Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesehatan – Sedikit peningkatan jumlah kasus tuberkulosis di Jerman – Kesehatan

Kesehatan – Sedikit peningkatan jumlah kasus tuberkulosis di Jerman – Kesehatan

Berlin (dpa) – Setelah bertahun-tahun terjadi penurunan kasus tuberkulosis yang dilaporkan di Jerman, jumlah kasus kembali meningkat sedikit pada tahun lalu dari tingkat yang rendah. Sekitar 4.480 kasus akan tercatat pada tahun 2023, Robert Koch Institute mengumumkan pada kesempatan Hari TBC Sedunia pada tanggal 24 Maret.

Tahun sebelumnya terdapat sekitar 4.080 kasus, dan pada tahun 2021 sekitar 3.930. “Latar belakang perkembangan terakhir ini adalah migrasi orang yang mencari perlindungan ke Ukraina,” katanya. Tuberkulosis lebih umum terjadi di negara ini. Menurut RKI, tiga perempat orang yang didiagnosis TBC di negara ini lahir di luar Jerman.

Tahun lalu, menurut perkiraan WHO, 10,6 juta orang di seluruh dunia terinfeksi tuberkulosis, dan 1,3 juta orang meninggal karenanya. Menurut RKI, negara-negara Asia Tenggara, seperti Filipina, india dan India, serta negara-negara Afrika bagian selatan, seperti Lesotho dan Zimbabwe, merupakan negara yang paling terkena dampaknya. Di Eropa, fokusnya adalah pada Eropa Timur.

Tuberkulosis seringkali dapat diobati dengan obat-obatan

Tuberkulosis ditularkan melalui sistem pernafasan melalui aerosol yang mengandung bakteri, dan pada sebagian besar kasus dapat diobati dengan obat-obatan. Jika terdapat infeksi yang mendasarinya, penyakit ini dapat dicegah. Infeksi laten terjadi ketika Anda terinfeksi bakteri TBC namun tidak menjadi sakit. Perawatan berlangsung setidaknya enam bulan.

Menurut RKI Institute, mayoritas dari mereka yang terinfeksi (70 persen) menderita tuberkulosis paru. Infeksi ini memanifestasikan dirinya sebagai batuk yang mungkin berdarah dalam kasus yang jarang terjadi. Terkadang nyeri dada dan sesak napas terjadi. “Jika batuk berlanjut dalam jangka waktu lama, tuberkulosis juga harus diperhatikan dan diselidiki lebih lanjut dengan pemeriksaan rontgen paru-paru sesuai rekomendasi saat ini,” rekomendasi Presiden RKI Lars Schade.

READ  Kanker Usus Besar - Susanna sakit parah, tetapi dia berjuang untuk dirinya sendiri dan orang lain

Beberapa orang sangat berisiko

Menurut RKI, orang-orang yang pernah melakukan kontak dekat dan jangka panjang dengan penderita TBC paru menular, serta orang-orang yang pernah menderita penyakit TBC sebelumnya dan tidak diobati secara memadai, merupakan kelompok yang paling berisiko. “HIV, merokok, penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan terlarang, malnutrisi, diabetes, dan kondisi hidup seperti tuna wisma, pernah dipenjara sebelumnya, dan kemiskinan juga merupakan faktor risiko.”

Sebelum pandemi, menurut para ahli, terdapat banyak perkembangan positif untuk mengakhiri epidemi tuberkulosis global pada tahun 2035 sesuai dengan strategi Organisasi Kesehatan Dunia. “Kemudian pandemi COVID-19 menyebabkan kemunduran yang menyakitkan di banyak negara, sehingga pemulihan akan sulit dilakukan.”

© dpa-infocom, dpa:240319-99-386685/2