Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kepala Sekolah dr. Perpisahan dengan Stefan Kroll di Achimer Cato-Bontjes-van-Beek-Gymnasium

  1. Beranda
  2. manis
  3. Kabupaten Verden
  4. saudaraku m

makhluk:

ke: Dennis Bartz

Dia membawa tengkorak lumba-lumba bersamanya dan meninggalkan persiapan di toples kepada Cato: Kepala Sekolah Dr. Stefan Kroll membersihkan kantornya. © Bartz

Achim – 1.326 jam lembur menunjukkan rekening waktu kerja yang membengkak untuk presiden lama Achim’s Kato Ponjes van Beek-Gymnasium, Dr. Stefan Kroll, atas. Dan “kredit” untuk pekerjaan yang tidak dibayar ini, seperti yang dijelaskan Stefan Weinreich dalam suratnya, adalah alasan mengapa Kroll yang berusia 64 tahun pensiun 15 bulan sebelum dia resmi pensiun pada 1 Januari.

Februari 2024 secara resmi diadopsi pada hari Jumat. “Sekarang adalah waktunya untuk membayar pinjaman itu kepada mereka,” kata Weinrich di hadapan beberapa tamu kehormatan di Cato Hall, dan mengakui bahwa Kroll adalah kepala sekolahnya. “Hati dan Otak”. Weinrich: “Anda selalu keras dalam hal ini, tetapi Anda setia kepada majikan Anda. Mereka bekerja dengan cermat, profesional, dan terarah.”

Bahkan, kampus ingin mengejutkan Stefan Kroll dan istrinya dengan perjalanan wisata dari Verden melalui Bremen, Osterholz-Charmbeck, dan Achim. Dari ketinggian, Kroll harus dilihat, yang dikenal haus akan petualangan Bagaimana sekitar 1500 siswa mengucapkan selamat tinggal?. Namun karena kabut pada Jumat dini hari, penerbangan terpaksa dibatalkan. Setelah foto bersama di kokpit, dengan gaya yang pas dengan jaket kulit, perjalanan kembali ke Achim sudah menjadi agenda. “Tetapi Kami akan segera menyusul di perjalananWakil Kroll, Daniel Mayer, berjanji, siapa yang akan menjalankan sekolah tersebut hingga 31 Januari 2024.

Di awal pesta perpisahan di aula, Meyer memulai film berdurasi beberapa menit yang dia buat di Bab Tiga Belas – Terima kasih banyak Kepada sutradaranya, yang jelas terpengaruh oleh film tersebut.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar ini sehari sebelum dia pergi, Kroll mengungkapkan, “Sangat sulit bagi saya karena saya pergi dengan banyak nostalgia, karena saya sangat menikmati berada di sini selama 13,5 tahun.” Wawasan emosional tentang temperamennya. “Saya senang bisa mengemban tanggung jawab ini. Saya senang mengisinya. Kepuasan saya di sini juga ditunjukkan dengan fakta bahwa saya hanya absen satu kali selama bertahun-tahun: selama lima hari karena infeksi corona,” kata Krol.

Penyakit yang sama memaksa Manajer Distrik Peter Pullman untuk mengirim pesan video alih-alih datang ke aula sendiri. Polman menekankan bahwa hubungan dengan Stefan Kroll adalah “jujur, konstruktif, dan ditandai dengan kompetensi tingkat tinggi”. Menurut Bohlmann, 250 pendaftaran musim panas ini mencerminkan betapa populernya Cato-Gymnasium: “Tetapi juga jelas bahwa ini hanya satu fenomena sementara Bisa jadi,” kata Direktur Distrik Gerakan Sembilan, yang merupakan tantangan besar bagi Cato.

READ  Skandal Budak 1 di 'Star Wars': Boba Fett Berbicara!

