Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Khawatir tentang Barbara Osenkop yang sakit di Jakarta

SebuahBarbara Usenkope adalah penari telanjang di Reeperbahn, dia membintangi film dan tampil di televisi bersama Udo Lindenberg. Dia kemudian pergi ke Indonesia, dan menjadi aktivis hak-hak hewan yang bekerja untuk menyelamatkan orangutan yang terancam. Beberapa waktu lalu berita datang: pria Jerman berusia 78 tahun, yang sebelumnya dikenal sebagai “Chinese Paps” karena tulang pipinya yang terangkat, menderita penyakit Parkinson dan leukemia. Panggilan bantuan untuk mantan kamerad tiba di Hamburg dari ibu kota Indonesia, Jakarta. Günter Zent, ​​seorang fotografer Beatles dan mantan salah satu pendiri St. Pauli Natterichten, mengumpulkan dana tersebut. Udo Lindenberg memberikan “bagian terbesar” sebesar 5.000 euro, katanya kepada Zenith melalui telepon. “Itu adalah burung cendrawasih yang berwarna-warni, itulah sebabnya begitu banyak teman mengingatnya.”

Usenkope berhasil menjalani hemodialisis di rumah sakit. Tapi awal minggu ini dia dibawa ke ruang gawat darurat. Hasil uji korona positif. Dia sekarang berada di unit perawatan intensif. Orang Jerman lain di luar negeri yang telah merawat mereka dalam beberapa minggu terakhir merasa cemas. Ada harapan besar bahwa Usenkope akan pulang ke rumah untuk perawatan di sana. Pada panggilan telepon singkat ke FAZ minggu lalu, dia terlihat lemah, tetapi bercanda seperti biasa: “Untungnya, Anda tidak melihat saya, saya benar-benar telanjang.” Dia sedang bersiap untuk pergi ke dokter.

Penerbangan yang ditunggu-tunggu ke Jerman ternyata sudah ditunda. Dokter regional di kedutaan Jerman, dalam keadaannya saat ini, tidak menganggapnya bisa melakukan perjalanan jauh ke Jerman. Selain temannya Günter Zint, dia juga merawat “Die Brücke Jakarta”, sebuah Asosiasi Persahabatan Jerman-Indonesia, dan ingin terus mengumpulkan donasi. Menurut Zint, Ossenkopp mengejutkan kampanye grupnya dengan jumlah teman yang masih mereka miliki di rumah beberapa dekade kemudian. Menerima lebih dari 100 donasi individu. Dia berkata, “Banyak orang mengingat omong kosong yang saya lakukan saat itu!”

READ  Bursa Saham: Jatuhnya Cryptocurrency

Dari Reeperbahn ke stasiun penyelamatan

Nyatanya, ini lebih terasa seperti keluar dari novel. Pada awal 1960-an, dia pindah dari distrik Lüneburg yang tenang ke Hamburg, tempat dia awalnya bekerja sebagai desainer interior. Tetapi kota besar memiliki banyak hal yang ditawarkan. Di Große Freiheit, The Beatles bermain di ‘Palette’, bar ruang bawah tanah di Gänsemarkt, pakar jurnalisme, film dan televisi memperdebatkan pembebasan seksual dan perubahan politik, seperti yang ditulis Hamburger Morgenpost tentang ketenaran lokal masa lalu. Usenkope mencari nafkah sebagai penari di Salambo, sebuah klub malam di St. Pauli Di sanalah “Chinesen-Babs” menjadi bintang di lingkungan liberal Hamburg Pada tahun 1974 dia menari tentang pemain rock Udo Lindenberg ketika dia membawakan lagunya “Andrea Doria” dalam film Ilja Richter “Disco 74 “. Zint melaporkan bahwa rekaman ini hanya ditampilkan baru-baru ini di TV lagi untuk ulang tahun ke-75 Lindenberg.

Dalam “Dorothea’s Revenge”, di mana sutradaranya menargetkan “laporan siswi” yang begitu populer pada saat itu, dia berperan sebagai Dominatrix bersama Anna Henkel, yang kemudian menjadi istri Herbert Grünmeier. Dia menjalin hubungan dengan sutradara Austria Peter Hajik. Setelah perpisahan, babak baru dimulai. Osienkop meninggalkan Hamburg, pindah ke Indonesia, dan awalnya tinggal di Bali, berdiri sebagai pelukis, tetapi juga pindah ke lingkaran masyarakat Indonesia yang termasyhur.