Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesehatan Joe Biden menimbulkan spekulasi tentang Michelle Obama

Kesehatan Joe Biden menimbulkan spekulasi tentang Michelle Obama

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Tua, sangat pikun, dan sangat tidak populer – keraguan semakin meningkat mengenai apakah Joe Biden dapat melawan Donald Trump dalam pemilu AS. Tapi mungkin ada rencana cadangan.

WASHINGTON – Dia kini berusia 81 tahun Presiden AS Joe Biden Apakah dia benar-benar masih cukup sehat untuk menghadapi kampanye pemilu yang sulit melawan saingannya Donald Trump dan kemudian masa jabatan empat tahun berikutnya? Pertanyaan ini tidak hanya menyangkut calon pemilih, tetapi juga rekan-rekan partai Biden pemilu AS 2024 sekitar. Sebab, dugaan kesalahan presiden saat ini membuat kepercayaan terhadap dirinya terus goyah.

Beberapa hari lalu, Biden bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di sebuah acara kampanye Pendahulunya, François Mitterrand, yang meninggal hampir 30 tahun lalu, mengalami kerugian.. Dan ini bukanlah satu-satunya kesalahan aneh yang dia lakukan dalam beberapa tahun terakhir. Dia menyebut orang Ukraina sebagai orang Iran dalam pidatonya atau membaca instruksi pidato dari teleprompter selama pidatonya: “Perlu dicatat bahwa persentase perempuan yang mendaftar dan memilih secara teratur lebih tinggi dibandingkan persentase laki-laki. Akhiri kutipan. Ulangi kalimat itu.”

Kandidat pemilu AS 2024: Donald Trump sering kali mengalami ketidakseimbangan yang aneh

Lawan politiknya sudah lama menyadari bahwa Biden pasti pikun, meskipun mereka adalah kandidat mereka Donald Trump Pada usia 77 tahun, dia sedikit lebih muda dari Biden Dia juga membiarkan dirinya melakukan banyak kesalahan aneh. Dia baru-baru ini menggabungkan saingannya dari Partai Republik, Nikki Haley, dengan mantan Ketua DPR Nancy Pelosi. Di tempat lain, dia berbicara tentang bagaimana ketika dia terpilih sebagai presiden AS pada tahun 2016, dia memenangkan “pertempuran yang menurut semua orang tidak bisa dia menangkan” – khususnya melawan Barack Obama. Faktanya, Hillary Clinton adalah saingannya dalam perebutan Gedung Putih.

READ  Afghanistan: Menteri Luar Negeri China berbicara dengan Taliban

Berbeda dengan Biden, kesalahan seperti itu tampaknya tidak merugikan Trump. Di era post-truth, para pengikutnya mengabaikan kesalahan orang-orang yang mereka pilih sendiri.”Orang jenius sangat stabil“, sambil segera menyatakan kelemahan lawannya yang mempertanyakan kemampuannya untuk memegang jabatan. Pandangan yang sepenuhnya asimetris ini mungkin tampak tidak masuk akal, tetapi berdampak. Jauh lebih banyak orang Amerika yang memandang Biden “terlalu tua” untuk Dia memiliki masa jabatan kedua dibandingkan dengan Trump.

Akankah Michelle Obama mencalonkan diri melawan Donald Trump, bukan Joe Biden? (Arsip foto dari upacara peringatan 11 September) © dpa/Shawn Thew

Dalam situasi seperti ini, mantan Ibu Negara Michelle Obama kini memicu spekulasi yang diam-diam telah beredar di Washington selama berbulan-bulan. Berbicara tentang pemilu, Obama berkata di acara “On Purpose” Jay Shetty: “Saya sangat takut dengan apa yang bisa terjadi. […] Kita tidak bisa menganggap remeh demokrasi ini. Dan terkadang saya khawatir kita melakukannya. […] Hal-hal inilah yang membuat saya tidak bisa tidur.” Politisi Demokrat ini menyinggung pernyataan Trump, yang menyatakan bahwa jika terpilih kembali, ia akan bertindak seperti seorang diktator terhadap lawan-lawannya selama sehari.

