Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kepanikan massal di Indonesia: Kapolri dan pejabat lainnya dipecat setelah bencana stadion

Kepanikan massal di Indonesia: Kapolri dan pejabat lainnya dipecat setelah bencana stadion

HSalah satu bencana stadion terburuk dalam sejarah sepak bola menimbulkan kengerian di seluruh dunia dan memicu kritik tajam terhadap perilaku aparat keamanan Indonesia. Setidaknya 125 orang tewas dan sekitar 300 lainnya luka-luka, beberapa di antaranya serius, dalam kepanikan massal di Stadion Kanjuruhan di pulau Jawa pada akhir pekan. Menurut pihak berwenang, 17 anak termasuk di antara korban tewas.

Reaksi terkejut datang dari FIFA, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres dan Paus Francis, antara lain. Presiden FIFA Gianni Infantino berbicara tentang “tragedi yang di luar imajinasi.”

Di tengah bencana: Penggemar sepak bola membawa seorang pria yang terluka keluar lapangan

Sumber: Kantor Berita Jerman/Yuda Prabowo

Konsekuensi pribadi pertama terjadi pada hari Senin. Juru Bicara Polri Dedi Prasetyo dalam jumpa pers mengatakan, Kapolres Malang Kota Verli Hidayat dibebastugaskan pada Sabtu malam sebagai bagian dari penyelidikan tragedi tersebut. Sembilan petugas lainnya telah ditangguhkan, dan setidaknya 28 petugas polisi sedang diselidiki atas dugaan pelanggaran etika.

Baca juga

Lukasz Krzykala

“Kami bekerja cepat tapi hati-hati,” kata Prasetyo. Pengumuman tersebut muncul setelah pemerintah di Jakarta mengadakan pertemuan khusus dengan pejabat senior keamanan pada hari Senin dan kemudian memerintahkan penunjukan tim ahli independen untuk mengklarifikasi latar belakangnya. Menteri Keamanan Mohamed Mahfouz mengatakan bahwa “tim gabungan pencari fakta independen” akan terdiri dari pejabat pemerintah, perwakilan Asosiasi Sepak Bola, pakar dan jurnalis. Pemerintah juga memerintahkan Polri untuk segera menyelidiki orang-orang yang mungkin bertanggung jawab atas kepanikan maut tersebut. “Tim tersebut diharapkan menyelesaikan pekerjaannya dalam dua atau tiga minggu,” kata Mahfouz setelah pertemuan dengan para menteri senior dan pejabat keamanan.

Berkabung setelahnya: Penggemar Arima Football Club membentuk hati lilin dan mendoakan para korban

Berkabung setelahnya: Penggemar Arima Football Club membentuk hati lilin dan mendoakan para korban

Sumber: Kantor Berita Jerman/Ahmed Ibrahim

Maka harus jelas mengapa polisi menggunakan gas air mata di alun-alun yang ramai dikunjungi orang. Sebagian besar korban meninggal karena kekurangan oksigen atau terinjak-injak hingga tewas saat panik saat berusaha mencapai pintu darurat. Gambar-gambar yang diambil oleh para fotografer memberikan kesan besarnya kekacauan yang terjadi: mobil polisi yang hancur di dalam stadion, benda-benda yang terbakar, kepulan asap, orang-orang yang dibawa keluar dari stadion baik tewas atau terluka parah.

READ  Börse Express - 2021 Q1: Zepp Health di antara 4 pengiriman global jam tangan pintar dewasa

Acara olahraga di bawah mikroskop

Tragedi itu terjadi di Provinsi Jawa Timur saat laga Arima Malang kontra Persebaya Surabaya. Ada sekitar 42.000 orang di stadion yang penuh sesak itu. Semuanya adalah pendukung Arima. Karena persaingan sengit antara kedua tim, suporter dilarang mengunjungi stadion klub lain – khususnya untuk menghindari kerusuhan.

Setelah kekalahan kandang Arima 3-2, ribuan orang menyerbu lapangan. Jelas mereka ingin melampiaskan amarahnya kepada para pemain dan pelatih karena tim tersebut belum pernah kalah di kandang sendiri dari Persebaya selama 23 tahun. Layanan darurat merespons dengan menggunakan peralatan pelindung penuh dengan menggunakan gas air mata secara berlebihan dan berusaha mengusir para penggemar dengan tongkat. Kekacauan total terjadi, dan orang-orang lari ke segala arah.

