Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Keraguan tentang penyebab tenggelamnya: kerusakan “Estonia” lebih besar dari yang diharapkan

Keraguan tentang penyebab tenggelamnya
Kerusakan Estonia lebih besar dari yang diharapkan

Tenggelamnya “Estonia” dianggap sebagai bencana pengiriman terburuk di Eropa sejak Perang Dunia II. Selama pemeriksaan pertama bangkai kapal, beberapa lubang ditemukan di lambung kapal. Tetapi kerusakannya jauh lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut penelitian baru.

Pemeriksaan bangkai kapal feri “Estonia” di Laut Baltik, yang tenggelam pada 1994, mengungkapkan kerusakan parah. Ketua panitia tengah, René Arecas, di Tallinn, mengatakan lubang di sisi kanan setidaknya memiliki panjang 40 meter dari perkiraan sebelumnya 22 meter. Kerusakannya begitu besar sehingga robot bawah air kecil berhasil menembus permukaan kendaraan. “Kemungkinan kami akan mengukur kerusakan ini lagi dalam studi lebih lanjut,” kata Arecas, menurut BNS, pada konferensi pers tentang studi pendahuluan kapal karam.

Selama penyelidikan pada Mei dan Juni, dimungkinkan untuk menembus permukaan mobil hingga 15 meter. Robot mengambil gambar suku cadang mobil, kantong plastik, kabel dan kabel. Secara umum, interior atap mobil bisa dijelajahi hingga kedalaman 45 meter. Namun, teknik lain harus digunakan untuk ini, kata Arecas.

Langkah selanjutnya, kata Arecas, adalah menggunakan data fotografi untuk membuat model kapal feri yang tenggelam dan dasar laut: Lebih dari 40.000 foto bangkai kapal telah diambil. Atas dasar ini, kata Arikas, kembaran digital “Estonia” akan dibuat pada musim gugur. Hasil audiometri juga harus sudah tersedia pada saat itu.

Ratusan orang meninggal

Tenggelamnya “Estonia” dianggap sebagai bencana pengiriman terburuk di Eropa sejak Perang Dunia II. Feri itu tenggelam pada malam 28 September 1994, dengan 989 orang di dalamnya, dalam perjalanan dari Tallinn ke Stockholm di lepas pantai selatan Finlandia. 852 orang meninggal, hanya 137 yang selamat.

Menurut laporan investigasi resmi dari tahun 1997, topeng yang robek adalah penyebab tenggelamnya kapal tersebut. Tapi masih ada keraguan tentang ini. Para penyintas dan keluarga yang ditinggalkan telah lama menyerukan agar penyelidikan dibuka kembali. Atas nama organisasi korban, tim ahli dari Estonia melakukan ekspedisi yang didanai khusus dan menyelam ke dalam reruntuhan di lokasi kecelakaan di Laut Baltik pada September 2021 – bersamaan dengan penyelidikan resmi. Ini dimulai oleh otoritas negara setelah pembuat film dokumenter menemukan lubang di lambung kapal menggunakan robot selam pada musim gugur 2020.

READ  Pengumpul sampah di laut - "Bersihkan lautan" mengumpulkan 29 ton plastik - bukti