Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesepakatan Rupee dan rubel: India ingin mengintensifkan perdagangan dengan Rusia

Kesepakatan Rupee dan rubel: India ingin mengintensifkan perdagangan dengan Rusia

Transaksi dalam rupee dan rubel
India ingin meningkatkan perdagangan dengan Rusia

India tidak mengikuti sanksi dari Barat. Sebaliknya, negara tersebut mengumumkan bahwa mereka akan semakin banyak membeli barang dari Rusia. Menteri Luar Negeri Rusia senang. Selama kunjungannya ke New Delhi, Lavrov menekankan persahabatan antara kedua negara.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov jelas puas setelah kunjungannya ke India. “Kami berteman,” katanya saat tampil dengan sesama penyanyi Subrahmanyam Jaishankar di New Delhi. Kemudian dia menambahkan, “Kami siap memasok komoditas apa pun yang ingin dibeli India.” Setelah kunjungannya ke China, Lavrov mengunjungi India minggu ini, negara yang sudah menjadi salah satu pembeli terbesar bahan baku Rusia. Mengingat pengumuman Uni Eropa yang akan menyetorkan pasokan batu bara, minyak dan gas dari Rusia sesegera mungkin, Moskow saat ini secara khusus mencari alternatif di Asia. Selain India, Indonesia, negara yang tergabung dalam Kelompok Dua Puluh, telah menyatakan minatnya untuk membeli minyak Rusia.

India – setelah Cina negara terpadat di Bumi – sangat penting bagi Rusia. Demokrasi terbesar di dunia itu belum bergabung dengan sanksi Barat atas invasi Rusia ke Ukraina, tetapi mengikuti jalur yang sebagian besar netral. Sementara New Delhi menyerukan gencatan senjata segera di Ukraina, ia menolak untuk secara eksplisit mengutuk tindakan Moskow. Negara itu abstain dari pemungutan suara pada beberapa resolusi PBB tentang perang.

Jadi Presiden AS Joe Biden mengkritik trek India sebagai “goyah”. Karena pada saat yang sama negara yang disebut “Kuartet” dengan Amerika Serikat, Jepang dan Australia karena kekhawatiran China. Tapi sebanyak mereka ingin bekerja dengan Amerika Serikat melawan Cina, pemerintah India tidak tertarik pada konflik di Eropa yang jauh. Sekarang, banyak orang Eropa dan Amerika kecewa, ada indikasi bahwa India bisa menjadi salah satu penerima manfaat dari konflik Barat dengan Rusia, sehingga mendukung pemerintah di Moskow.

Sejauh ini, Rusia adalah pemasok utama pasokan pertahanan ke India, tetapi perdagangan tahunan gabungan antara kedua negara masih kecil. Ini hanya rata-rata sekitar $9 miliar selama beberapa tahun terakhir, sebagian besar pupuk dan beberapa minyak. Sebagai perbandingan, perdagangan bilateral antara India dan China lebih dari $100 miliar per tahun. Tetapi mengingat diskon tajam untuk minyak mentah Rusia sejak serangan ke Ukraina, India kini telah membeli setidaknya 13 juta barel, dibandingkan dengan sekitar 16 juta barel yang diimpor dari Rusia sepanjang tahun lalu.

“Kepentingan nasional didahulukan”

Pemerintah New Delhi menolak kritik dari Barat. “Saya akan mengutamakan kepentingan nasional negara saya, dan saya akan mengutamakan keamanan energi,” kata Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman kepada CNBC-TV18, merujuk pada minyak murah Rusia. “Mengapa saya tidak membelinya? Saya membutuhkannya untuk orang-orang saya.” Menteri baja India mengatakan pada hari Minggu bahwa India juga mempertimbangkan untuk menggandakan impor kokas Rusia untuk industri baja. India juga baru-baru ini menandatangani kesepakatan untuk membeli 45.000 ton minyak bunga matahari Rusia untuk April – menggantikan pasokan yang gagal dari Ukraina. “India akan mengimpor lebih banyak barang dari Rusia secara umum, terutama jika ada lawan,” kata seorang pejabat senior pemerintah India.

Dengan demikian, negara tersebut dapat menyediakan mata uang asing yang sangat dibutuhkan Rusia dan menjadi contoh bagi Presiden Rusia Vladimir Putin tentang mengapa ia harus berasumsi bahwa ia dapat menahan sanksi Barat. India juga menghindari sanksi keuangan terhadap Rusia, yang termasuk mengecualikan sejumlah bank Rusia dari sistem penyelesaian ekspres. Pemerintah New Delhi sekarang mencoba untuk membuat sistem perdagangan rupee-rubel. Ini dapat memajukan proses pemisahan negara-negara terpadat di dunia dari transaksi euro dan dolar.

Lavrov setuju: “Sangat jelas bahwa semakin banyak transaksi dilakukan melalui sistem ini dalam mata uang nasional, melewati dolar, euro, dan mata uang lainnya,” katanya. Kedua negara dapat menggunakan mekanisme rubel-rubel untuk memperdagangkan minyak, peralatan militer, dan barang-barang lainnya.

Sumber: ntv.de, Aftab Ahmed dan Krishna N. Das, rts

READ  Menyoroti Prospek Pasar Peralatan Distribusi Minuman Komersial Dan Pertumbuhan Hingga 2030 - GBS News