Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesedihan besar dalam “Shang-Chi dan Legenda Sepuluh Cincin”: sang legenda meninggal terlalu dini!

Film harus diputar 3. September 2021 Diposting oleh “Janda hitam”, “keabadian” Dan “Manusia laba-laba: tidak ada jalan pulang Salah satu dari empat judul Marvel datang ke bioskop tahun ini.

Sayangnya, bagaimanapun Brad Alan Dia tidak lagi menikmati hasil jerih payahnya di layar lebar. Koreografer tempur legendaris meninggal karena penyakit yang tidak ditentukan pada 7 Agustus 2021 pada usia 48 tahun. Namun, itu bukan hanya koreografi keajaiban Film terbaru:

Brad Alan Dia memulai karirnya pada tahun 1994 Jackie Chans “The Drunken Master 3”. Kemudian dia melanjutkan, dalam arti kata yang sebenarnya, secara berurutan: “Mr. Nice Guy”, “Shang High Noon”, “Rush Hour” – film, “The Tuxedo”, “Hellboy 2 – The Golden Army”, “Scott Pilgrim gegen den Rest der Welt” Dan banyak, banyak lainnya.

Beristirahat dalam damai, Brad Alan

Kecintaan saya pada film benar-benar terpikat pada tahun 1993, ketika diri saya yang berusia 11 tahun dicuci otak oleh kampanye iklan besar-besaran Jurassic Park. Sejak itu, ini juga menjadi film favorit saya. Sebaliknya, hati saya terhubung dengan sinema Asia dan dengan seluruh budaya. Tidak peduli apakah itu Jepang, Filipina, Thailand, Indonesia, Cina atau Korea, film-film yang keluar dari Asia selalu sesuatu yang sangat istimewa dan jauh lebih dalam daripada analogi Hollywood Amerika mereka. Dalam hal bermain game, saya memiliki masa kecil yang luar biasa, yaitu, NES dan GAME BOY sebelum banyak yang mengikutinya. Saya masih seorang siswa Sega. Sutradara favorit: Hideaki Anno, Akira Kurosawa Game favorit: Metal Gear Solid 1, Final Fantasy VII, Zelda – Ocarina of Time Komposer film favorit: Jerry Goldsmith

READ  Zelensky melihat kemajuan dalam negosiasi dengan Rusia