Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Khawatir dengan Bau Tak Sedap: Bunga terbesar di dunia terancam punah – Sains

Khawatir dengan Bau Tak Sedap: Bunga terbesar di dunia terancam punah – Sains

Bunga Rafflesia mungkin merupakan bunga yang paling mengesankan di hutan – dan baunya harum. Para ahli khawatir hal itu mungkin tidak akan terjadi dalam waktu dekat. Banyak spesies yang belum ditemukan.

Bangkok/Oxford (dpa) – Bunga Rafflesia dianggap sebagai keajaiban alam dan dianggap sebagai bunga terbesar dan paling harum di dunia. Tumbuhan ikonik ini, yang hanya ditemukan di hutan Asia Tenggara dan masih membingungkan para ahli hingga saat ini, berada dalam bahaya besar: “Ke-42 spesies yang diketahui kini terancam kritis,” kata sebuah laporan internasional. diam Dipimpin oleh Universitas Oxford yang diterbitkan dalam jurnal spesialis Plants People Planet. Namun, hingga saat ini hanya satu spesies yang terdaftar dalam Daftar Merah Spesies Terancam Punah dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN).

Di sisi lain, penulis mengklasifikasikan 25 spesies Rafflesia sebagai “terancam punah”, 15 spesies “rentan” dan dua spesies “rentan”. Penyebab utamanya adalah hilangnya habitat aslinya. Menurut penelitian, banyak populasi yang tersisa terbatas pada beberapa individu yang berada di kawasan yang tidak dilindungi. Sementara itu, upaya menanam tanaman rafflesia di kebun raya sejauh ini belum membuahkan hasil.

Rafflesia merupakan tumbuhan parasit. Dengan bau daging busuk, serangga ini menarik lalat untuk melakukan penyerbukan, yang merupakan cara cerdas untuk menjamin kelangsungan hidup mereka. Pada saat yang sama, tumbuhan tersebut hampir tidak memiliki semua ciri-ciri bunga “normal”: ia tidak mempunyai daun, batang, dan akar, melainkan bergantung pada tumbuhan inangnya sebagai parasit. Ini biasanya tanaman liana atau tanaman merambat. Hanya bunganya yang berkembang dengan baik dan besar: ada yang diameternya mencapai satu meter. Namun kemegahan itu hanya berumur pendek. Bunga yang tebal dan kasar akan layu hanya dalam waktu tiga sampai tujuh hari.

READ  Jahe: Umbi tua dengan kilau baru

Para peneliti menyerukan rencana tindakan segera

Bunga standar telah ada selama jutaan tahun. Daerah distribusinya terbentang dari Thailand melalui Filipina hingga Malaysia dan Indonesia. Para peneliti menyebutnya sebagai keajaiban evolusi, karena mereka terus berusaha mengungkap rahasianya.

Ahli botani masih sering mendeskripsikan spesies baru Rafflesia. “Tetapi kami berasumsi bahwa setidaknya 67% habitat yang diketahui berada di luar kawasan lindung, sehingga meningkatkan risikonya,” kata studi tersebut. Spesies yang sebelumnya tidak diketahui mungkin telah punah sebelum ditemukan.

Para penulis mengusulkan rencana aksi mendesak dan tindakan terkoordinasi oleh pemerintah, peneliti dan organisasi konservasi. Fokusnya harus pada perlindungan habitat kelompok yang paling rentan. Tidak ada hutan hujan yang hilang lebih cepat dibandingkan di Asia Tenggara – dan banyak anggota keluarga Rafflesia yang tinggal di dekat pemukiman manusia yang terus berkembang.

Namun penting juga untuk meneliti seluruh kelompok tumbuhan dengan lebih baik dan mengembangkan cara baru untuk menyebarkannya di luar habitat aslinya. Ahli botani yakin bahwa inisiatif pariwisata bersama juga dapat membantu. Dukungan keuangan dan pelatihan bagi penduduk setempat adalah cara yang efektif untuk meningkatkan kesadaran akan lotere dan melindungi mereka.

dpa‍-infokom, dpa:230925‍-99‍-321795/2