Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesimpulan Berlinale 2022: lebih sedikit lebih banyak? (nd-aktuell.de)

Beruang Emas untuk Film Terbaik pergi ke “Alcarràs” karya Carla Simon, yang berkisah tentang keluarga Catalan yang menjalankan pertanian persik.

Foto: LluisTudela

Berlinale ke-72 tidak diragukan lagi berada di ujung tanduk. Tahun lalu, hanya ada satu Alibi Berlin, yang ditunda dari musim dingin ke musim panas, dengan beberapa film di bioskop terbuka. Jika itu terjadi lagi, itu akan menjadi akhir dari festival film yang memperjuangkan statusnya sebagai A-Fest – seperti halnya pembatalan Pameran Buku Leipzig tiga kali berturut-turut sekarang mengancam keberadaan Leipzig sebagai tempat pameran dagang. .

Dalam hal ini, kita harus berterima kasih kepada Sekretaris Negara untuk Kebudayaan, Claudia Roth, dan Walikota yang berkuasa, Franziska Givi, atas desakan mereka untuk menghadapi acara secara langsung, sementara Corona, terutama di Berlin, terus mencapai ketinggian baru. Gosip jahat mengklaim bahwa mereka melakukannya terutama untuk tampil di karpet merah di depan kamera – tetapi tidak apa-apa, itu adalah hal yang berani untuk membuat tanda ini untuk seni langsung, terutama selama masa-masa sulit.

Meski jurnalis film menghadapi peraturan kebersihan, seolah-olah itu bukan festival tetapi unit perawatan intensif. Beberapa telah meninggalkan sepenuhnya dan membebaskan diri dari tes korona harian (meskipun vaksinasi tiga kali lipat), yang telah diminta dengan pembenaran yang agak diskriminatif bahwa jurnalis diketahui berkeliaran di mana-mana dan bertemu jauh lebih banyak orang daripada pengunjung biasa, yang tidak diminta. untuk mendapatkan lebih banyak pengujian Jika mereka memiliki status vaksinasi yang sama.

Tapi kesalahan: di Berlinale ini Anda tidak berkeliaran dengan cara ini, ruang untuk bergerak sangat terbatas; Sebagai orang yang disetujui, Anda harus memesan tempat tetap Anda secara online untuk setiap film sebelumnya, dan bahkan satu untuk konferensi pers berikutnya. Sedikit usaha dan organisasi. Terutama karena siaran pers tersebar di setengah lusin bioskop kecil, yang pada waktu itu hampir tidak terisi setengahnya – seperti Internet di depan komputer di rumah.

READ  Chloe Chow berbicara tentang pembuatan film kompleks Marvel's Eternals selama pandemi

Pengurangan kompetisi yang tiba-tiba dari sepuluh hari menjadi enam hari memberi Berlinale semacam salinan darurat. Hal utama adalah bahwa semuanya terjadi dengan cepat dengan satu atau lain cara? Namun, itu akan tetap terbuka untuk masyarakat umum selama empat hari lagi untuk melihat retrospektif.

Setidaknya Anda bisa menonton beberapa film yang membahas cara kita hidup bersama di dunia ini secara halus – seringkali tidak damai. Dihadapkan pada pencarian keuntungan, kebohongan yang disengaja, pembuatan perang dan pengucilan yang lemah, kita terus-menerus hidup dalam situasi krisis. Beberapa merasakannya lebih dari yang lain.

Hal yang baik tentang kompetisi Berlinale ini adalah bahwa juri internasional tidak terkesan dengan penolakan sebagian besar pers Jerman atas “Spring of Kornaz” karya Andreas Driessen melawan George W. Bush, yang menghadiahkan film tersebut dua hadiah sekaligus. Presenter lama dengan skenario besar, Lila Stiller membawa pulang Beruang Perak untuk Skenario Terbaik dan Meltem Kaptan Beruang Perak untuk Akting Terbaik – beruang yang tidak lagi diberikan secara terpisah untuk wanita dan pria, untuk alasan apa pun.

Tapi orang bisa bahagia untuk Meltem Kaptan – sangat berdaulat, penuh kekuatan yang terbukti, dia memerankan ibu Bremen keturunan Turki, yang benar-benar pergi ke ujung dunia untuk menuntut keadilan bagi putranya, Murat Kurnaz, yang ditahan di Guantanamo. Meltem Kaptan, yang sejauh ini hanya terlihat dalam format komedi di televisi, melompat ke depan dalam peran utama pertamanya di bioskop. Di atas segalanya, karena ada sesuatu yang menghibur dan ramah tentang kepercayaan dirinya. Dia mengucapkan terima kasih kepada sutradara Andreas Driessen secara spontan seperti ini: “Anda adalah pemandu wisata terbaik yang bisa dibayangkan!”

