Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kesimpulan Pertemuan Tingkat Menteri G20: “Banyak Yang Mengutuk Perang Rusia”

Status: 17/07/2022 10:47

Para menteri keuangan G20 tidak dapat menyepakati deklarasi akhir karena perang agresi Rusia. Jadi tuan rumah Indonesia telah mengeluarkan sendiri: Perang “dengan tegas” dikutuk.

Menurut tuan rumah G20 Indonesia, beberapa negara anggota mengecam perang agresi Rusia terhadap Ukraina. Pengumuman akhir Indonesia untuk pertemuan dua hari menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral di Bali mengatakan “banyak anggota” setuju bahwa “perang Rusia melawan Ukraina” adalah beban ekonomi global. Perang itu “dikutuk dengan tegas” dan dituntut untuk diakhiri.

Pada akhir pertemuan dua hari itu, tidak ada pengumuman akhir bersama yang dibuat karena perselisihan perang dengan anggota G20 Rusia. Pada pertemuan serupa di Washington pada bulan April, Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indravati mengatakan perwakilan dari 20 negara industri dan negara berkembang terkemuka tidak dapat menyepakati apakah akan memasukkan laporan tentang perang agresi Rusia terhadap Ukraina.

Solidaritas dalam krisis pangan

Indonesia, yang netral dalam politik luar negeri, mengeluarkan 14 paragraf deklarasi final sebagai negara tuan rumah. Dua dari mereka berurusan dengan perbedaan antara negara-negara anggota. Ini akan mempengaruhi sanksi Barat terhadap Rusia, yang digambarkan oleh “satu negara anggota” sebagai “tantangan tambahan”. Negara mungkin Rusia.

Selain itu, tidak ada posisi yang sama mengenai pertanyaan apakah invasi Rusia ke Ukraina akan memperburuk krisis pangan global. Sementara banyak negara Barat menuduh Rusia memblokir ekspor biji-bijian dari pelabuhan Ukraina dan membakar biji-bijian yang dipanen, Moskow membantah melakukan kesalahan.

Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov hanya menghadiri pertemuan G20, tetapi wakilnya Timur Maximov ada di sana. Menteri Keuangan Ukraina Serhii Marchenko juga hampir ambil bagian, meski negaranya bukan bagian dari G20. Seorang peserta melaporkan bahwa Maximov berada di ruangan itu ketika para pejabat Barat mengutuk perang agresi Rusia. Itu seminggu yang lalu Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov meninggalkan ruangan selama pertemuan G20 di BaliSaat rekan Jermannya Annalena Baerbach menyampaikan pidato.

READ  Hewan: Buaya Indonesia dilepaskan dari ban setelah enam tahun

G20 ingin mengatasi krisis pangan

Namun, semua peserta – termasuk Rusia – sepakat bahwa krisis pangan global harus diatasi. “Kita semua sepakat bahwa kerawanan pasokan pangan perlu mendapat perhatian, intervensi dan kebijakan yang tepat, sehingga kita membahas bagaimana mengatasi gangguan pasokan,” kata Shri Mulyani Indravati. Proteksionisme harus dihilangkan agar pangan dapat mengalir dengan mudah dari negara produsen ke negara penerima.

Kesepakatan juga dicapai di bidang lain: antara lain, pengenalan aturan perpajakan internasional pada 2024 dan kerja sama dalam memerangi pandemi korona, peningkatan inflasi, dan perubahan iklim. Pertemuan para menteri keuangan G20 berikutnya dijadwalkan pada Oktober di Washington.