Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ketika Swiss menguasai Indonesia – Indonesia menguasai Swiss

Ketika Swiss menguasai Indonesia – Indonesia menguasai Swiss

Proteksionisme – tuntutan yang dihadapi banyak negara industri ketika menuntut kepatuhan terhadap standar lingkungan dan sosial dalam perjanjian perdagangan dengan negara berkembang dan negara berkembang.

Hubungan perdagangan berdasarkan kriteria ekologi dan sosial tidak hanya memberi negara berkembang dan berkembang peluang pertumbuhan ekonomi dalam jangka pendek dan menengah, tetapi juga memiliki efek positif dalam jangka panjang karena mempertimbangkan keberlanjutan. .

Selain itu, orang dapat berasumsi bahwa perjanjian semacam itu akan menekan negara-negara kaya untuk bekerja demi keberlanjutan yang lebih besar di negara mereka sendiri. Jadi bagaimana seharusnya perdagangan diatur untuk membawa kemakmuran bagi sebanyak mungkin orang?

Pertanyaan ini lebih relevan dari sebelumnya, dan mungkin mengejutkan pada pandangan pertama, dalam kaitannya dengan perjanjian perdagangan Ceta Eropa-Kanada. Masih diperdebatkan bahwa perdagangan bebas tidak boleh dihalangi oleh pembatasan, jika tidak, keuntungan kesejahteraan yang lebih besar bagi semua pihak tidak mungkin.

Namun, pada kenyataannya, setelah Perang Dunia II menjadi jelas bahwa aturan-aturan tertentu sangat penting untuk perdagangan internasional. Tujuan awalnya adalah untuk mengakhiri praktik perlindungan barang-barang domestik negara-negara industri dari barang-barang pesaing yang lebih murah dari luar negeri melalui bea masuk.

Selain itu, negara-negara berkembang khususnya seringkali hanya mampu mengekspor bahan mentah, tetapi negara-negara industri mendapat keuntungan tambahan.

Selain itu, subsidi untuk barang-barang domestik mendistorsi harga dan arus perdagangan berdasarkan mereka. Secara khusus, fitur-fitur ini kehilangan kepentingannya ketika keunggulan komparatif untuk produk tertentu, yang ditujukan untuk mengalihkan arus perdagangan dan memaksimalkan keuntungan kesejahteraan, hilang.

AS sekarang telah memblokir Organisasi Perdagangan Dunia

Untuk mengatasi perkembangan yang tidak diinginkan ini, Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT) mulai berlaku pada tahun 1948, yang digantikan oleh Perjanjian Marrakesh pada tahun 1994, diikuti oleh pembentukan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) pada tahun 1995. , yang saat ini memiliki 164 negara anggota dan yang aturannya berlaku untuk 98 negara dalam persentase perdagangan dunia. Setidaknya mereka harus. Namun, WTO kurang lebih lumpuh karena Amerika Serikat memblokir penunjukan anggota baru ke panel arbitrase yang bertanggung jawab atas perselisihan selama bertahun-tahun.

Dengan jalan buntu pengadilan arbitrase, regulasi perdagangan menjadi lebih penting dari sebelumnya: demi kepentingan yang lebih tinggi dari keuntungan bersama, hubungan perdagangan harus kembali ke keunggulan biaya komparatif masing-masing – bukan ke fitur atau keunggulan geopolitik. Untuk kelompok kepentingan lokal.

Karena kita sekarang tahu bahwa pertumbuhan ekonomi global dapat berhasil dalam jangka panjang hanya jika filosofi perdagangan bebas dikembangkan pada abad ke-18 tanpa eksploitasi sumber daya alam secara berlebihan. Faktor tereduksi dapat dipertahankan dalam kualitas tinggi.

Yang terakhir ini tidak mungkin tanpa pendidikan dan sistem kesehatan dan gizi yang memadai. Namun, ini tidak mungkin tanpa pendapatan yang cukup, yang melaluinya, di luar pemenuhan kebutuhan dasar, daya beli dihasilkan, memastikan pengangguran sesedikit mungkin dan kemakmuran sebanyak mungkin.

