Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kerjasama litium-nikel: Australia dan Indonesia menandatangani perjanjian baterai kendaraan listrik

Kerjasama litium-nikel: Australia dan Indonesia menandatangani perjanjian baterai kendaraan listrik

Sebagai bagian dari kunjungan resmi tiga hari ke Sydney pada tanggal 3 Juli 2023, Perdana Menteri Indonesia Joko “Jokowi” Widodo mengintensifkan upaya Indonesia untuk menjadi pusat produksi baterai kendaraan listrik melalui akses ke sumber daya litium Australia.

• Australia dan Indonesia menjalin kerja sama di bidang baterai kendaraan listrik
• Kedua negara berupaya melakukan diversifikasi rantai pasokan mineral penting mereka
• Kemitraan ini mendorong perdagangan bilateral dan memberikan manfaat ekonomi

Periklanan

Perdagangkan minyak, emas, dan semua bahan mentah dengan leverage (hingga 30) melalui CFD (mulai dari 100 euro)

Berpartisipasilah dalam fluktuasi harga minyak, emas, dan bahan mentah lainnya dengan leverage dan spread kecil! Hanya dengan €100, Anda dapat berdagang dengan leverage dengan dampak modal sebesar €3.000.

Plus500: Harap dicatat Petunjuk5 Mengenai iklan ini.

Kemitraan dalam produksi baterai mobil listrik

Australia memiliki 50 persen cadangan litium dunia, yang merupakan elemen penting dalam baterai mobil listrik. Pada bulan November, Perdana Menteri Indonesia Joko Widodo mendesak Perdana Menteri Australia Albanese untuk bekerja sama dalam produksi baterai mobil listrik selama pertemuan G20 di Bali.

Sebagai bagian dari upaya ini, Kamar Dagang Indonesia menandatangani nota kesepahaman dengan pemerintah Australia Barat pada bulan Februari untuk menjajaki peluang kerja sama yang lebih dalam, Nikkei Asia melaporkan dalam sebuah artikel online. Australia Barat, yang terkenal dengan kekayaan sumber dayanya, mengumumkan prediksinya pada bulan Mei: litium akan segera mengambil alih bahan bakar fosil sebagai sumber pendapatan terbesar kedua di negara bagian tersebut.

Meskipun Tiongkok saat ini merupakan pasar global terbesar untuk kendaraan listrik dan sebagian besar pasokan litium berasal dari Australia, pemerintah Australia berupaya mendiversifikasi rantai pasokan logam dasar dan mencari alternatif selain Tiongkok dalam menghadapi meningkatnya ketegangan politik.

READ  Vaksinasi wajib Corona - ya tidak atau mungkin? Aplikasi ini tersedia

Di sisi lain, Indonesia bercita-cita menjadi pasar baterai kendaraan listrik terbesar di dunia. Oleh karena itu, pihaknya mendorong perusahaan seperti Tesla dan pemain internasional lainnya untuk berinvestasi di fasilitas produksi mereka sendiri. Meskipun Indonesia adalah produsen nikel terbesar di dunia, yang merupakan salah satu komponen penting baterai kendaraan listrik, negara ini tidak memiliki sumber daya litium seperti yang dimiliki Australia. Namun, kini tampaknya solusi untuk masalah tersebut telah ditemukan.

Kesepakatan telah tercapai

Jennifer Matthews, Ketua Nasional Dewan Bisnis Australia-Indonesia, menyatakan pandangan positifnya mengenai hubungan bilateral dan menyoroti potensi kemitraan strategis yang penting di bidang litium.

CNBC melaporkan bahwa Australia dan Indonesia telah mencapai kesepakatan yang menguntungkan untuk bekerja sama dalam produksi baterai kendaraan listrik. Selain kerja sama dalam produksi baterai, diskusi bilateral juga membahas kemitraan ekonomi lainnya, perluasan visa bisnis, dan investasi pada isu ekonomi berkelanjutan.

Sabrina Chowdhury – kepala analisis komoditas di BMI, unit penelitian Fitch Solutions – menekankan bahwa kesepakatan yang dicapai antara kekuatan pertambangan besar Australia dan Indonesia untuk memproduksi baterai untuk mobil listrik adalah saling menguntungkan.

Dalam kunjungan tersebut, Kamar Dagang dan Industri Indonesia dan Australia Barat mencapai kesepakatan dan menandatangani rencana aksi untuk meningkatkan partisipasi mereka di sektor mineral penting masing-masing. Sabrin Chowdhury dari unit penelitian BMI Fitch Solutions menyoroti peran penting litium dalam upaya Indonesia menuju produksi kendaraan listrik. Konferensi ini juga menyoroti pentingnya litium dan nikel sebagai komponen penting baterai kendaraan listrik, dan menunjukkan manfaat bersama dari situasi ini.

READ  KTT G7 Hiroshima - Pertemuan tatap muka pertama antara Selinski dan Perdana Menteri Modi dari India setelah invasi Rusia.

Kemitraan antara Indonesia dan Australia semakin diperdalam melalui kesepakatan bisnis baru di berbagai sektor seperti kesehatan, pertambangan, dan ekonomi digital antara perusahaan-perusahaan dari kedua negara. Chaudhry menutup pidatonya dengan menyatakan bahwa Australia akan berperan sebagai pemasok litium, dan Indonesia akan berperan sebagai pemasok nikel, yang keduanya merupakan komponen kunci dalam produksi mobil listrik.

Tim redaksi Finanzen.net

Produk leverage terpilih di Tesla

Dengan demikian, investor spekulatif dapat berpartisipasi secara tidak proporsional dalam pergerakan harga. Cukup pilih tuas yang Anda inginkan dan kami akan menunjukkan produk terbuka yang sesuai di Tesla

Periklanan