“Aku selalu Semangat mengajar – Biologi, sejarah dan topik simposium, lebih disukai yang terakhir, tetapi saya juga seperti libero pendidikan jasmani, meskipun saya bukan seorang guru pendidikan jasmani, “jelas Stefan Kroll dalam sebuah wawancara dan memuji “luar biasa dan berdedikasi “pekerja. Saat ini 107 guru dan jumlah Beberapa guru terlatih mengajar di Kato. 31 pengungsi dan anak perempuan dari Ukraina bersekolah di sana.” Saya telah mempekerjakan tiga staf pendidikan – dua di antaranya berasal dari Ukraina, ”kata Kroll.

Dalam sebuah wawancara, dia mengumumkan bahwa dia sekarang akan menjadi pusat perhatian di atas panggung, tepatnya mengucapkan selamat tinggal pada tahun terakhir sekolah menengahnya di awal musim panas, dan bahwa dia hanya ingin menikmatinya. “Seperti yang dikatakan Brecht dengan sangat indah: ‘Bagaimanapun juga, seseorang adalah anjing yang emosional’—dan ini juga berlaku untuk saya.”

Seorang wanita yang bekerja erat dengannya menyimpulkan ukuran kesenjangan yang ditinggalkan Stefan Kroll baik secara pribadi maupun profesional: Sekretaris Sekolah Silk Mahlert, tangan kanan Kroll di kantor menegaskan:Dia akan dirindukan oleh banyak orang di sini karena dia memiliki perasaan yang baik terhadap orang-orang dan sangat simpatik. Dia selalu membela murid-muridnya. “

Murid-murid mengucapkan selamat tinggal kepada Stefan Kroll dengan sebuah musik.
Murid-murid mengucapkan selamat tinggal kepada Stefan Kroll dengan sebuah musik. © Bartz

Dengan kata-katanya sendiri, penting bahwa pintu kantornya selalu terbuka untuk siswa. Gambar berwarna toucan di pintu masuk harus menghilangkan penghalangnya“Tidak ada siswa yang datang kepada saya yang harus takut,” jelas Kroll. Di kantornya, ia menyemangati beberapa siswa yang ingin menyerah agar tidak menyerah. Stefan Krolle juga mempromosikan mereka dalam diskusi dengan presiden masa depan, menulis referensi dan mempersiapkan mereka untuk proses seleksi di Access Center. “Hampir selalu berhasil,” Kroll menekankan.

Kroll membuat keputusan untuk mengajar nanti sendiri, daripada mengikuti dorongan hatinya yang pertama dan belajar arkeologi atau geosains sepulang sekolah, yang tidak selalu mudah. “Saya sendiri ingin melakukan yang lebih baik. Guru-gurunya langka pada waktu itu menjaga murid-muridnya Apalagi di SMA. Pada saat itu ada kesengsaraan dalam pendidikan, karena jumlah guru saat ini sangat sedikit,” kenang Kroll.

READ  Seri RTL: Karir & Keingintahuan - 30 Tahun GZSZ - Hiburan

Dengan kata-katanya sendiri, dia menyesalkan fakta bahwa sekitar 52.000 anak muda di Jerman putus sekolah setiap tahun: “Negara yang berpendidikan seperti kita tidak mampu membelinya,” kritiknya. Untuk mengatasi ini, ia menganjurkan siswa yang memotivasi secara finansial: “Saya mendukung semua orang yang lulus dari sekolah menengah menerima 10.000 euro. Karena menangkap anak putus sekolah di jejaring sosial sangat mahal.”

Untuk mendukung siswa dalam tahap yang sulit, Krolle juga mengambil jalan yang tidak biasa. Misalnya, seorang anak laki-laki yang sering teralihkan perhatiannya ditawari untuk mematikan ponselnya selama tiga bulan tersisa hingga ujian akhir. “Saya mengatakan kepadanya bahwa tidak ada cara lain untuk melakukannya. Dengarkan saya – dan geserKrol ingat.

Direktur Studi adalah teman dari kata-kata yang jelas – dia memberikan contoh: “Saya selalu jelas dan terus terang dalam pernyataan saya.” Kroll bahkan mempermainkan gagasan untuk terlibat dalam sebuah pesta, tetapi dia menemukannya Ini adalah “Klongl”, sebagaimana penduduk asli Rhinelander menyebutnya, bukan dunianya dia adalah.