Semua tujuan ini dapat ditemukan dalam 17 tujuan keberlanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs). Mereka mulai berlaku pada tahun 2016 dan akan dilaksanakan pada tahun 2030.

READ  Seni Indonesia dicurigai? Pemanasan dengan hati sapi

Perjanjian antara Swiss dan Indonesia yang mulai berlaku November lalu adalah salah satu perjanjian perdagangan pertama yang memuat klausul eksplisit tentang standar lingkungan dan sosial di tingkat produk. Minyak sawit memainkan peran kunci: Jika Swiss mengimpor minyak sawit dari Indonesia, tarif yang lebih rendah akan berlaku jika produksi minyak sawit dipastikan berkelanjutan secara lingkungan dan sosial.

Kepatuhan terhadap persyaratan keberlanjutan sulit untuk dipantau, dan hubungan langsung antara keberlanjutan dan pengurangan tarif agak tidak jelas dalam teks perjanjian. Namun, kesepakatan tersebut merupakan penentu tren: Swiss juga melakukan kepatuhan terhadap aturan lingkungan dan sosial.

Indonesia merupakan produsen minyak sawit terbesar di dunia.
Indonesia merupakan produsen minyak sawit terbesar di dunia.
© Aliansi Gambar/dpa

Oleh karena itu Bern dapat mempengaruhi sistem produksi di perkebunan kelapa sawit Indonesia sebagai bagian dari proses sertifikasi. Sebaliknya, Jakarta dapat mengenakan pajak yang lebih tinggi pada produk impor Swiss jika tidak diproduksi secara berkelanjutan – misalnya, karena tingginya penggunaan bahan bakar fosil.

Jika SDGs ditanggapi dengan serius dan diindustrialisasi, negara berkembang dan negara berkembang mengadopsi tujuan keberlanjutan regional dan global, perjanjian perdagangan dengan klausul lingkungan dan sosial jelas akan menguntungkan kedua belah pihak. Pada saat yang sama, kesepakatan antara Swiss dan Indonesia memberikan kesempatan untuk menarik perhatian bersama terhadap upaya yang tidak memadai di sektor manufaktur yang berkelanjutan.

Catatan semacam itu harus bersifat mendidik. Sebaliknya, hubungan mereka dengan kepentingan bisnis tertentu memungkinkan pertimbangan aspek keberlanjutan.

Pendekatan paternalistik berdasarkan semboyan bahwa “Negara A” (biasanya negara industri) sudah tahu apa yang baik untuk “Negara B” (biasanya negara berkembang atau negara berkembang) pada akhirnya akan digantikan oleh pendekatan berbasis kemitraan. Perputaran “Copernican” seperti itu akan menyebabkan sistem kontrol dan mekanisme perizinan menjadi kurang penting. Prasyarat untuk ini tentu saja menciptakan transparansi yang jauh lebih besar dalam hal langkah-langkah keberlanjutan.

READ  Lava mengalir dari gunung berapi Merapi di Indonesia

Secara kolektif, akhir paternalisme dan awal kemitraan dapat menetapkan momentumnya sendiri menuju keberlanjutan yang lebih besar—dan, dalam kasus terbaik, mengakhiri eksploitasi berlebihan sumber daya alam kita.

Seseorang mendapat kesan bahwa jika klausul lingkungan dan sosial dibuat menjadi perjanjian perdagangan yang berlaku di kedua arah, ini tidak akan menjadi proteksionis terhadap negara berkembang dan negara berkembang.

Bahkan, justru sebaliknya: selain manfaat ekonomi langsung, negara-negara pengimpor dan pengekspor dapat membuat kemajuan dalam hal keberlanjutan, sehingga membantu mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ini akan menjadi situasi win-win bagi semua orang yang terlibat.

Ke halaman rumah