Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesehatan - Prospek kuat untuk sektor kesehatan!  Strategi Bohm DAX

Kesehatan – Prospek kuat untuk sektor kesehatan! Strategi Bohm DAX

(Lars Eriksen) Krisis Corona telah menunjukkan kepada kita betapa pentingnya sektor kesehatan bagi masyarakat. Tanpa perusahaan seperti BioNTech, Pfizer atau Moderna, konsekuensi pandemi akan jauh lebih mengerikan. Tetapi tidak ada “hanya” korona atau penyakit menular lainnya, perubahan demografis saja merupakan pendorong pertumbuhan industri perawatan kesehatan.

Perekonomian terus mengalami gejolak, secara struktural juga. Pikirkan saja tren utama dalam otomatisasi dan digitalisasi di industri ini. Hampir tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti seperti apa ekonomi global dalam 10 atau 20 tahun mendatang. Tetapi satu hal yang mutlak pasti: populasi dunia tumbuh dan dengan itu kebutuhan akan obat-obatan dan produk kesehatan lainnya.

Selain itu, proporsi penduduk berusia di atas 60 tahun dalam populasi dunia meningkat secara tidak proporsional, yang tak pelak dibarengi dengan peningkatan konsumsi obat-obatan. Setiap keempat penduduk Amerika Serikat berusia di atas 60 tahun. Peluang pertumbuhan terbesar tidak lagi ditemukan di negara-negara industri lama – meskipun penjualan juga tumbuh di sana – tetapi di negara-negara industri baru dan negara-negara berkembang seperti Cina, India, Indonesia dan lain-lain.

Karena dengan meningkatnya kemakmuran, yang disebut penyakit kemakmuran atau peradaban seperti diabetes, hipertensi, penyakit kardiovaskular, dll menyebar. Pada saat yang sama, kemakmuran meningkatkan keinginan dan kesempatan untuk membelanjakan lebih banyak uang untuk obat-obatan dan perawatan medis.

Para pemain besar di industri mendominasi

Dalam industri kesehatan (“Perawatan Kesehatan”) ada tren menuju skala. Pasar farmasi khususnya padat modal dan membutuhkan investasi yang tinggi, terutama dalam persetujuan obat-obatan di berbagai negara. Oleh karena itu, perusahaan internasional besar di sektor farmasi dan kesehatan, di atas segalanya, yang mampu menaklukkan pasar baru dan memanfaatkan tren ini. Meskipun usaha kecil memiliki peluang juga, mereka sering ditelan oleh perusahaan besar.

READ  Lebih dari 50 tewas dalam kebakaran pabrik di Bangladesh

Perusahaan-perusahaan terpenting dalam industri dari negara-negara industri lama dirangkum dalam MSCI Global Healthcare Index. Perusahaan perawatan kesehatan dari pasar negara berkembang tidak termasuk. Farmasi menyumbang pangsa terbesar dengan 41%, diikuti oleh teknologi medis (16%) dan bioteknologi (13%).

Meskipun saham di sektor perawatan kesehatan kurang terkonsentrasi dibandingkan, katakanlah, perusahaan teknologi dan internet, kinerjanya lebih dari mengesankan. ETF memiliki kinerja yang lebih baik di MSCI World Health Care Index (termasuk pendapatan) daripada MSCI World ETF selama lima tahun terakhir.

Kinerja yang lebih baik terutama terlihat dalam beberapa minggu terakhir, karena saham dengan arus kas tinggi dan pembayaran dividen yang baik berada di atas rata-rata dalam permintaan, dan dapat ditemukan di sektor medis. Di sisi lain, saham biotek turun tajam karena industri menjadi lebih rentan terhadap suku bunga yang lebih tinggi karena leverage yang lebih besar dan risiko yang lebih tinggi.

Kekuatan dan kelemahan Indeks Kesehatan Global MSCI

Saham AS mendominasi MSCI Global Healthcare Index, yang menyumbang 69% dari bobot, termasuk United Health Group dan Johnson & Johnson kelas berat. Hanya raksasa farmasi Roche dari Swiss dan AstraZeneca dari Inggris Raya yang bisa masuk ke batalion Sepuluh Besar. Karena pangsa AS yang tinggi, seseorang tidak dapat berbicara tentang “indikator global”.

Jika Anda tidak menyukai saham kelas berat AS, maka Anda harus mengandalkan MSCI Europe Health Care Index. Namun, ini memiliki satu kelemahan utama: pembentukan blok. 10 teratas menempatkan lebih dari 80% bobot dalam indeks industri perawatan kesehatan Eropa, dengan raksasa farmasi Swiss Novartis dan Roche menyumbang hampir 30%.

Ada beberapa ETF MSCI Global Healthcare Index, termasuk Xtrackers MSCI World Health Care ETF (ISIN: IE00BM67HK77 | WKN: A113FD). ETF sebanding dalam hal rasio biaya. Keputusan distribusi ETF atau keputusan reinvestasi dividen, seperti Xtrackers, cukup tepat di sini, karena apotek besar memiliki hasil dividen yang tinggi.

READ  Apa yang dimaksud dengan larangan energi dari perspektif ekonomi?

Kebetulan, ada juga beberapa ETF yang fokus pada beberapa bidang inovatif industri perawatan kesehatan. Fokusnya biasanya pada bidang-bidang sektor yang sangat inovatif dan tumbuh tinggi. Namun, menurut saya, ETF ini tidak cocok untuk investasi luas di sektor kesehatan.


deduktif

Mengandalkan perusahaan obat besar? Ini akan tampak membosankan bagi banyak orang. Faktanya, meskipun pasar perawatan kesehatan tumbuh secara tidak proporsional, investasi ini dapat diklasifikasikan sebagai konservatif. Karena perusahaan-perusahaan besar di industri ini sering menjadi salah satu pembayar dividen yang antusias.

Namun, Indeks Kesehatan Global MSCI telah berkinerja lebih baik atau setidaknya sama baiknya dengan Indeks Kesehatan Global MSCI dalam beberapa tahun terakhir. Prospek untuk kinerja yang lebih baik tidak buruk selama beberapa bulan dan tahun ke depan, karena permintaan untuk saham defensif di perusahaan besar yang bermodal besar kemungkinan akan di atas rata-rata.