Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kematian dan kehancuran setelah badai di Timor Timur dan Indonesia

Orang-orang berjuang dalam banjir setelah hujan lebat. Beberapa bencana yang diakibatkan oleh hujan lebat di kawasan timur Indonesia dan negara tetangga Timor Leste telah menyebabkan puluhan kematian, hilang dan ribuan orang kehilangan tempat tinggal / Photo Alliance, Candy Barneys

Dili di Timor Leste, sedikitnya 27 orang tewas dalam bencana banjir akibat Topan Tropis Seroga. Ribuan orang kehilangan tempat tinggal. Kemarin, media Indonesia memberitakan bencana tersebut melanda Pulau Flores dan sejumlah pulau kecil lainnya di Indonesia. Lebih dari 130 orang tewas di sana.

Menurut informasi, ibukota Dili terkena dampak parah di Timor Timur; Lebih dari 2.000 keluarga, dengan sekitar 10.300 orang, telah terpengaruh. Jalanan, jembatan, sambungan telepon, listrik dan rumah sakit rusak parah.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Hari Paskah, stasiun karantina untuk pasien COVID-19 di Dili dievakuasi. Selain risiko penularan penyakit melalui air yang tercemar, ada kekhawatiran bahwa beberapa hari sebelum vaksinasi COVID-19 dimulai, langkah-langkah penanggulangan penyebaran virus corona bisa terkena dampak bencana banjir.

Program Pangan Dunia di Dili menyediakan ribuan orang di sebelas pusat evakuasi dengan air minum, makanan, pembersih tangan dan barang-barang kebersihan lainnya.

Setelah Timor Leste, dengan populasi 1,3 juta, telah lama dianggap sebagai model untuk berhasil memerangi Corona, jumlah kasus terus meningkat sejak pertengahan Februari dan saat ini ada 714 infeksi yang dilaporkan, di mana 447 di antaranya dianggap telah pulih. Kemarin, pihak berwenang mengumumkan kematian pertama di Corona. © kna / aerzteblatt.de

READ  Indonesia dan Timor Leste: hampir 90 orang tewas setelah banjir bandang