Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesempatan kedua yang layak |  Ekonomi

Kesempatan kedua yang layak | Ekonomi

Pasar smartphone menjadi hidup dua kali setahun. Kemudian model-model baru akan ditunjukkan kepada pemasok utama. Ada peningkatan dan tampilannya sedikit berbeda, tetapi itu tidak selalu berarti lompatan besar ke depan. Tentu saja Apple, Samsung, Xiaomi dan rekan ingin memanfaatkannya untuk mendongkrak bisnis mereka. Tapi berapa banyak orang yang benar-benar membutuhkan ponsel baru seharga 1.000 euro atau lebih setiap tahun? Sangat sedikit yang dapat menjawab ini dengan jelas “Ya, saya bersedia”, karena kapasitas memori sebagian besar ponsel tidak habis setelah waktu yang singkat, dan Anda dapat memperluasnya dengan kartu SD jika ada kekurangan. Salah satu masalah dengan sirkulasi ini adalah e-waste yang dihasilkan dan menipisnya sumber daya baterai. “Litium adalah logam paling ringan di Bumi dan merupakan bahan mentah yang tidak dapat diperbarui. Itu sering terjadi, tetapi dalam konsentrasi yang sangat rendah,” tulis Badan Perlindungan Lingkungan Global 2000. Jenis litium inilah yang dibutuhkan dalam jumlah besar untuk menyediakan daya yang dibutuhkan untuk ponsel cerdas dan laptop kita. Tidak Kejadian umum berarti akan tetap seperti itu selamanya, dan karenanya diperlukan pendekatan dan ide baru tentang cara mengeluarkan perangkat elektronik dari tempat pembuangannya. Penggunaan sekunder masuk akal di sini, karena dengan sedikit pengerjaan ulang, ponsel dapat dengan mudah dibawa kembali ke level ‘hampir baru'”.

siklus hidup listrik

Ekonomi sirkular yang diperluas juga akan diperlukan untuk mencapai beberapa Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Austria melingkar dengan hanya 9,1 persen pada tahun 2021, menurut laporan kesenjangan melingkar. Yang berarti masih ada banyak sirkulasi udara bebas di bagian atas untuk diisi. Bahan daur ulang dapat membantu usaha kecil maupun usaha besar, karena mengimpor bahan mentah bisa sangat mahal. Menjaga bahan tetap digunakan selama kualitas tidak terpengaruh dan menggunakan kembali produk: seperti inilah masa depan yang seharusnya. Sebuah perusahaan Austria menetapkan dengan tepat persyaratan ini sebagai model bisnisnya. Startup Refurbed didirikan di Wina pada 2017 oleh Peter Windshofer, Kylian Kaminsky, dan Jürgen Riedel. Selain smartphone, tablet, dan laptop, perusahaan juga menjual kamera, televisi, dan perlengkapan audio. Semua produk sudah digunakan dan pemilik kedua ditemukan setelah pembaruan. “Semuanya dimulai ketika saya membeli ponsel di platform Austria untuk bekas, yang sayangnya cepat rusak. Itulah sebabnya saya mulai mencari alternatif untuk konsumsi,” kata Peter Windischhofer dalam sebuah wawancara dengan Die wirtschaft. Selama penelitiannya, Windischhofer menemukan produk rekondisi di AS. Dengan kata lain, produk yang sudah digunakan, tetapi diperbaharui sepenuhnya dan kemudian menemukan jalan mereka kembali ke konsumen. “Itulah awal dari idenya,” kata Wendishofer. Ketiga mahasiswa tersebut sejak awal sangat antusias dengan ekonomi sirkular. Tujuan dari startup baru ini adalah untuk menjaga dampak terhadap alam tetap rendah dan mengubah budaya konsumen dalam jangka panjang. Ini bergeser dari konsumsi energi ke emisi karbon dioksida ke konsumsi air. Dengan produk fesyen di situs kami, yang baru saja ditambahkan, kami menunjukkan efek ini dengan angka untuk setiap produk,” kata Windischhofer.

READ  Perusahaan dalam percakapan: CDM Smith di Bickenbach

Dari yang lama ke yang baru

Di beranda yang diperbarui, Anda dapat membaca bahwa perangkat yang ditawarkan adalah alternatif yang lebih baik untuk produk baru dan bekas. Tapi bagaimana produk yang sudah digunakan bisa lebih baik dari produk baru dari pabrik? “Di sisi lain, produk kami adalah refurbished, yaitu diperbaiki sepenuhnya oleh para profesional, sehingga secara teknis ‘baru’. Untuk itu, pelanggan kami juga mendapatkan garansi minimal satu tahun dan dapat menguji perangkat selama 30 hari di cara yang nyaman – mirip dengan membeli produk segar,” kata Windischhofer. Di sisi lain, produk rekondisi juga memiliki keunggulan yaitu memiliki keseimbangan lingkungan yang jauh lebih baik daripada produk baru. Pembaruan menjanjikan tidak hanya bahwa peralatan yang dibeli dari mereka akan lebih murah hingga 40 persen daripada saat pertama kali digunakan, tetapi produk yang diperbarui juga akan menghemat 70 persen emisi CO2 dibandingkan dengan peralatan baru. Untuk mencapai pengurangan 100 persen dalam emisi, renovator bekerja sama dengan LSM Eden Reforestation Projects of California. Sebuah pohon baru ditanam untuk setiap produk yang dibeli. “Proyek reboisasi Aden di Afrika, Indonesia, Haiti, Amerika Tengah dan Brasil, misalnya, memastikan bahwa pertanian dan reboisasi di daerah yang terancam punah juga menyediakan lapangan kerja bagi masyarakat dan bahwa semua tindakan dikoordinasikan dengan pemukiman dan komunitas lokal sehingga, selain dampak lingkungan yang positif, Ini mencapai dampak sosial yang nyata,” kata Windischhofer. Perusahaan juga bekerja sama dengan Jane Goodall Institute di Wina, yang meneliti primata dan menghutankan kembali hutan di beberapa negara Afrika. “Setiap pohon yang kami tanam tidak hanya merupakan investasi untuk menyelamatkan iklim, tetapi juga menyelamatkan spesies hewan yang terancam punah,” kata Windischhofer. Berdasarkan hasil renovasi, kini sudah ada 1,2 juta pohon yang telah ditanam kembali sebagai hasil penjualan.

READ  Pertumbuhan dan Iklim: Tidak ada kekurangan pengetahuan