Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Keseimbangan Pahit: Apa yang tersisa setelah dokumen 100 hari

100 hari penuh dengan perdebatan sengit terletak di belakang Dokumen Lima Belas – Pameran Seni Dunia di Kassel, dibayangi oleh tuduhan anti-Semitisme, berakhir Minggu. “Pesona khusus dari setiap dokumen, yang sekali lagi musim panas ini membawa bakat khusus dan getaran internasional ke kota kami, sayangnya tampak kali ini,” kata Christian Gesell, walikota kota utara Hesse. Akhirnya dirilis. Karya seni individu melukai perasaan karena kurangnya kategorisasi, menghalangi dialog dan garis keras front.

Giselle yang juga ketua dewan pengawas Documenta gGmbH jelas mengkritik koordinator kolektif Indonesia Ruangrupa. Sebagai direktur artistik dari dokumen kelima belas, dia harus dituduh tidak memenuhi tanggung jawab koordinasinya dalam debat ini dan menghindar dari dialog terbuka dengan para kritikus. Selain itu, kurator menampik kemungkinan mengontekstualisasikan karya-karya kontroversial secara ringan. “Ini membuatku kecewa.”

15 hingga 20 persen lebih sedikit pengunjung

Documenta 15 kembali menarik banyak pengunjung tahun ini – meskipun kurang dari pameran edisi ke-14 tahun 2017. Saat itu, sekitar 891.500 orang datang ke Kassel, dan 339.000 orang lainnya ke lokasi kedua di Athena. Menurut direktur pelaksana sementara documenta lima belas, Alexander Farrenholtz, angka untuk 2022 kemungkinan akan sekitar 15 hingga 20 persen lebih rendah dari hasil Kassel saat itu. Oleh karena itu, antara 710.000 dan 760.000 pengunjung pasti telah mengunjungi pameran seni internasional yang kontroversial. Angka akhir diharapkan pada hari Senin.

Setelah Ruangrupa dan beberapa seniman undangan dituding menjadi bagian dari gerakan BDS anti-Israel sejak awal tahun, spanduk bermotif anti-Yahudi ditemukan tak lama setelah pembukaan Documenta ke-15. Dalam minggu-minggu berikutnya, lebih banyak karya muncul, memicu kritik keras dan seruan agar pertunjukan itu ditinggalkan.

READ  Serangan baru melawan Joss Whedon! Penulis Skenario Justice League ingin keluar dari pujian!

Baru-baru ini, panel ahli yang dibentuk oleh kontributor dokumen, kota Kassel dan negara bagian Hesse, memutuskan untuk tidak menayangkan sejumlah film propaganda pro-Palestina yang kontroversial, setidaknya sampai mereka ditempatkan dalam konteks yang sesuai. Ruangrupa menolak tuntutan tersebut dan menuduh dewan penasihat melakukan sensor.

Tuan Walikota: Menemukan Keseimbangan

Lord Mayor Giselle mengatakan tujuannya sekarang adalah untuk memulai debat budaya-politik dan memulai kembali pembicaraan. Penting untuk berdiskusi setinggi mata dan “menemukan keseimbangan dan keseimbangan lagi”. Dia menegaskan kembali posisinya tentang kebebasan artistik sebagai hak fundamental yang penting: “Politik tidak boleh mengganggu konten. Ini akan menjadi titik balik—dan gagasan tentang dokumen yang dikembangkan oleh Arnold Budd juga akan gagal. Ini seharusnya tidak pernah terjadi. .”

Walikota juga menekankan hubungan yang kuat antara Doc dan kota Kassel. Saya tidak akan mentolerir upaya untuk mendorong irisan di sini. Dokumen itu milik Kassel – kemarin, hari ini dan di masa depan.” Kassel juga akan menjadi tuan rumah yang baik lagi untuk Documenta 16 dari 12 Juni hingga 19 September 2027.

Komite Auschwitz Internasional menuntut pada hari Minggu bahwa dokumen tersebut harus mengembangkan konsep yang mengambil tanggung jawab seseorang secara serius dan menawarkan perspektif provokatif baru tentang realitas yang mengganggu di dunia kita. “Fakta bahwa makna anti-Semit ini telah dimungkinkan di Jerman dan di Documenta Fifteen selama lebih dari 100 hari, terlepas dari meningkatnya kritik dan peluang untuk diskusi, akan tetap menjadi kelemahan permanen dari proyek ini, yang merupakan titik balik di Jerman dan mengungkapkan banyak sesuai dengan pengumuman,” kata Christoph Huebner, wakil presiden eksekutif, menurut pengumuman tersebut. Pernyataan politik membayar di bibir saja.

READ  Analisis Permintaan dan Pertumbuhan Pasar Smart TV dengan Prakiraan Hingga 2030 - GBS News

Di Jerman, politik dan masyarakat harus membicarakan titik balik ini dan diskusi yang muncul dari Dokumen No. 15 dan menilai kembali realitas anti-Semitisme dan kebencian terhadap Israel dalam konteks internasional.