Dr Stefan Kroll dan istrinya Dagmar Reinhart bersiap untuk penerbangan, tetapi kabut mencegah lepas landas.
Dr Stefan Kroll dan istrinya Dagmar Reinhart bersiap untuk penerbangan, tetapi kabut mencegah lepas landas. © Daniel Meyer

Di sisi lain, ia senang berada di antara murid-muridnya – misalnya di pesta kelulusan terakhirnya, yang baru ia tinggalkan pada pukul 02.20. Beberapa tahun yang lalu dia paling lama dengan 28 siswa Wisata kano sekolah Di Lower Saxony: Sebelas hari dari Osterholz-Scharmbeck ke Elbe. “Kami hanya tidur di luar ruangan dan melakukan tes air di jalan,” kenang Stefan Kroll. Baru-baru ini dia keluar dengan kelas lain – di Alfsee di distrik Osnabrück.

Dr Stefan Kroll adalah seorang ahli biologi melalui – dan dia memenuhi klise umum: Ada toples dengan persiapan di kantornya, tengkorak lumba-lumba tergantung di dinding dan ketika dia mengunjungi kelompok taman kanak-kanak, dia menarik gading dan gigi paus sperma dari tas kain. “Selalu Untuk mendorong rasa ingin tahu alami anak-anakKroll mengatakan.

READ  Trailer Jerman untuk 'In the Heart of the Jungle': Petualangan Sejarah Gelap dengan Bintang 'Viking' dan 'Lord of the Rings' - Kino News

Studinya di Hamburg membawanya ke Jerman utara, di mana guru sekolah menengah itu mengajar di sekolah asrama di Lüneburg Heath selama lima tahun dan kemudian di sekolah Amerika yang kosong di Osterholz-Scharmbeck Departemen Ilmiah Sekolah Komprehensif Terpadu Baru Itu dibangun.

Ketika ada kekurangan bahan pendidikan untuk mata pelajaran biologi, ia membeli pameran pabean, menyita kulit harimau, buaya, cangkang kura-kura, dan tengkorak rusa dan gorila yang dibelah dua untuk pelajaran melalui Departemen Pertanian dan Kehutanan Federal. Dia mengantar mereka sendiri dari Düsseldorf dan Frankfurt ke Osterholz-Scharmbeck dengan truk – meskipun dia meminta untuk mengambil alih Biaya perjalanan yang melebihi 840 mark akan ditolak Dulu.

Waktu yang sangat formatif baginya bekerja di klinik psikiatri wanita tertutup di Hamburg saat dia belajar. “Saya adalah pria pertama yang bekerja di sana. Pekerjaan saya adalah mencuci dan mendandani para wanita – dan membuat mereka tertawa. Pelatihan terbaik dalam hidupkuSejak itu tidak ada yang aneh dengan saya sebagai pribadi,” kata Kroll.

Dalam empat bulan ke depan dia ingin bepergian dengan istrinya. Thailand, Indonesia, Selandia Baru, dan Australia tentu saja merupakan tujuan dalam rencana perjalanan Anda. “Di Melbourne, salah satu anak kami tinggal bersama cucu kami,” kata Kroll. Selain itu, dia dan mantan muridnya Thor Clausen, yang juga membuat gambar untuk novel grafis tentang Kato Pontes van Beek, membawa gambar yang akan datang Buku musim semi untuk anak-anak Di luar.

“Aku akan melakukannya mulai sekarang Hanya proyek yang saya nikmatiKroll mengumumkan. Dia suka berjalan, banyak membaca dan mendengarkan musik santai Django Reinhardt. Di masa depan, dia pasti akan memikirkan waktu yang dia habiskan di Cato-Bontjes-van-Beek-Gymnasium, misalnya ketika dia mulai pada 22 Juni 2009. “Saya diberitahu pada saat itu bahwa tugas berat sedang menunggu. saya – dan begitulah saya. Saya senang mengambil alih.”