Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kematian serangga: penyerbuk dalam garis keturunan – spektrum sains

Selain itu, banyak serangga berfungsi sebagai makanan, terutama banyak burung penyanyi, serta serangga lain seperti tawon. Atau, sebagai larva, mereka memberikan “jasa” penting bagi dunia tumbuhan – misalnya dengan memakan hama. Larva lalat terbang, misalnya, memakan kutu daun dalam jumlah banyak. Oleh karena itu, konservasi serangga penyerbuk khususnya berkaitan langsung dengan perlindungan ekosistem yang berfungsi. Dengan tidak adanya spesies hewan ini, banyak organisme dan tumbuhan lain juga akan menghilang dari planet kita.

Hilangnya keragaman juga memiliki konsekuensi ekonomi langsung. Pada awal 2009, sebuah tim yang dipimpin oleh Nicolas Galle dan Bernard Weissier, pada saat itu di Institut Nasional untuk Penelitian Pertanian (INRA) di Avignon, Prancis, menemukan bahwa penyerbuk hewan – serangga, burung, kelelawar, dan vertebrata lainnya – di seluruh dunia menyediakan layanan untuk tanaman setara dengan nilai tunai sekitar 153 miliar euro. Ini mewakili hampir sepuluh persen dari total produksi pertanian pada tahun 2005.

Beberapa tanaman, seperti kiwi, melon, dan labu, hampir tidak dapat menghasilkan buah tanpa penyerbuk hewan. Lainnya, termasuk banyak jenis buah, mentimun atau alpukat, mengandung hingga 90 persen kelompok buah setelah penyerbukan hewan. Dengan rapeseed, bunga matahari atau banyak jenis stroberi, hasil meningkat hingga 40 persen melalui penyerbukan serangga. Alexandra Maria Klein, hari ini di Universitas Freiburg, menerbitkan daftar lengkap ketergantungan penyerbuk dari beragam tanaman budidaya, bersama dengan rekan internasionalnya pada tahun 2006 dalam “Prosiding Royal Society B”. Menurut ini, tiga perempat dari semua tanaman yang dibudidayakan di Bumi bergantung pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil pada penyerbuk hewan. Bagian ini membuat hampir sepertiga dari produksi makanan nabati di seluruh dunia.

READ  Profesional Pemasaran Internet Frederic Neust ada di sana

Berdasarkan berbagai kriteria seperti ketergantungan pada penyerbuk, volume produksi tahunan dan harga pasar dunia dari masing-masing tanaman, kontribusi keuangan yang dibuat oleh penyerbuk dapat diperkirakan secara kasar. Pada tahun 2013 kami menerapkan prinsip perhitungan ini ke negara-negara Uni Eropa (UE). Selain itu, kami mengidentifikasi potensi risiko untuk setiap negara UE jika terjadi penurunan signifikan atau bahkan kegagalan penyerbuk. Untuk melakukan ini, kami mempertimbangkan proporsi tanaman yang bergantung pada penyerbuk dalam hasil total. Untuk Jerman, misalnya, antara tahun 1991 dan 2009 persentase ini adalah 13 persen. Jumlah yang dihasilkan oleh hewan rata-rata lebih dari satu miliar euro per tahun. Apel, berbagai jenis kubis, dan lobak adalah salah satu tanaman yang paling diuntungkan oleh penyerbuk di negeri ini. Namun, negara-negara UE selatan, termasuk Spanyol, Italia, Prancis, dan Yunani, harus mengkhawatirkan kerugian ekonomi terbesar karena penurunan penyerbuk. Di sinilah seseorang bergantung pada kerja keras serangga, seperti yang ditunjukkan oleh perhitungan kami.

Keragaman Lebih Besar, Hasil Lebih Besar

Dua penelitian yang dilakukan di daerah tropis menunjukkan pentingnya keanekaragaman penyerbuk. Klein dan dua peneliti lainnya menunjukkan pada tahun 2003 bahwa peningkatan penyerbuk dari 3 menjadi 20 spesies pada tanaman kopi di Indonesia menghasilkan set buah 30 persen lebih tinggi, terlepas dari frekuensi kunjungan bunga. Jumlah spesies yang ada di perkebunan kopi, pada gilirannya, tergantung pada jarak dari hutan hujan: semakin dekat ke hutan, semakin banyak spesies tanaman kopi.

Pada tahun 2005, ahli ekologi Amerika Taylor Ricketts dan timnya mempresentasikan penelitian yang diterbitkan sebelumnya di sebuah konferensi. Mereka menghitung keuntungan dari hasil panen dari kebun kakao di Kosta Rika. Peternakan juga terletak di berbagai jarak dari sisa-sisa hutan hujan dan dengan demikian rumah bagi banyak serangga penyerbuk. Peternakan yang dekat dengan penyerbuk hutan menghasilkan $60.000 lebih banyak setiap tahun daripada peternakan yang jauh. Saat itu, sebagai mahasiswa yang meneliti lebah tropis, saya mengikuti kuliah dan sangat antusias. Namun, saya kecewa ketika Ricketts menjawab “tidak” untuk pertanyaan saya tentang apakah hasil ini telah dibagikan dengan petani dan pemangku kepentingan lokal.

READ  Gelombang delta datang: Sekarang Asia tutup lagi