Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesehatan Global: Siklus kemiskinan akibat tuberkulosis

Kesehatan Global: Siklus kemiskinan akibat tuberkulosis

Aktivis kampanye pemberantasan tuberkulosis di Indonesia menyerukan lebih banyak upaya untuk memerangi penyakit ini.

Fotografi: Imago/Zuma/Donal Hasni

Komunitas global telah menetapkan misinya untuk menghilangkan TBC pada tahun 2035. Namun kenyataannya berbeda: 7,5 juta pasien baru didiagnosis di seluruh dunia pada tahun lalu, menurut “Laporan Global tentang TBC 2023,” yang disampaikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. pada hari Selasa di Jenewa. Ini merupakan angka tertinggi sejak Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memulai surveilans TB global pada tahun 1995. Laporan saat ini, yang menganalisis data dari 192 negara dan wilayah, memperkirakan jumlah kematian pada tahun 2022 sebesar 1,3 juta. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, tuberkulosis masih menjadi penyebab kematian paling umum bagi penderita AIDS.

TBC disebabkan oleh bakteri. Patogen sebagian besar menyerang paru-paru, namun bisa juga menginfeksi organ lain. Penyakit ini dapat didiagnosis dan diobati dan dalam banyak kasus penyakit ini tidak menyebar atau tidak menyebar dengan segera. Namun, “TB terbuka” telah menjadi penyakit menular yang menyebabkan jumlah kematian tertinggi di dunia selama beberapa dekade, bahkan sebelum penyakit malaria dan AIDS, dan hanya terhenti sementara pada tahun-tahun COVID-19.

nd.Kompakt – buletin harian kami

Buletin harian kami Kedua. Terkompresi Menertibkan kegilaan berita. Setiap hari Anda akan menerima ikhtisar cerita paling menarik dari dunia Dewan Redaksi. Dapatkan langganan gratis Anda di sini.

Pandemi Corona juga membawa dampak buruk bagi perjuangan melawan tuberkulosis, setelah dua dekade mengalami penurunan angka infeksi dan kematian. “Gangguan dalam pengobatan dan layanan kesehatan selama tahun-tahun epidemi mungkin telah menyebabkan hampir setengah juta kematian tambahan akibat TBC,” kata penulis laporan WHO. Fakta bahwa banyak infeksi tidak terdiagnosis dan diobati selama periode Corona menyebabkan “penumpukan penyakit yang signifikan.”

READ  Bagaimana perwakilan negara di seluruh dunia dengan gembira mentransfer kedaulatan kita ke WHO

Akibatnya, tahun-tahun penting dalam perjuangan melawan tuberkulosis hilang. Diluncurkan pada tahun 2015, Strategi Akhiri TBC bertujuan untuk mengurangi tingkat infeksi di negara-negara yang terkena dampak sebesar 90 persen dan jumlah kematian sebesar 95 persen pada tahun 2035. Strategi ini juga mencakup target perantara pada jalur ini. Jika target-target ini tidak tercapai pada tahun 2022, keadaan akan menjadi sangat buruk pada tahun 2025: menurut laporan WHO, sejauh ini hanya terjadi penurunan angka kematian sebesar 19 persen (target: 75 persen), dan tingkat infeksi hanya menurun. sebesar 8,7 persen Persen (target: 50 persen).

Terlepas dari perkembangan yang mengecewakan ini, WHO setidaknya melihat “tren yang menggembirakan dalam membalikkan dampak negatif gangguan COVID-19 terhadap layanan TBC.” Sejalan dengan itu, perluasan kemampuan diagnostik dan terapeutik meningkat secara signifikan di seluruh dunia pada tahun 2022, terutama di negara-negara seperti India, Indonesia, dan Filipina. Tingginya jumlah kasus yang tercatat secara resmi juga menunjukkan hal ini. Jika TBC terdeteksi dan didiagnosis sejak dini, pengobatannya juga bisa lebih baik.

Secara keseluruhan, WHO memperkirakan kesenjangan antara perkiraan jumlah penderita TBC dan jumlah orang yang baru terinfeksi yang dilaporkan telah menyempit dari sekitar empat juta pada tahun 2020 dan 2021 menjadi 3,1 juta saat ini. Tentu saja masih banyak sekali kasus yang belum dilaporkan. Organisasi PBB memperkirakan bahwa 10,6 juta orang di seluruh dunia didiagnosis mengidap TBC pada tahun lalu.

Yang menarik adalah “TB yang resistan terhadap berbagai obat masih menjadi krisis kesehatan masyarakat,” kata Direktur Program TB WHO Teresa Kasaeva saat memaparkan laporan tersebut. Pada tahun 2022, diperkirakan 410.000 orang terinfeksi TB-MDR, dan hanya sekitar 40 persen yang menerima pengobatan. Karena pengobatan dasar masih menggunakan antibiotik yang dikembangkan pada tahun 1940an, resistensi meningkat dan sulit diobati. Hanya ada sedikit minat terhadap inovasi dalam industri farmasi, yang juga berlaku pada vaksin: satu-satunya vaksin TBC, Bacillus Calmette-Guérin (BCG), bahkan lebih tua lagi. Obat ini memiliki banyak efek samping, terutama pada anak kecil, dan efektivitasnya sedang.

READ  Teknologi Hisense memastikan lalu lintas lancar selama Piala Dunia FIFA Qatar 2022

Beberapa kemajuan telah dicapai dalam pengembangan diagnostik, obat, dan vaksin baru untuk tuberkulosis dalam beberapa tahun terakhir. Namun, seperti yang diperingatkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, investasi ini dibatasi oleh tingkat investasi secara keseluruhan di bidang-bidang tersebut. Oleh karena itu, pengendalian TBC juga merupakan masalah keuangan: total dana sebesar US$5,8 miliar telah disediakan untuk menyediakan layanan diagnosis, pengobatan dan pencegahan TBC pada tahun 2022, namun target yang ditetapkan oleh PBB adalah US$13 miliar per tahun.

Negara-negara miskin khususnya akan bergantung pada dana tersebut untuk memperluas layanan kesehatan gratis. Akibatnya, kurangnya sumber daya keuangan berdampak pada banyak orang: menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia, sekitar 50 persen pasien TBC dan keluarga mereka baru-baru ini menghadapi “biaya yang sangat besar,” yang merupakan kombinasi dari biaya pengobatan yang tinggi dan hilangnya pendapatan yang signifikan. Hal ini berkontribusi pada “siklus kemiskinan” yang dapat diamati di banyak negara berpendapatan rendah dan menengah dengan beban TBC yang tinggi: orang yang sakit menjadi miskin, dan sebaliknya masyarakat miskin semakin berisiko tertular penyakit TBC.

Pada konferensi pers di Jenewa, Handa Enkh Amjalan, seorang penyintas TBC dari Mongolia, berbicara tentang dampaknya terhadap kehidupan sehari-hari. “Ibu saya dan saya harus membuat keputusan yang sulit,” katanya. “Entah itu untuk membayar roti untuk saya dan saudara laki-laki saya, atau pergi ke klinik TBC untuk mendapatkan rontgen guna mendiagnosis penyakit tersebut.”