Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kerugian besar bagi tentara Myanmar

Kerugian besar bagi tentara Myanmar

Berjuang di Myanmar

Diperbarui pada 21 November 2023 pukul 12:43

Militer di Myanmar berada dalam kesulitan besar akibat perlawanan bersenjata oleh kelompok etnis di banyak wilayah di negara tersebut. Sementara itu, banyak pengungsi Rohingya dari Myanmar yang tiba di Indonesia setelah berbulan-bulan berada di laut.

Berita terkini lainnya

Pertempuran sengit telah berlangsung sejak akhir Oktober, khususnya di Negara Bagian Shan bagian timur di sepanjang perbatasan Tiongkok. “Sejak awal operasi, lebih dari 154 pangkalan dan pos terdepan Angkatan Darat Myanmar telah diduduki oleh Ikhwanul Muslimin,” kata juru bicara ISP Myanmar kepada Agen Pers Jerman.

Di Myanmar, junta militer menghadapi oposisi yang semakin besar

Koalisi tersebut terdiri dari tiga kelompok: Tentara Aliansi Demokratik Nasional Myanmar (MNDAA), Tentara Pembebasan Nasional Thong (TNLA) dan Tentara Arakan (AA). Ketiganya secara tradisional paling dekat dengan Tiongkok. Menurut informasi dan laporan media mereka sendiri, Ikhwanul Muslimin berhasil menguasai setidaknya enam kota kecil di wilayah tersebut.

Juru bicara MNTAA Li Kyarwen mengatakan kepada dpa bahwa setidaknya 150 tentara junta yang berkuasa telah tewas. Informasi tersebut pada awalnya tidak dapat diverifikasi secara independen. Menurut PBB, puluhan ribu orang telah mengungsi di sepanjang perbatasan saja. Banyak yang mencoba pergi ke Tiongkok.

Namun Tiongkok bukan satu-satunya tujuan bagi banyak pengungsi dari negara bermasalah tersebut. Dianiaya sejak tahun 2017, Muslim Rohingya kini menghadapi kesulitan besar untuk melarikan diri ke negara aman mereka. Indonesia adalah pusat kontak bagi banyak warga Rohingya.

READ  Indonesia: Puluhan masih hilang dalam gempa Jawa

Berita lebih lanjut dapat ditemukan di saluran WhatsApp kami. Berlangganan sekarang!

Pengungsi di laut lepas hingga dua bulan

Pekan lalu saja, lima perahu berisi hampir 900 orang mendarat di provinsi Aceh, sebelah utara pulau Sumatra, menurut badan pengungsi PBB UNHCR. Sekitar 250 dari mereka telah melakukan pengembaraan di laut sejak Kamis ketika penduduk setempat mencegah mereka mendarat di dua tempat, sehingga membuat orang-orang yang kelelahan kembali ke laut. Baru setelah adanya permohonan dari PBB dan beberapa kelompok hak asasi manusia, kapal tersebut akhirnya bisa mendarat pada hari Minggu.

Menurut Mitra Salima Suryono, juru bicara UNHCR di Indonesia, para pengungsi menghabiskan antara satu hingga dua bulan di laut lepas setelah meninggalkan Cox’s Bazar di Bangladesh. Kamp pengungsi, yang terdiri dari beberapa kamp individu yang menampung antara 600.000 hingga satu juta pengungsi dari bekas Burma, dianggap sebagai kamp terbesar di dunia. Kebanyakan orang telah tinggal di kamp sementara selama bertahun-tahun.

“Ini adalah perjalanan orang-orang yang kehilangan harapan dan kehilangan harapan.”

Rohingya adalah minoritas Muslim yang diusir secara brutal dari tanah air mereka yang mayoritas beragama Buddha di Myanmar pada tahun 2017. Saat itu, serangan militer di Negara Bagian Rakhine, yang berbatasan dengan Bangladesh di sebelah barat, menyebabkan ratusan ribu orang mengungsi. PBB menggambarkan penganiayaan terhadap Rohingya sebagai genosida. Anggota minoritas kehilangan kewarganegaraan mereka berdasarkan undang-undang yang disahkan oleh junta militer Myanmar pada tahun 1983.

“Dalam upaya mencari solusi, pengungsi Rohingya sekali lagi menghadapi bahaya yang mengancam nyawa,” kata Ann Memon, ketua UNHCR Indonesia. “Ini adalah perjalanan orang-orang yang tidak memiliki peluang dan kehilangan harapan.” Banyak nelayan dan warga di Aceh awalnya menyambut kedatangan perahu tersebut pada minggu lalu dan menawarkan makanan serta tempat berlindung kepada para pengungsi. Namun sebuah perahu ditolak di dua lokasi pantai.

READ  Tragedi di Indonesia: Larangan seumur hidup untuk perwakilan klub

Pemerintah Indonesia, yang bukan merupakan salah satu pihak yang menandatangani Konvensi Jenewa tentang Pengungsi, seringkali dituduh tidak mengambil tindakan apa pun dalam menangani pengungsi. Para aktivis menyerukan agar Rohingya diberikan bantuan kemanusiaan, perlindungan dan keamanan, dan prinsip non-refoulement harus dihormati. “Indonesia berkewajiban membantu mereka,” kata Osman Hamid, direktur eksekutif Amnesty International di Indonesia, kepada kantor berita Jerman.

Sebuah kamp pengungsi di Bangladesh
Ribuan warga Rohingya yang diusir dari Myanmar pada tahun 2017 kini tinggal di Bangladesh. Banyak dari mereka kini mencoba pergi ke Indonesia dengan perahu.

© Aliansi Gambar/dpa/Nazrul Islam

Myanmar terancam kolaps

Di Myanmar, junta menghadapi salah satu tantangan militer terbesarnya sejak berkuasa pada Februari 2021. Setelah kudeta para jenderal, bekas Burma – negara multi-etnis – mengalami kekacauan dan kekerasan. Mantan kepala pemerintahan yang digulingkan Aung San Suu Kyi berada di penjara.

Di negara bagian lain – negara bagian Chin di perbatasan antara India dan Bangladesh, negara bagian Karenni di timur jauh dan wilayah Sagaing – kelompok bersenjata dilaporkan bangkit melawan tentara dan merebut berbagai kota dan posisi militer. Sekitar 450 tentara telah meletakkan senjata mereka di berbagai wilayah di negara tersebut, menurut surat kabar “The Irrawaddy”. “Tetapi jumlah sebenarnya mungkin lebih tinggi, karena semakin banyak rezim militer yang jatuh,” tulis surat kabar tersebut.

Myint Swe, kepala pemerintahan darurat yang ditunjuk junta militer, telah memperingatkan keruntuhan negara itu hampir dua minggu lalu, mengingat perolehan kelompok oposisi. “Jika pemerintah tidak menangani insiden perbatasan secara efektif, negara ini akan terpecah menjadi beberapa wilayah,” katanya. (dpa/itu)

Sertifikasi JTI

Beginilah cara tim editorial bekerja“Ini memberi tahu Anda kapan dan apa yang kami laporkan, bagaimana kami menangani kesalahan, dan dari mana konten kami berasal. Saat melaporkan, kami mengikuti pedoman Inisiatif Kepercayaan Jurnalisme.

READ  MotoGP mengambil bentuk lintasan di Indonesia