Berita Utama

Berita tentang Indonesia

KF-21 Korea Selatan: Disamarkan lebih baik dari Eurofighter dan lebih murah dari F-35

KF-21 Korea Selatan: Disamarkan lebih baik dari Eurofighter dan lebih murah dari F-35

Economie Jet Super Asia

KF-21 di Korea Selatan – Penyamaran yang lebih baik daripada Eurofighter dan lebih murah daripada F-35

Desain jet tempur domestik di Korea Selatan Foto ini dirilis oleh Administrasi Program Akuisisi Pertahanan pada 29 Juni 2018, menunjukkan desain program jet tempur KF-X asli Korea Selatan yang bertujuan untuk memproduksi 120 pesawat tempur canggih untuk menggantikan F yang sudah tua. -penerbangan di Angkatan Udara.  Pesawat tempur 4 dan F-5.  Korea Selatan berencana menyelesaikan proses desain pada September 2019 dan memproduksi prototipe pertama pada 2021. (Yonhap) / 2018-06-29 17: 36: 03 / Desain jet tempur domestik di Korea Selatan Foto ini dirilis oleh Administrasi Program Akuisisi Pertahanan pada 29 Juni 2018, menunjukkan desain program jet tempur KF-X asli Korea Selatan yang bertujuan untuk memproduksi 120 pesawat tempur canggih untuk menggantikan F yang sudah tua. -penerbangan di Angkatan Udara.  Pesawat tempur 4 dan F-5.  Korea Selatan berencana menyelesaikan proses desain pada September 2019 dan memproduksi prototipe pertama pada 2021. (Yonhap) / 2018-06-29 17: 36: 03 /

Jet tempur KF-21 adalah pesaing sejati Eurofighter

Quelle: Aliansi Gambar / YONHAPNEWS AG

Prototipe pesawat tempur KF-21 merayakan pertunjukan pertamanya. Korea Selatan memiliki jet tempur pertama yang dikembangkan sendiri. Airbus ingin berpartisipasi, tetapi tidak berhasil. Sekarang Amerika Serikat memasok komponen penting. Orang Eropa meninggalkan setidaknya satu penghiburan.

KelimaDelapan tahun lalu, manajer Eurofighter masih memiliki mimpi yang berani. Mereka ingin menjual pesawat tempur Eropa ke Korea Selatan sebagai umpan, dan bahkan memproduksi sebagian besar pesawat tersebut di dalam negeri di Asia. Selain itu, konsorsium Eurofighter, yang dipimpin oleh Airbus, ingin memberikan kontribusi $ 2 miliar untuk mengembangkan pesawat tempur pertama Korea Selatan, KF-X. Tapi semuanya berjalan berbeda.

Prototipe pesawat tempur multiguna pertama dengan biaya pengembangan hampir $ 8 miliar dipresentasikan pada acara perdana. KF-X, yang sekarang secara resmi disebut KF-21 Boramae, dijadwalkan untuk debut pada tahun 2022. Kerja sama yang diharapkan sekarang berkembang menjadi persaingan dengan Eropa. Sebaliknya, Indonesia berkontribusi 20 persen untuk pengembangan pesawat tempur tersebut.

Baca juga

22 November 2020 di Fort Lauderdale, Florida, AS: Sebuah F-35 Lightning II disajikan selama Pertunjukan Udara Fort Lauderdale di Fort Lauderdale.  (Kredit gambar: © SMG via ZUMA Wire

Sementara Eurofighter, yang dibawa oleh Jerman, Inggris Raya, Italia dan Spanyol, membayangkan peluang penjualan yang signifikan di Asia, model tersebut menghadapi pesaing modern lainnya.

Korea Selatan merayakan KF-X sebagai pesawat tempur pertama mereka dan sebagai proyek senjata terbesar di negara itu hingga saat ini. Faktanya, banyak teknologi Amerika dibangun dan Washington membantu pemerintah di Seoul dengan proyek tersebut. Misalnya, General Electric Corporation menyediakan dua buah motor.

Baca juga

Letnan Satu Korea Utara No Kum Suk menerbangkan pesawat DPRK Mikoyan MiG-15 Fagot ke Korea Selatan (Foto oleh Philip Jarrett dari Aviationimages.com) |  Keine Weitergabe seorang Wiederverkäufer.