READ  Kantor delegasi Indonesia Techking menerima pesanan terbesar, menandai keberhasilan dalam strategi lokalisasi

Penghargaan Beruang Perak untuk Aktor Pendukung Terbaik sekarang diberikan, dan itu juga diberikan kepada aktris Laura Basuki. Dalam “Nana”, sebuah film elegiac dari Indonesia oleh Camila Andini, seorang wanita muda memutuskan hubungan yang biasa antara dua karakter utama: kekasih baru pria itu. Tapi Nana (juga sangat kuat: Salma Saida), yang kehilangan keluarganya selama kerusuhan kekerasan dan hanya berterima kasih kepada suaminya yang kaya karena merasa orang luar dalam perannya sebagai istri kepala rumah tangga, berhasil membentuk hubungan dengan kekasih ini untuk membangun di luar kompetisi sebelum dia meninggalkan suaminya. Dua wanita yang tahu bahwa mereka memiliki lebih banyak kesamaan daripada apa yang membedakan mereka.

Sebuah film spesial juga karena kekuatan ingatan yang Nana tidak bisa singkirkan – dan dia tidak ingin singkirkan. Bagi saya, “Nana” adalah film yang paling mengesankan dalam kompetisi, dengan citra percaya diri yang membawa penonton ke dalam realitas yang sangat unik, justru karena berlatar pada saat kudeta militer Jenderal Suharto, yang mendekati seperti ancaman. badai petir di kejauhan.

Kepemimpinan ganda Berlinale dari Mariette Rissenbeck dan Carlo Chatrian berperilaku tenang, hampir tidak mencolok. Seseorang dapat menemukan simpati ini pada saat kinerja diri yang mencolok. Apakah seri baru mereka, yang mereka sebut Encounters, dengan juri dan penghargaannya sendiri, adalah ide yang bagus masih bisa diperdebatkan. Kompetisi Berlinale tidak perlu bersaing dengan dirinya sendiri!

Tapi memang benar, masih ada bidang sub-kompetitif untuk genre film yang tidak terkait dengan nama keluarga, juga tidak mewakili genre, tetapi menangani masalah dengan cara yang tidak biasa. Sebuah contoh yang baik adalah “Unrueh” Cyril Choplin tentang pembuatan jam tangan industri di Swiss pada tahun 1877. Di sana, anarkis Kropotkin meminta para pekerja untuk mengorganisir diri mereka sendiri. Film tentang pembuat jam Swiss yang anarkis ini memenangkan Encounters Prize, seperti halnya “Mutzenbacher” karya Ruth Beckermann tentang novel porno 1906, yang dibaca dan dikomentari oleh sekelompok 100 pria.

READ  Andreas Driessen dan Nicolette Krypts bersaing memperebutkan Berlinale Beers Prize

Beruang Emas untuk Film Terbaik pergi ke “Alcarràs” karya Carla Simon, tentang keluarga Catalan yang menjalankan pertanian persik (seperti keluarga sutradara). Namun keberadaannya terancam karena panel surya akan dipasang di sini sebagai pengganti pohon. Teknologi Energi Baru vs. Peternakan Kecil – Bentrok Seharusnya tidak dalam teori, tetapi dalam praktiknya.

Secara umum, Berlinale dengan sejumlah besar film berurusan dengan penarikan ke outlet, bukan hanya karena Corona, tetapi juga. Jelas bahwa pribadi, keluarga, anak-anak, pernikahan dan cinta, penyakit dan kematian, telah menjadi topik yang berbeda setelah begitu banyak penguncian global. Tentu saja ada masalah politik, tidak hanya dengan Andreas Driessen – tetapi di sini tidak secara langsung daripada pemeriksaan diri individu. Dari sudut pandang sinematik, gerakan menahan diri ini jelas merupakan aset.

Ngomong-ngomong, Hollywood bahkan tidak hadir di Berlinale ini, dan tidak ketinggalan. Sebuah kesempatan untuk refleksi diri yang dapat dimanfaatkan oleh sinema Eropa, serta sinema Asia.