Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kilasan: “Semua opsi ada di atas meja” – Amerika tidak menutup kemungkinan meluncurkan serangan militer ke Iran |  Kebijakan

Kilasan: “Semua opsi ada di atas meja” – Amerika tidak menutup kemungkinan meluncurkan serangan militer ke Iran | Kebijakan

Iklan teks biasa dari Amerika!

Amerika Serikat tidak lagi mengesampingkan serangan militer terhadap Iran untuk mencegah Republik Islam memperoleh senjata nuklir.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, 60, mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Minggu sebagai bagian dari perjalanannya ke Timur Tengah ke Arbijah bahwa semua opsi ada di atas meja.

Ditanya apakah itu termasuk opsi militer, Blinken berkata terus terang, “Semua opsi ada di atas meja.”

Tetapi metode yang disukai adalah diplomasi. Blinken mengatakan Iran memiliki kesempatan untuk kembali ke kesepakatan nuklir internasional tetapi menolaknya.

Pada musim panas 2022, Presiden AS Joe Biden tidak mengesampingkan serangan sebagai “upaya terakhir”.

Negosiasi untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Wina 2015 antara Iran dan Barat telah menemui jalan buntu selama berbulan-bulan. Menurut para diplomat, Teheran memblokir perjanjian itu sesaat sebelum disepakati.

► Iran saat ini sedang memperkaya uranium hingga kemurnian 60%. Menurut Badan Energi Atom Internasional, ini tidak kurang dari 90 persen yang dibutuhkan untuk senjata nuklir. Iran mengklaim menggunakan program nuklirnya untuk tujuan sipil saja.

Penindasan brutal terhadap protes baru-baru ini di Iran juga mengguncang kepercayaan dalam negosiasi. Uni Eropa mengutuk tindakan dinas keamanan Iran dan memberlakukan sanksi baru yang keras.

► Setelah Amerika Serikat menarik diri dari kesepakatan nuklir dengan Iran pada tahun 2018, Teheran tidak lagi terikat oleh batasan yang disepakati dalam perjanjian tersebut dan menolak akses ke inspektur IAEA.

Beberapa hari yang lalu, Amerika Serikat menyelesaikan latihan militer besar-besaran dengan Israel. Menurut laporan media, ini adalah latihan militer terbesar yang pernah dilakukan Israel dan Amerika Serikat secara bersama-sama. Latar belakangnya adalah kekhawatiran yang berkembang tentang program nuklir Iran.

READ  Banjir di Italia utara: kekhawatiran tentang hujan baru

► Menurut IDF, latihan itu dimaksudkan untuk melawan “berbagai ancaman regional”. Sejak Revolusi Islam di Iran pada 1979, Israel telah dianggap sebagai musuh bebuyutan negara itu – dan sebaliknya.

(ya, DP)