Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kematian serangga dikatakan menyebabkan 400.000 kematian

Daniela Gechoing / Karena tidak ada serangga penyerbuk, pola makan menjadi kurang sehat. Ini membuat banyak orang kehilangan nyawa sebelum waktunya.

Ada sekitar 200.000 spesies serangga penyerbuk di seluruh dunia, dan 35 persen nutrisi manusia bergantung padanya. Sebuah studi Universitas Harvard memperkirakan bahwa 3 sampai 5 persen tanaman buah, sayuran, dan kacang-kacangan global telah hilang karena serangga penyerbuk semakin berkurang.

Akibatnya, pasokan makanan memburuk, yang membuat banyak orang kehilangan nyawa. Menurut penelitian, 400.000 kematian dini di seluruh dunia disebabkan oleh kematian serangga setiap tahun. Negara-negara berpenghasilan menengah adalah yang paling terpengaruh.

Studi tersebut diterbitkan dalam jurnal “Perspektif Kesehatan Lingkungan” Ini adalah yang pertama secara langsung menghubungkan kesehatan manusia dengan hilangnya keanekaragaman hayati, kata penulis utama Samuel Myers, seorang peneliti di Harvard TH Kahn School of Public Health. Dengan demikian, mereka mengisi celah penting dalam diskusi ilmiah saat ini.

Kerugian penyerbuk sama buruknya dengan kanker dan penyalahgunaan narkoba

Para peneliti memperkirakan bahwa 4,7 persen hasil buah, 3,2 persen hasil sayuran, dan 4,7 persen produksi kacang hilang di seluruh dunia. Untuk melakukan ini, mereka mengevaluasi data dari 156 negara. Mereka menggunakan model ekonomi untuk menunjukkan bagaimana kerugian ini memengaruhi aliran barang dan makanan global. Mereka menggabungkan hasilnya dengan data kesehatan untuk memperkirakan jumlah kematian dini.

Penyakit jantung, stroke, diabetes dan beberapa jenis kanker menyebabkan kematian atau kekurangan gizi. Menurut para peneliti, perkiraan konservatif mengasumsikan 400.000 kematian dini per tahun. Akibatnya, hilangnya penyerbuk mempengaruhi kesehatan global pada tingkat yang sama seperti kanker prostat atau penyalahgunaan narkoba. “penjaga”.

Di negara kaya, orang miskinlah yang paling menderita

Yang paling tidak terpengaruh oleh kontraksi pasokan dan kenaikan harga yang diakibatkannya adalah orang-orang di negara-negara kaya. Hanya bagian termiskin dari populasi yang tidak mampu lagi membeli makanan.

READ  Negara pertama di Eropa yang memperkenalkan cuti haid

Hilangnya serangga penyerbuk memiliki dampak terbesar di negara-negara berkembang itu sendiri. Namun, konsekuensi kesehatan paling rendah di negara-negara berpenghasilan rendah. Penyakit jantung dan stroke terkait diet jauh lebih jarang terjadi di sana.

Kurangnya penyerbuk membuat pola makan menjadi kurang sehat. Ribuan orang meninggal sebelum waktunya setiap tahun akibat efek kanker, stroke, diabetes, dan penyakit jantung koroner, terutama di negara-negara berpenghasilan menengah.

Di salah satunya, katanya, hipotesis Meyer bahwa perdagangan pangan global sangat penting untuk memasok nutrisi belum terkonfirmasi Wawancara radio. 82 persen beban penyakit disebabkan oleh kurangnya penyerbuk lokal daripada makanan impor.

Cina, India, dan Rusia adalah yang paling terpukul

Negara-negara berpenghasilan menengah seperti Cina, India, Rusia, dan Indonesia adalah yang paling terpengaruh dalam hal kesehatan. Sudah banyak penyakit jantung, stroke, dan kanker yang terkait dengan pola makan yang buruk, merokok, dan kurang olahraga. Sekarang datang pasokan rendah makanan sehat.

Tahun-tahun kehidupan hilang karena vaksinasi dunia yang tidak memadai
Di negara mana tahun-tahun kehidupan paling banyak hilang karena vaksinasi yang tidak memadai?

Tim Harvard tidak memasukkan beberapa faktor dalam studi mereka. Misalnya, kekurangan mikronutrien seperti vitamin A dan asam folat atau kemiskinan akibat rendahnya hasil panen. Karya ilmiah lain oleh tim Meyers juga menunjukkan bahwa makanan mengandung lebih banyak karbon dioksida2konsentrasi di udara Nutrisinya juga kurang.

Beberapa makanan pokok tidak bergantung pada penyerbuk tetapi miskin nutrisi

Untungnya, ada banyak makanan yang tidak bergantung pada serangga dan diserbuki oleh angin. Makanan pokok ini termasuk beras, jagung, gandum dan barley. Jadi, apakah semuanya tidak terlalu buruk?

Sayangnya dia bilang tidak David Jolson Dari University of Sussex, yang tidak terlibat dalam penelitian ini: “Kami mengkonsumsi banyak makanan yang diserbuki angin di seluruh dunia, yang tinggi karbohidrat tetapi relatif rendah nutrisi. Hal ini menyebabkan epidemi obesitas global dan diabetes,” kata ahli biologi itu. . “Kami makan sangat sedikit buah dan sayuran, dan kebanyakan dari mereka perlu diserbuki oleh serangga — pikirkan saja apel, ceri, stroberi, labu, kacang-kacangan, dan tomat.”

READ  Berapa lama vaksin yang dibunuh di China akan terus melindungi?

Studi tersebut tidak memasukkan banyak efek malnutrisi, seperti keterbatasan fisik terkait diet atau hilangnya performa kerja. Namun, keduanya memiliki dampak yang signifikan terhadap ekonomi dan sistem kesehatan. Dalam hal ini, efek berkurangnya keanekaragaman hayati jauh lebih besar daripada yang diteliti dalam penelitian ini, kata Goulson.


Minat penulis yang relevan dengan topik

tidak ada
_____________________
Pendapat yang diungkapkan dalam artikel di Infosperber sesuai dengan penilaian pribadi penulis.

Informasi tambahan