Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesepakatan rahasia dengan Taliban: korps elit Prancis mengawal Afghanistan

Kesepakatan rahasia dengan Taliban
Pasukan elit Prancis mengawal Afghanistan

Bagi banyak pekerja bantuan NATO Afghanistan, jalan menuju bandara Kabul adalah bagian paling berbahaya dari perjalanan mereka. Prancis menggunakan tentara elitnya untuk menyelundupkan orang dengan aman melalui pos pemeriksaan Taliban. Tapi ini juga petualangan, ungkap kepala unit khusus.

Sementara tentara Jerman dari Komando Pasukan Khusus (KSK) Bundeswehr saat ini hanya membantu mengevakuasi staf lokal di bandara Kabul, tentara elit Prancis juga menjelajah ke kota. Unit Polisi Khusus Unit RAID (Search, Assist, Intervene and Reject) membawa staf kedutaan dan mengancam warga Afghanistan dari Kedutaan Prancis ke area aman Bandara Kabul agar tidak dapat dicegat di pos pemeriksaan Taliban.

Kepala unit elit Prancis, Jean-Baptiste Dollon, menjelaskan Rabu malam Stasiun radio RTL Tentang operasi terakhir yang berhasil dari serangan itu: “Itu adalah misi berbahaya di lingkungan yang sangat bermusuhan dan tidak aman,” katanya. International mengatakan kepada penyiar bahwa hanya 11 dari “anak-anaknya” yang menemani lebih dari 200 orang “untuk jarak lima kilometer, yang bagi kami tampaknya terlalu panjang.” Mereka mengikuti konvoi dari markas RAID dan terus menyilangkan jari. Dia mengatakan personel penyerang biasanya mengamankan gedung kedutaan dengan tentara lain, tetapi mereka harus menjadwal ulang dalam waktu singkat setelah jatuhnya Kabul.

Komandan RAID mengatakan bahwa perjalanan yang aman dengan kendaraan lapis baja dan bus sebelumnya telah disepakati dalam negosiasi rahasia dengan Taliban. “Itu tidak akan berhasil tanpa kesepakatan dengan Taliban,” kata Dollon. Pembicaraan diadakan di dua tingkat: duta besar melakukan pembicaraan di tingkat tertinggi di Taliban. Unit elit juga harus bernegosiasi dengan perwakilan Taliban, yang bertanggung jawab atas lokasi tersebut dan mampu menjanjikan mereka keselamatan di jalan.

Prancis menerbangkan lebih dari 200 orang dari Kabul pada Rabu malam. Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan para pengungsi “terancam” dan “pantas bahwa Prancis memberi mereka suaka”. “Kami berhutang budi kepada Anda,” cuit Presiden Prancis Emmanuel Macron saat menyapa orang-orang di bandara Roissy Charles de Gaulle dekat Paris. Seseorang yang tiba mengatakan dia “sangat senang” bahwa dia dan keluarganya dapat meninggalkan negara itu “setidaknya untuk menghindari kekejaman Taliban”.

READ  Jill Biden menghiasi sampul majalah Vogue baru