyenangkan yang dihabiskan oleh keluarga. Merinding muncul di antara penonton saat Saleema O’Devil terserang demam berdarah yang mengancam jiwa. Ketika perjalanan hampir berakhir, pasangan itu menemukan bantuan dari keluarga setempat yang berdiri di samping mereka dalam situasi sulit ini dengan semua yang mereka bisa. Pertarungan melawan penyakit dimenangkan dan nasib bereaksi dengan cepat untuk menebusnya: Pada bulan November, seorang putri kedua melihat cahaya hari dengan operasi caesar yang tidak direncanakan di Indonesia.

Salima Oudefel dan Timo Götze dalam perjalanan pulang. Jika mereka berangkat dengan seorang anak untuk pertama kalinya, mereka sekarang kembali ke Bad Schwalbach dengan dua putri, dan ribuan kenangan dan kesan. Dengan dukungan seorang teman kategoris, klip kasar tujuh jam telah diubah menjadi film dokumenter, On the Way – When Encounters Change.

Pada Jumat malam, rekaman yang mengesankan itu akan ditayangkan di Galeri Film Großenhainer dan menunjukkan dua hal: di satu sisi, ketika seseorang melakukan perjalanan, dia dapat menceritakan sesuatu. Di sisi lain, setiap orang memiliki kisahnya sendiri, dan selalu membantu untuk tidak dibatasi pada penilaian berdasarkan standar visual yang dikenal di dunia Barat kita.

Pada Jumat malam, 15 Oktober, “On the Way – When Encounters Change” dapat disaksikan mulai pukul 8 malam di Galeri Film Grossenhein, Frauenmarkt 9, 03522 525910. Keluarga sendiri akan hadir, menampilkan diri kepada publik dan bersedia menjawab pertanyaan tentang perjalanan.