Baca juga

The Jakarta Post berkomentar, “Yang paling mengkhawatirkan adalah bencana ini sebenarnya bisa dicegah jika polisi menghindari kekerasan yang berlebihan dan tidak perlu,” dan menambahkan bahwa seseorang harus bertanggung jawab atas “episode kelam dalam sepak bola Indonesia” ini. Jika perlu, bawalah mereka ke pengadilan.

Baca juga

Di akhir pertarungan panjang: Koresponden WamS Lutz Faulkner tiba di gawang dengan kaget

100 kilometer pendakian sekaligus

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengungkapkan keterkejutannya dan mendesak pihak berwenang untuk “segera dan menyeluruh menyelidiki insiden ini dan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk menghindari terulangnya tragedi serupa.” Paus Fransiskus pun mengungkapkan keterkejutannya yang mendalam. “Saya juga berdoa bagi mereka yang kehilangan nyawa dan cedera dalam bentrokan yang terjadi setelah pertandingan sepak bola di Malang, Indonesia,” katanya kepada jamaah di Lapangan Santo Petrus di Roma pada hari Minggu setelah Angelus.

Banyak orang sekarang melihat masa depan negara penggila sepak bola ini sebagai tempat penyelenggaraan acara olahraga besar berada dalam bahaya – terutama dengan Piala Dunia U-20, yang akan diadakan di negara kepulauan itu tahun depan, yang sudah semakin dekat. Indonesia juga telah mengajukan permohonan untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Sepak Bola Asia 2023. The Jakarta Post memperkirakan bahwa “konsekuensi dari tragedi Malang akan berdampak luas.” Negara tersebut terancam larangan menjadi tuan rumah kompetisi internasional, “terutama karena penggunaan gas air mata, yang dilarang keras sesuai dengan peraturan FIFA.”

Penggemar sepak bola Indonesia berkumpul di Jakarta untuk menyalakan lilin bagi para korban terinjak-injak

Penggemar sepak bola Indonesia berkumpul di Jakarta untuk menyalakan lilin bagi para korban penyerbuan Jakarta.

Sumber: Kantor Berita Jerman/Dita Alangkara

Phil Robertson, wakil direktur Asia di Human Rights Watch, mengatakan bahwa kepala polisi dan pejabat tinggi harus bertanggung jawab. Ia juga menekankan bahwa “Peraturan FIFA melarang penggunaan ‘gas pengontrol penonton’ di stadion. Namun, otoritas lokal dan federasi nasional dapat memutuskan sendiri peraturan keselamatan untuk kompetisi mereka; peraturan FIFA kemudian hanya berlaku sebagai rekomendasi.”

Klub Arima dan Brisbaya menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan keluarganya. Pihak Arima Club menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya atas musibah yang terjadi di Kanjurohan. Manajemen Arima Club juga bertanggung jawab dalam menangani para korban baik meninggal maupun luka-luka. Kepada keluarga korban, manajemen Arima Club dengan tulus meminta maaf dan siap memberikan santunan. ,” kata presiden klub Abdul Haris.

Federasi Indonesia awalnya menangguhkan pertandingan di Liga Pertama selama seminggu. Arima dilarang menjadi tuan rumah pertandingan kandang selama sisa musim ini. Akibat dari kepanikan massal ini dianggap sebagai salah satu peristiwa paling dramatis dalam sejarah sepak bola. Pada tahun 1964, lebih dari 300 orang tewas dalam pertandingan antara Peru dan Argentina di Lima. Pada tahun 2001, 126 orang terinjak-injak hingga tewas dalam kepanikan massal di ibu kota Ghana, Accra. Di Eropa pada tahun 1989, 96 fans Liverpool tewas dan lebih dari 700 lainnya terluka dalam bencana Hillsborough.

Selain rendahnya daya saing internasional, sepak bola Indonesia juga harus menghadapi permasalahan lain dalam beberapa tahun terakhir. Permasalahan tersebut antara lain klub tidak membayar gaji, pengaturan pertandingan, dan konflik dengan Badan Pengurus Olahraga (PSSI). Setidaknya 78 orang telah terbunuh dalam kekerasan yang dilakukan oleh suporter rival sejak tahun 1990an, menurut Save Our Soccer, sebuah organisasi pemantau sepak bola di Indonesia.