Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesehatan: Vaksinasi rutin anak-anak telah menurun tajam di seluruh dunia – Wikipedia

Seorang dokter anak memberi anak itu dosis booster vaksin DTP gabungan. Foto: Fabian Sommer/dpa


Tahun lalu, 25 juta anak di seluruh dunia melewatkan setidaknya satu dari tiga vaksinasi DTP. Alasannya: pandemi Corona dan meningkatnya misinformasi tentang vaksinasi.

Karena pandemi Corona dan masalah di daerah konflik, vaksinasi rutin untuk anak-anak telah menurun lebih dari kapan pun dalam 30 tahun terakhir.

Pada tahun 2021, 25 juta anak bisa saja melewatkan setidaknya satu dari tiga vaksinasi DTP, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) di Jenewa. DTP adalah vaksin kombinasi terhadap difteri, tetanus dan pertusis (pertusis). “Konsekuensinya diukur dalam kehidupan manusia,” kata Katherine Russell, kepala UNICEF, memperingatkan.

Pada tahun 2020, 23 juta anak akan melewatkan setidaknya satu dari tiga tanggal vaksinasi, pada tahun 2019 – sebelum pandemi – hanya ada 19 juta. Secara keseluruhan, proporsi anak-anak yang menerima ketiga vaksinasi turun dari 86 menjadi 81% antara 2019 dan 2021.

Selain pandemi Corona, di mana staf telah ditarik dari program vaksinasi rutin di beberapa negara, dan masalah menjangkau anak-anak di daerah konflik, organisasi juga mengutip meningkatnya informasi yang salah tentang vaksinasi sebagai alasan.

Sebagian besar anak yang melewatkan vaksinasi DTP tinggal di India, Nigeria, Indonesia, Ethiopia dan Filipina, menurut UNICEF dan Organisasi Kesehatan Dunia. Di sisi lain, Uganda dan Pakistan berhasil mencapai tingkat vaksinasi yang tinggi lagi tahun lalu.



Hak Cipta 2022, dpa (www.dpa.de). Seluruh hak cipta

READ  Sebuah sinar melesat tinggi di Frankfurt