Pesawat yang diproduksi oleh Korea Aerospace Industries (KAI) ini agak mirip dengan pesawat tempur super AS F-22 dengan pesawat belakang ganda. Karakteristik silumannya dikatakan lebih baik daripada Eurofighter, tetapi lebih buruk daripada Lockheed Martin F-35.

Eurofighter sedang diperbarui

Model yang dikembangkan sejak 2015 ini tidak memiliki lubang senjata di badan pesawat yang bisa mengurangi sifat siluman. Pesawat ini memiliki lebar sayap sebelas meter dan panjang lebih dari 17 meter, sehingga jok tunggal sedikit lebih besar dari Eurofighter atau F-35. Kecepatan tertinggi diperkirakan 1,81 kali kecepatan suara.

Menurut aturan permainan para ahli militer, KF-X merupakan pesawat tempur generasi kelima dengan radar elektronik dari kelompok Hanwha Korea, sedangkan Eurofighter (penerbangan perdananya pada tahun 1994) pada awalnya dianggap sebagai pengembangan generasi keempat.

Baca juga

Wolfgang Schaeuble (CDU) dan mantan Menteri Pertahanan Prancis Silvie Goulard

Namun, Eurofighter Jerman saat ini sedang ditingkatkan dengan radar Hensoldt modern. Pesawat tempur Jerman-Prancis-Spanyol baru dalam proyek besar FCAS (Future Combat System), yang seharusnya beroperasi mulai tahun 2040, diklasifikasikan sebagai pesawat tempur generasi keenam.

Sejarah pengembangan KF-X dibentuk oleh dua tujuan: Di satu sisi, pemerintah di Seoul membutuhkan pesawat tempur baru untuk menggantikan, antara lain, Phantom F-4 yang sudah ketinggalan zaman dan F-5 Tiger yang lama. Selain itu, mereka ingin memperoleh keterampilan persenjataan agar menjadi lebih mandiri.

Baca juga

Pesawat tempur USAF F-35A Lightning II

Kasus kedua dalam seminggu

Amerika, yang telah terkait erat dengan Korea Selatan dalam hal kebijakan keamanan selama beberapa dekade, mengeluarkan orang Eropa dari persaingan ketika harus menawar pesawat tempur baru. Awalnya, pesawat Boeing dipertimbangkan. Tapi F-35 Amerika Lockheed dipesan dan AS membantu mengembangkan KF-X pada saat yang sama.

Korea Selatan sekarang melihat modelnya sendiri sebagai alternatif yang lebih murah untuk F-35. Bicara tentang harga unit $ 65 juta dan biaya perawatan yang lebih rendah. Selain Indonesia, Filipina dan Thailand merupakan klien potensial bagi pesawat tempur tersebut.

Tulang punggung Angkatan Udara Korea Selatan

Saat ini, Korea Selatan bukan satu-satunya negara yang ingin memutuskan ketergantungan Amerika Serikat atau Eropa pada pengiriman dengan mengembangkan pesawat tempurnya sendiri. Turki dan India juga mempromosikan proyek mereka sendiri.

Seperti yang dikatakan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada parade KF-X, pesawat tempur harus menjadi tulang punggung Angkatan Udara masa depan. Moon mengumumkan bahwa setidaknya 40 pesawat baru akan beroperasi pada 2028, dan 140 pada 2032. “Era baru pertahanan otonom telah dimulai,” kata presiden.

Tidak ada pekerjaan jalur perakitan: Karyawan KAI sedang merakit KF-21 pertama

Tidak ada pekerjaan jalur perakitan: Karyawan KAI sedang merakit KF-21 pertama

Quelle: Aliansi Gambar / YONHAPNEWS AG

Masih ada sedikit penghiburan bagi orang Eropa. Setidaknya harus terlibat dalam persenjataan. Model KF-X akan menerima peluru kendali terhadap target di udara dari Jerman. Para ahli berbicara tentang rudal udara-ke-udara Iris-T dari Diehl Group, dengan jangkauan yang agak lebih pendek.

Selain itu, perusahaan peluru kendali Eropa MBDA akan mengirimkan rudal udara-ke-udara Meteor jarak jauh modern. Eurofighter juga menggunakan Iris-T Guided Missile dan Meteor.

READ  Asia Tenggara menunjukkan bahwa Corona belum berakhir