Apakah Obama sudah mengumumkan pencalonannya pada pemilu AS 2024?

Obama mengatakan mencegah upaya seperti itu adalah hal yang penting. Namun dalam semua jajak pendapat, Donald Trump saat ini jelas unggul atas Joe Biden. Hanya hukuman pidana terhadap Trump yang dapat membalikkan keadaan, menurut pakar kampanye. Namun apakah Trump benar-benar harus menerima pukulan hukum yang serius sebelum pemilu tanggal 5 November, saat ini masih belum pasti. Jadi pertanyaannya adalah apakah Partai Demokrat bersedia mengerahkan segalanya untuk mendukung hal ini.

Pada awal musim gugur tahun 2023, terdapat spekulasi mengenai skenario alternatif di mana Michelle Obama, bukan Joe Biden, yang akan mencalonkan diri melawan Donald Trump. Spekulasi ini kini mendapat dukungan ganda: di satu sisi, rencana pencalonannya dijelaskan dalam pernyataan audio Obama, dan di sisi lain, ia dikatakan sudah mempertimbangkan gagasan mencalonkan diri sebagai presiden pada 2022, seperti yang terjadi. baru diumumkan beberapa hari yang lalu. Cindy Adams, salah satu koresponden komunitas paling terkemuka di Amerika Serikat, mengungkapkan dalam Pos New YorkMichelle Obama bertemu dengan beberapa eksekutif hedge fund terkemuka di New York pada musim panas 2022 dan dikatakan telah mengumumkan: “Saya mencalonkan diri dan meminta dukungan Anda.”

READ  Tentara Rusia menembaki bendera Ukraina

Apakah pergantian kandidat yang menakjubkan direncanakan tanpa pemilihan pendahuluan?

Hal ini merupakan perubahan 180 derajat dari doktrin Obama yang sering diulang-ulang bahwa ia tidak memiliki ambisi politik. Dia bahkan menyatakan pada tahun 2018 bahwa dia “tidak memiliki minat yang sama terhadap politik” seperti suaminya. Namun hal itu sudah lama terjadi, dan prospek masa jabatan Trump yang kedua mungkin telah mendorong pemikiran ulang. Kini media Amerika yang liberal dan konservatif berspekulasi Tentang pergantian kandidat yang menakjubkan di kalangan Demokrat. Entah diiklankan sebagai skenario harapan atau konspirasi.

Oleh karena itu, Joe Biden kemungkinan besar akan mengumumkan pada Mei mendatang bahwa ia tidak akan mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua karena alasan kesehatan. Pada titik ini, pemilihan pendahuluan sudah lama berakhir dan Trump kemungkinan akan menjadi pesaing resmi sejak Super Tuesday, paling lambat tanggal 5 Maret 2024. Pada bulan Agustus, Partai Demokrat kemudian mencalonkan Michelle Obama sebagai calon pengganti pada konvensi partai pencalonan mereka dan memilih calon presidennya dengan telak, tanpa perang internal partai sebelum pemilu seperti biasanya.

Dalam debat yang disiarkan televisi pada bulan September dan Oktober, Michelle Obama, yang populer, relatif muda, dan ahli dalam berpidato, akan bersaing dengan Donald Trump – sebuah skenario di mana banyak anggota Partai Demokrat jelas-jelas mengharapkan partainya untuk menang, dibandingkan dengan apa yang tampaknya menjadi kemenangan. kasus.Biden. Namun, masih belum jelas siapa yang akan mencalonkan diri bersama Obama sebagai wakil presiden. Wakil Presiden Biden Kamala Harris Dia tidak akan lagi berperan – di satu sisi, tim yang terdiri dari dua perempuan kulit hitam tidak masuk akal secara politis, dan di sisi lain, menurut jajak pendapat, Harris tidak lebih populer daripada Biden.

READ  Kanada: Seorang pembunuh menabrak Muslim dengan mobilnya - empat tewas! - berita luar negeri