Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kemunduran bagi China: Australia menghentikan kesepakatan Jalur Sutra

Kemunduran bagi China: Australia menghentikan kesepakatan Jalur Sutra

Scott Morrison

Dengan penolakan publik terhadap proyek Jalan Sutra yang dipimpin Xi, Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah sangat merugikan Perdana Menteri Australia Scott Morrison.

(Gambar: AP)

Bangkok / Berlin Australia memberikan beban berat pada penawaran kebijakan luar negeri Presiden China Xi Jinping: Pemerintah Canberra secara sepihak mengakhiri perjanjian sebagai bagian dari Inisiatif Jalur Sutra senilai ratusan miliar dolar. Menteri Luar Negeri Maris Payne mengatakan perjanjian dengan China tidak sejalan dengan kebijakan luar negeri Australia.

China menanggapi dengan marah: Lebih banyak kerusakan pada hubungan bilateral telah diprogramkan dengan keputusan ini, kedutaan besar China mengumumkan Kamis. Surat kabar “Global Times”, berbicara untuk Partai Komunis di Beijing, mengatakan, “Australia mengancam akan memiliki konsekuensi serius atas provokasi yang tidak masuk akal terhadap China ini.”

Dengan penolakan publik terhadap Proyek Jalan Sutra Xi, yang juga dikenal sebagai inisiatif “Belt and Road” (BRI), Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah menyebabkan mitranya dari China kehilangan muka. Kemunduran di Oseania adalah bagian dari daftar panjang masalah yang baru-baru ini diatasi oleh inisiatif infrastruktur global ambisius China.

Krisis Corona telah menghentikan proyek-proyek yang didanai pinjaman China di seluruh dunia: Sebuah survei yang dilakukan oleh Kementerian Luar Negeri China tahun lalu mengungkapkan bahwa 40 persen dari proyek Belt and Road Initiative, yang membentang dari Asia Tenggara hingga Afrika hingga Eropa, telah terkena dampak negatif. oleh epidemi.

Pekerjaan teratas hari ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda diberitahu melalui email.

Bahkan seperlima proyek melaporkan masalah serius. Antara lain, pekerjaan konstruksi tidak dapat lagi dilanjutkan karena tindakan virus Corona – dan dengan demikian ada penundaan yang signifikan.

China melaporkan masalah baru dengan Silk Road Initiative yang diluncurkan oleh Xi Jinping

Menurut laporan baru yang dikeluarkan oleh Komisi Pembangunan dan Reformasi Negara China, masalah lain telah muncul sementara itu: “Di beberapa negara Belt and Road Initiative, ada risiko geopolitik yang tinggi,” demikian dilaporkan pada hari Selasa. “Koran Pagi China Selatan” Dari dokumen. Krisis Corona telah meningkatkan risikonya. “Sengketa perdagangan internasional dan epidemi telah menyebabkan negara-negara bersaing untuk mendapatkan bahan baku strategis dan alokasi sumber daya.”

Orang Australia juga prihatin dengan masalah strategis ketika mereka menolak Jalur Sutra Cina. Perjanjian yang sekarang dibatalkan itu dinegosiasikan oleh pemerintah di Beijing pada 2018 dan 2019 dengan negara bagian Victoria di Australia, tempat Melbourne berada, dan yang tidak disukai pemerintah di Canberra hingga saat itu.

Presiden China Xi Jinping

Ketegangan antara Australia dan China meningkat secara dramatis dalam setahun terakhir setelah perdana menteri Australia menyerukan penyelidikan independen terhadap asal-usul virus korona di China.


(Foto: dpa)

Tahun lalu, pemerintah federal Australia mengeluarkan undang-undang baru yang memberikan wewenang untuk memveto kesepakatan tersebut. Morrison sekarang memanfaatkan ini.

Menteri Pertahanan Peter Dutton mengatakan bahwa kontrak semacam itu tidak dapat diizinkan karena hanya digunakan oleh pemerintah di Beijing untuk tujuan propaganda. Dia menambahkan bahwa pemerintahnya tidak memiliki masalah dengan rakyat China, tetapi memiliki masalah dengan nilai-nilai Partai Komunis China.

Ketegangan antara Australia dan China meningkat secara dramatis dalam setahun terakhir setelah Morrison menyerukan penyelidikan independen terhadap asal-usul virus korona di China. Selain itu, Australia telah memperkenalkan aturan baru untuk mempersulit akuisisi oleh perusahaan China dan telah mengecualikan perusahaan China Huawei dari pengiriman ke jaringan 5G negara itu. China menanggapi dengan serangkaian tarif baru dan hambatan perdagangan atas barang-barang ekspor Australia yang sangat mempengaruhi bagian-bagian ekonomi.

Australia ingin mengurangi ketergantungan ekonominya pada Kerajaan Tengah. “Kami ingin mendiversifikasi hubungan perdagangan kami sebanyak mungkin,” kata Menteri Perdagangan Australia Dan Tehan dalam wawancara dengan Handelsblatt. Antara lain, Canberra bergantung pada kesepakatan perdagangan bebas yang cepat dengan Uni Eropa.

Pada saat yang sama, China tetap menjadi pasar penjualan yang alami dan penting bagi Australia karena kedua perekonomian tersebut saling melengkapi dengan sangat baik, menurut Tihan. China sejauh ini merupakan mitra dagang terpenting Australia, dengan sekitar 40 persen ekspor dikirim ke Kerajaan Tengah, dan lebih dari seperempat dari semua impor datang dari sana.

Australia menerima pembalasan terhadap Beijing

Dampak ekonomi langsung dari veto Canberra pada pembagian Jalur Sutra di Victoria kemungkinan akan terbatas. Sejauh ini, perjanjian tersebut hanya berupa letter of intent untuk meningkatkan kerja sama yang bertujuan “meningkatkan partisipasi perusahaan infrastruktur China dalam program konstruksi di Victoria”. Proyek beton belum dimulai.

Australia bukanlah negara pertama yang memiliki masalah dengan program Belt and Road-nya. Xi meluncurkan inisiatif pada 2013 – tampaknya dengan tujuan memperluas pengaruh internasional China. Dari sudut pandang kritikus, pendanaan pemerintah di Beijing seringkali menimbulkan beban utang yang tidak dapat terjangkau di negara-negara BRI. China telah menghadapi tuduhan mendorong negara-negara ke dalam perangkap utang untuk membuat mereka bergantung secara ekonomi.

Di Sri Lanka, Cina mengambil kendali atas pelabuhan yang penting secara strategis setelah negara itu tidak lagi dapat membayar hutang. Sementara itu, Malaysia telah sepenuhnya membatalkan proyek perkeretaapian BRI senilai $ 1 miliar karena kenaikan biaya – dan baru memulai kembali setelah pemotongan anggaran besar-besaran. Di Indonesia, juga, rencana China telah dikritik karena dinilai terlalu tinggi.

Penarikan Australia dapat meningkatkan keraguan tentang Belt and Road Initiative. Pemerintah Canberra menerima pembalasan dari Beijing. Menteri Pertahanan Dutton mengatakan dia akan “sangat kecewa” jika China menanggapi dengan tindakan balasan. Namun dia menambahkan, “Kami tidak mengizinkan siapa pun untuk menindas kami.”

Lebih: Koalisi anti-China yang dipimpin oleh Amerika Serikat mulai terbentuk

READ  Bekerja di tempat orang lain pergi berlibur berkat kantor pusat